Hamil

Apa itu Suntikan KB?

Ada banyak bentuk kontrasepsi untuk mencegah kehamilan yang tidak direncanakan. Suntikan KB adalah salah satu cara untuk memasukkan hormon KB ke dalam sistem. Ini dikenal sebagai tembakan Depo-Provera. Wanita mengambilnya di kantor dokter setiap 3 bulan dan mereka dapat mencegah kehamilan terjadi selama 3 bulan pada suatu waktu.

Sekitar 22% wanita di Amerika Serikat setidaknya pernah mencoba suntikan kontrasepsi. Diperkirakan 6 dari 100 wanita yang menggunakan Depo-Provera menjadi hamil saat menggunakannya (beberapa tidak selalu menggunakan suntikan KB sesuai petunjuk). Meskipun demikian, masih merupakan pilihan populer untuk pengendalian kelahiran karena kenyamanannya. Baca lebih lanjut untuk mempelajari lebih lanjut tentang suntikan KB.

Apa itu Suntikan KB?

Suntikan KB adalah hormon serupa yang digunakan dalam pil KB yang disuntikkan setiap tiga bulan untuk mencegah kehamilan. Banyak wanita yang mengambil suntikan kontrasepsi telah menemukan mereka memiliki beberapa manfaat melebihi dan di atas hanya kontrol kelahiran, termasuk:

  • Tidak ada pil untuk diingat
  • Diminum hanya setiap 3 bulan sekali
  • Metode pengendalian kelahiran yang sangat efektif
  • Lebih sedikit, lebih ringan atau tidak ada periode
  • Tidak mengandung Estrogen dan tidak ada risiko jantung (Gumpalan darah, serangan jantung, atau stroke)
  • Interaksi obat yang lebih sedikit yaitu antibiotik, kejang, dan alkohol
  • Mengurangi risiko kanker reproduksi hingga 80 persen
  • Pengurangan gejala masalah reproduksi (endometriosis, fibroid rahim, dan kista ovarium)
  • Lebih sedikit kasus anemia yang berhubungan dengan menstruasi yang berat
  • Wanita dengan epilepsi memiliki lebih sedikit kejang
  • Wanita dengan anemia sel sabit memiliki kurang melaporkan "krisis sel sabit"

Banyak dari manfaat ini terkait dengan periode yang kurang berat, perdarahan yang lebih sedikit, dan pergeseran hormon yang lebih rendah selama periode tiga bulan sejak Depo-Provera berlaku.

Bagaimana Suntikan Kontrol Kelahiran Bekerja

Suntikan kontrasepsi hanya terbuat dari progestogen dan tidak mengandung estrogen. Ini diberikan dalam dosis tinggi setiap tiga bulan untuk mencegah hal-hal berikut:

  • Menjaga telur dalam ovarium dari menjadi dewasa
  • Mencegah ovulasi
  • Menjaga kadar estrogen tetap rendah untuk mencegah pembentukan uterus
  • Mengubah lendir serviks untuk membuatnya tidak menguntungkan bagi sperma
  • Dapat mencegah implantasi sel telur yang dibuahi (Secara teori, tetapi belum terbukti)

Ada beberapa wanita yang menggunakan suntikan KB untuk endometriosis. Telah terbukti sangat bermanfaat dalam mengurangi jumlah penumpukan jaringan rahim di luar rahim dan mengurangi rasa sakit yang terkait dengan kondisi tersebut.

Informasi di atas menunjukkan banyak manfaat dari suntikan kontrasepsi. Harus dipahami bahwa agar injeksi menjadi paling efektif, injeksi harus tepat waktu dan digunakan dengan benar.

Bagaimana Suntikan Kontrol Kelahiran Diterapkan?

catatan: Suntikan kontrasepsi paling efektif bila instruksi berikut diikuti dengan sangat hati-hati.

Jika Anda ingin mulai mengambil gambar untuk alat kontrasepsi, buat janji dengan dokter atau perawat Anda. Mereka akan melakukan pemeriksaan fisik, menanyakan tanggal periode menstruasi terakhir Anda dan melakukan praktikum untuk memastikan Anda tidak hamil.

Jika Anda baru saja memiliki bayi, dokter hanya akan memberikan suntikan dalam 5 hari pertama setelah bayi lahir. Ibu menyusui harus menunggu sampai bayi berusia enam minggu untuk memastikan pasokan ASI yang memadai.

Jika dokter memberi Anda semuanya jelas, Anda akan menerima suntikan pertama dan diberi informasi tentang cara mempertahankan metode kontrasepsi ini termasuk:

  • Minum injeksi tepat waktu. Anda harus kembali ke kantor dokter setiap 3 bulan dan tidak lebih dari 13 minggu untuk injeksi lanjutan. Jika Anda terlambat mendapatkan suntikan, dokter Anda mungkin ingin melakukan tes kehamilan terlebih dahulu.
  • Berganti dari pil KB. Jika Anda memilih untuk menggunakan suntikan KB dan menghentikan pil KB, dokter akan meminta Anda menyelesaikan paket pil terakhir dan suntikan Anda akan diberikan sehari setelah pil terakhir diminum. Ini untuk mencegah "terobosan ovulasi."
  • Ambil tembakan di pantat. Depo-Provera dapat diambil di bagian bokong atau lengan atas. Wanita telah menemukan suntikan jauh lebih tidak menyakitkan ketika diambil di pantat.
  • Dapatkan pemeriksaan tahunan. Dokter Anda akan menyarankan Anda untuk memeriksakan diri setiap tahun saat mendapat suntikan KB. Anda perlu memeriksakan tekanan darah, kolesterol, dan kesehatan umum Anda secara keseluruhan setiap tahun untuk memastikan kesehatan Anda cukup stabil untuk terus melakukan pemotretan. Sementara risiko jantung lebih rendah, seiring bertambahnya usia risiko memang meningkat.
  • Gunakan bentuk perlindungan lain untuk STDs. Seperti pil KB, busa, dan diafragma, suntikan KB tidak melindungi dari penyakit menular seksual. Anda perlu menggunakan kondom jika Anda memiliki banyak pasangan seks atau baru.

Seberapa Baik Suntikan KB?

Suntikan KB berkisar dari 94 persen hingga 99,8 persen efektif bila digunakan sebagai metode KB. Sekitar 1 dari 100 wanita yang mengambil foto kontrasepsi hamil setiap tahun. Angka-angka ini berlaku untuk wanita yang mengambil suntikan tepat waktu dan memulai suntikan pada waktu yang tepat selama siklus mereka.

Efek Samping Suntikan KB

Sebenarnya ada sangat sedikit efek samping dengan suntikan KB, termasuk:

  • Periode tidak teratur atau tidak adanya periode selama siklus
  • Mungkin butuh hingga 7 hari untuk menjadi efektif jika diberikan terlambat dalam siklus
  • Tidak melindungi terhadap penyakit menular seksual
  • Butuh hingga 10 bulan untuk menjadi subur setelah Anda berhenti menggunakannya
  • Penurunan libido
  • Berat badan bertambah
  • Kecemasan / Gugup
  • Sakit kepala
  • Mual

Kebanyakan wanita yang menggunakan suntikan KB menoleransi mereka dengan sangat baik. Efek samping cenderung berkurang setelah beberapa siklus pemotretan.

Masalah Kesehatan

Jika Anda memiliki salah satu dari kondisi kesehatan berikut, Anda perlu mendiskusikan penggunaan suntikan KB dengan dokter Anda untuk memutuskan apakah aman:

  • Penyakit jantung atau kelainan pembekuan darah / Riwayat pembekuan darah
  • Tekanan darah tinggi
  • Diabetes lebih dari 20 tahun
  • Kanker payudara yang sensitif terhadap hormon
  • Penyakit hati atau hepatitis aktif
  • Pendarahan vagina yang tidak bisa dijelaskan
  • Migrain saat digunakan
  • Jika Anda hamil
  • Wanita dan remaja yang menggunakan suntikan kontrasepsi harus berbicara dengan dokter mereka tentang mengambil kalsium dengan suntikan karena dapat menurunkan kepadatan tulang. Wanita dengan osteoporosis mungkin ingin mempertimbangkan hal ini ketika memilih Depo-Provera.
  • Jika Anda menggunakan aminoglutethamide untuk mengobati sindrom Cushing, jangan gunakan suntikan KB

Tonton videonya: 7 Efek Samping KB Suntik Yang Mungkin Belum Wanita ketahui (Februari 2020).

Загрузка...