Hamil

Peluang Menjadi Hamil Setelah Melahirkan - New Kids Center

Sebagian besar wanita akan khawatir dan bertanya-tanya kapan ada kesuburan dan siklus menstruasi akan kembali setelah mereka melahirkan. Solusi untuk ini tergantung pada faktor-faktor yang berbeda dan yang paling penting apakah ibu menyusui atau tidak. Kelahiran anak berdampak besar pada kesehatan wanita terutama selama periode kehamilan. Sebagian besar profesional kesehatan biasanya akan merekomendasikan untuk tidak segera hamil setelah melahirkan karena kesehatan Anda mungkin belum naik ke tahap kehamilan sebelumnya dan dengan demikian, penting untuk menunggu sampai Anda mendapatkan kembali kesehatan Anda sebelum Anda pergi untuk kehamilan lain. Wanita harus tahu persis kapan haid mereka datang atau kapan mereka bisa subur untuk hamil. Jika mereka memiliki pengetahuan ini, mereka dapat mengambil tindakan pencegahan agar tidak hamil lagi setelah periode yang sangat singkat.

Apa Kesempatan Menjadi Hamil Setelah Melahirkan?

Sebagian besar wanita mungkin percaya bahwa mereka tidak bisa hamil segera setelah melahirkan. Tetapi kebenarannya adalah apakah Anda melahirkan secara pervaginam atau bahkan melalui operasi caesar, peluang untuk hamil cukup tinggi beberapa hari setelah Anda melahirkan. Anda mungkin tidak menyadari ketika Anda mengalami menstruasi pada saat itu karena ovulasi dapat terjadi bahkan sebelum menstruasi.

Meskipun praktisi perawatan kesehatan merekomendasikan untuk tidak melakukan hubungan seks sebelum pemeriksaan minggu keenam Anda, tetapi hal itu dapat terjadi kadang-kadang terutama jika Anda tidak menggunakan segala bentuk kontrasepsi atau metode kontrasepsi apa pun. Selain itu, ketika wanita menyusui, itu menunda timbulnya ovulasi tetapi hanya dalam beberapa kasus; karenanya, itu tidak 100% terbukti menjadi metode kontrasepsi yang efektif.

Sebagian besar ibu akan sering mengalami pendarahan yang berkepanjangan setelah kelahiran anak sekitar 3 sampai 8 minggu, dan darah biasanya berwarna merah cerah. Namun, perdarahan (lochia) dan alirannya akhirnya menjadi lebih ringan yang menunjukkan bahwa rahim sudah sembuh sepenuhnya. Kemungkinan ovulasi selama 6 minggu pertama melahirkan biasanya sangat rendah, tetapi tidak mustahil sama sekali.

Segera setelah perdarahan pascapersalinan berhenti dan ibu tidak menyusui secara eksklusif, dia dapat melanjutkan ovulasi sekitar 10 minggu setelah melahirkan. Sekitar 80% wanita yang tidak menyusui memiliki menstruasi normal pada sekitar waktu ini. Dengan demikian, ada kemungkinan bahwa seorang wanita bisa hamil bahkan tanpa atau mengalami menstruasi. Jika Anda tidak sedang menyusui, disarankan untuk berbicara dengan penyedia layanan kesehatan Anda tentang menggunakan kontrasepsi pada pemeriksaan 6 minggu pasca persalinan.

Berikut adalah video untuk memberi tahu Anda kapan Anda bisa mulai melakukan hubungan intim dengan pasangan Anda, seberapa cepat Anda akan hamil setelah melahirkan dan mengapa penting untuk mengambil kontrasepsi setelah melahirkan:

Apakah Ada Risiko Mendapatkan Kehamilan Segera Setelah Melahirkan?

Ada penelitian yang sangat terbatas dalam hal ini; Namun, hamil di antara 12 bulan setelah melahirkan dikaitkan atau dikaitkan dengan peningkatan risiko potensial:

  • Mengupas dinding rahim bagian dalam atau seluruhnya sebelum melahirkan seperti solusio plasenta.
  • Ini dapat menyebabkan autisme pada bayi atau anak-anak yang lahir kedua.
  • Plasenta dapat melekat pada bagian bawah dinding rahim; ini dapat secara total atau sebagian menutupi serviks seperti previa plasenta, terutama pada wanita yang melahirkan C-section pertama.

Menurut penelitian dan penelitian yang telah dilakukan pada risiko yang terkait dengan kehamilan tak lama setelah melahirkan, risiko telah terbukti meningkat, terutama pecahnya rahim pada wanita yang mencoba kelahiran vagina setelah operasi caesar, umumnya dikenal sebagai VBAC, kurang dari delapan belas bulan setelah pengiriman sebelumnya. Ada beberapa risiko yang terutama terkait dengan kehamilan sebelum atau dalam delapan belas bulan setelah melahirkan, dan mereka termasuk:

  • Kelahiran prematur
  • Berat badan lahir rendah pada bayi
  • Ukuran kecil biasanya untuk usia kehamilan

Selain itu, beberapa ahli jelas percaya bahwa kehamilan dengan jarak dekat biasanya berdampak negatif pada ibu, karena mereka tidak memberi ibu kesempatan untuk bersantai serta terbebas dari stres fisik dari kehamilan sebelumnya sebelum masuk ke kehamilan lain. . Misalnya, menyusui serta kehamilan menghabiskan semua toko untuk nutrisi penting seperti folat dan zat besi dalam tubuh untuk memenuhi kebutuhan ibu dan anaknya. Jika Anda hamil sebelum mengganti cadangan nutrisi, itu dapat mempengaruhi kesehatan Anda dan bayi Anda.

Saluran genital juga dapat mengalami peradangan selama kehamilan. Anda harus memberi waktu bagi tubuh Anda dan organ-organ tersebut untuk pulih sebelum Anda mendapatkan kehamilan lagi.

Kontrasepsi Apa Yang Dapat Anda Lakukan untuk Mengurangi Kemungkinan Menjadi Hamil Setelah Melahirkan?

1. Bertindak Pendek

Jika Anda berencana untuk memiliki anak lagi di tahun depan, Anda dapat mempertimbangkan untuk menggunakan kontrasepsi short-acting, yang meliputi:

  • Pil kontrasepsi oral kombinasi (COCP)

Pil ini mengandung progesteron dan estrogen dan terutama bertindak dengan menghentikan atau mencegah ovulasi. Aman dengan efek samping yang jarang; itu berhenti rasa sakit serta periode berat. Selain itu, itu meminimalkan kemungkinan beberapa kanker, dan setiap wanita, yang menggunakannya, menjadi subur segera dia berhenti menggunakannya. Namun, ada beberapa kelemahan dengan metode ini, beberapa wanita mungkin memiliki beberapa gumpalan darah yang signifikan dan tidak dapat digunakan oleh wanita yang memiliki kondisi medis yang serius. Yang terpenting, dapat digunakan 21 hari setelah melahirkan dan tidak boleh digunakan saat menyusui.

  • Pil progestogen saja (POP)

Ini juga disebut sebagai pil mini dan mengandung hormon progestogen. Ini digunakan dalam kasus-kasus di mana COCP tidak cocok, seperti pada beberapa wanita yang mengalami migrain serta pada wanita yang berusia di atas 35 tahun dan perokok. Berfungsi dengan menyebabkan atau mengarah pada pembentukan sumbat lendir di leher serviks atau rahim, yang mencegah sperma berkembang. Selain itu, itu menipiskan lapisan rahim mengurangi kemungkinan implantasi.

  • Tambalan kontrasepsi

Ini mirip dalam komposisi dengan COCP dalam hal komposisi hormon, tetapi biasanya dalam bentuk tambalan. Ini sama efektifnya dengan COCP dan berfungsi dengan mengisi patch kontrasepsi pada kulit tempat hormon dikirimkan ke dalam tubuh dengan cara yang tajam. Ini sangat nyaman digunakan karena Anda tidak perlu minum pil setiap pagi. Beberapa wanita dapat mengalami iritasi kulit dengannya, tetapi biasanya jarang.

  • Metode penghalang

Mereka memasukkan metode-metode semacam itu, yaitu topi dan diafragma pria; mereka mencegah masuknya sperma ke dalam rahim. Mereka aman dan tidak ada efek samping yang terkait dengan penggunaannya. Mereka tidak mempengaruhi kesuburan Anda juga. Namun, satu-satunya masalah dengan metode ini adalah bahwa mereka tidak dapat diandalkan dibandingkan dengan metode lain.

2. Bertindak Panjang
  • Suntikan kontrasepsi

Mereka mengandung hormon progestogen yang dilepaskan dengan sangat lambat ke dalam tubuh. Ini adalah metode yang efektif yang berfungsi dengan menghambat ovulasi, ia bekerja dengan cara yang sama seperti POP, dan Anda harus disuntikkan setiap 8 hingga 12 minggu. Meskipun sangat efisien, kadang-kadang Anda dapat mengalami menstruasi tidak teratur dan beberapa efek samping.

  • Implan kontrasepsi

Ini adalah perangkat kecil yang ditempatkan atau ditanamkan ke dalam kulit; itu melepaskan progestogen perlahan ke dalam tubuh. Fungsinya sama dengan metode kontrasepsi dan sangat efektif. Namun, Anda dapat mengalami beberapa periode tidak teratur dan beberapa efek samping juga.

Tonton videonya: The Return of Superman. 슈퍼맨이 돌아왔다 - : End Versus And ENGIND (September 2019).