Bayi

Bisakah Anda Hamil Saat Menyusui? - Pusat Anak Baru

Banyak ibu percaya bahwa mereka tidak akan hamil sambil menyusui bayinya secara eksklusif. Praktek ini disebut Lactational Amerrorhea Method (LAM) dari pengendalian kelahiran karena wanita yang menyusui secara eksklusif biasanya tidak menstruasi setelah melahirkan. Ini menghasilkan infertilitas alami. Namun, karena informasi yang saling bertentangan mereka terima, yang mencakup mitos seperti menyusui adalah metode yang tidak dapat diandalkan untuk mencegah kehamilan dan menyusui akan mencegah kehamilan tidak peduli seberapa sering mereka menyusui atau bahkan jika menstruasi telah berlanjut, banyak ibu bingung dan bertanya apakah Anda bisa hamil saat sedang menyusui.

Bisakah Anda Hamil Saat Menyusui?

Ya, wanita bisa hamil saat mereka menyusui karena walaupun mereka kurang subur selama waktu ini, mereka mungkin tidak subur. Anda mungkin tidak mendapatkan menstruasi selama beberapa bulan setelah melahirkan tetapi tubuh Anda akan mengeluarkan sel telur dua minggu sebelum Anda melanjutkan menstruasi lagi. Namun, Anda tidak akan tahu kapan Anda telah berovulasi atau melepaskan telur sampai setelah periode pertama Anda dimulai.

Ini berarti bahwa jika Anda tidak ingin hamil segera setelah melahirkan saat menyusui bayi Anda yang baru lahir, Anda harus menggunakan metode KB ketika berhubungan seks. Dokter merekomendasikan untuk menggunakan metode penghalang seperti diafragma dan kondom tetapi yang lain percaya bahwa kontrasepsi oral dosis rendah atau pil mini aman bahkan ketika sedang menyusui. Konsultasikan dengan dokter Anda tentang menggunakan pil progestin ini, yang tidak mengandung hormon estrogen.

Lebih Lanjut Tentang Menyusui dan Menstruasi

Ibu yang menyusui secara eksklusif biasanya tidak menstruasi hingga satu tahun setelah melahirkan. Namun, ketika bayi menyusu lebih sedikit di malam hari, ibu dapat mulai mengalami menstruasi lebih cepat, dalam waktu 3-8 bulan. Ibu yang menambah makanannya dengan susu formula juga lebih cepat mengalami menstruasi.

Oleh karena itu lebih mungkin bagi wanita yang menyusui lebih banyak untuk mendapatkan menstruasi setelah waktu yang lebih lama. Para ahli mengatakan bahwa menyusui mencegah ovulasi dengan mengatur hormon yang memicu proses tersebut. Namun, Anda dapat mulai berovulasi kapan saja setelah 3 bulan menyusui tanpa menyadarinya. Jadi untuk menghindari kehamilan, Anda perlu menggunakan metode kontrasepsi saat berhubungan seks.

Perlu juga dicatat bahwa Anda subur sekitar waktu ovulasi, yaitu sekitar 12-16 hari sebelum menstruasi. Masa Anda dapat dilanjutkan kapan saja antara satu bulan hingga satu tahun setelah melahirkan.

Contoh dari One Mom:

“Saya memiliki dua anak yang lahir 10 bulan terpisah setelah meyakini bahwa saya tidak bisa hamil saat menyusui sepenuhnya anak pertama saya. Saya berdebat dengan ibu mertua saya tentang menyusui sebagai bentuk kontrol kelahiran dan saya merasa bahwa wanita di Liga Le Leche berbohong kepada saya tentang hal itu. Saya tidak memiliki menstruasi saat menyusui tetapi saya terkejut mengetahui bahwa saya hamil empat bulan ketika putra saya baru berusia lima bulan! Saya memiliki kondisi yang disebut PCOS, yang seharusnya membuat saya lebih sulit untuk hamil tetapi sekarang saya sedang hamil ketiga. Sekarang saya harus lebih berhati-hati. "

- diposting 8/30/2012 oleh happymommy

Seberapa Efektif Apakah Menyusui sebagai Alat Kontrasepsi?

1. Efektivitas

Menyusui telah lama digunakan oleh wanita untuk menghindari kehamilan. Para peneliti dari Universitas Georgetown telah menemukan bahwa menyusui atau LAM efektif untuk pengendalian kelahiran dan mungkin lebih dapat diandalkan daripada menggunakan kondom atau diafragma. Risiko hamil dengan LAM kurang dari 2% ketika tiga kondisi terpenuhi:

  • Bayinya lebih muda dari enam bulan
  • Sang ibu sudah tidak menstruasi lagi
  • Menyusui eksklusif dilakukan

Perbandingan Efektivitas Metode Pengendalian Kelahiran
Jumlah Kehamilan / 100 Wanita

Metode yang digunakan

Digunakan Secara Eksklusif

Biasanya Digunakan

LAM

0.5

2.0

IUD

0.1

0.1

Depo-Provera®

0.3

3

POPs / Pil KB

0.3

8.0

Kondom

2.0

15.0

Diafragma

6.0

16.0

* Berasal dari direncanakanparenthood.org.

2. Bagaimana Anda Dapat Memperpanjang Masa Kesuburan Alami?

Kembalinya kesuburan wanita bervariasi untuk setiap wanita dan itu mungkin tergantung pada kebiasaan menyusui bayi serta sensitivitas ibu terhadap hormon laktasi. Anda dapat memaksimalkan periode ketidaksuburan alami Anda dengan mengingat faktor-faktor ini:

  • Frekuensi menyusui dan jumlah waktu yang Anda habiskan untuk menyusui dalam sehari adalah faktor terpenting yang menentukan kembalinya kesuburan Anda. Ibu lebih mungkin untuk kembali ke kesuburan jika bayinya menyusu lebih jarang dan / atau lamanya menyusui berkurang. Perubahan mendadak dalam pola makan juga terkait dengan kembalinya kesuburan lebih awal.
  • Penelitian menunjukkan itu keperawatan malam dapat menunda kesuburan.
  • Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa sEpisode ibu dari bayinya membawa risiko lebih tinggi untuk kehamilan selama enam bulan pertama bahkan jika ibu menyatakan ASI mereka untuk memasok bayi mereka dengan 100% ASI.
  • Ibu dapat memperpanjang masa infertilitas mereka dengan menyusui bayi mereka sebelum memperkenalkan makanan padat dan memulainya secara bertahap. Menyusui tidak boleh dibatasi selama menstruasinya belum kembali.
  • Menyusui tanpa batas (sekitar 6-8 kali sehari) menekan ovulasi. Jika Anda ingin menggunakan ASI untuk mencegah kehamilan, jangan latih bayi untuk terus tidur di malam hari. Hormon yang menyebabkan produksi susu dan mencegah ovulasi biasanya paling tinggi pada pagi hari (1-6 pagi). Menyusui yang tidak dibatasi pada malam hari penting untuk menekan ovulasi dan ini dapat dilakukan dengan tidur bersama bayi.
  • Biarkan bayi mengisap payudara untuk makanan dan kenyamanan. Hindari menggunakan dot atau memberikan botol susu.
  • Menunda pengenalan makanan padat sampai bayi berusia enam bulan atau lebih. Makanan padat harus diberikan untuk memberikan nutrisi tambahan, bukan untuk pengganti menyusui.

Penting untuk diingat bahwa kunci keberhasilan penggunaan menyusui untuk pengendalian kelahiran adalah menjaga frekuensi menyusui. Ini memastikan bahwa kadar hormon yang disebut prolaktin dalam darah cukup tinggi untuk menekan ovulasi Anda. Ketika bayi menyusu lebih sedikit, kadar prolaktin menurun dan hormon reproduksi Anda meningkat, menyebabkan kesuburan kembali.

Jika panduan ini diikuti, amenore laktasi Anda dapat berlangsung selama 13-16 bulan, atau rata-rata 14,5 bulan bebas periode setelah melahirkan. Namun, mens juga mungkin untuk kembali setelah enam bulan pada beberapa wanita.

Tonton videonya: DR OZ INDONESIA - Kehamilan Dengan Placenta Previa 180316 (September 2019).