Kehamilan

Apa Gejala Anemia pada Kehamilan?

Saat Anda hamil, ada kemungkinan tinggi terkena anemia. Selama periode ini, darah Anda tidak memiliki cukup sel darah merah untuk membawa oksigen ke bayi Anda dan ke jaringan Anda jika Anda menderita anemia. Biasanya, tubuh Anda menghasilkan lebih banyak darah untuk mendukung pertumbuhan bayi Anda saat Anda hamil. Namun, Anda mungkin tidak dapat menghasilkan jumlah sel darah yang diperlukan untuk membuat darah tambahan ini jika Anda tidak mendapatkan zat besi yang cukup atau nutrisi spesifik lainnya.

Memiliki anemia ringan selama kehamilan adalah normal. Namun, anemia berat mungkin disebabkan oleh kadar vitamin, kadar zat besi yang rendah atau alasan lain. Anemia dapat membuat Anda merasa lemah dan lelah. Jika anemia parah tidak diobati, itu dapat meningkatkan risiko mendapatkan komplikasi serius lainnya seperti kelahiran prematur. Inilah yang perlu Anda ketahui tentang penyebab, gejala dan pengobatan anemia saat hamil.

Apa Anemia dalam Kehamilan?

Ada berbagai jenis anemia yang dapat berkembang selama kehamilan:

  • Anemia defisiensi folat
  • Anemia defisiensi besi
  • Kekurangan vitamin B12

Berikut adalah alasan mengapa berbagai jenis anemia ini berkembang.

  • Anemia defisiensi besi. Jenis anemia ini terjadi ketika tidak ada cukup zat besi yang diproduksi dalam tubuh untuk menghasilkan jumlah hemoglobin yang diperlukan. Pada jenis anemia ini, darah tidak memiliki kemampuan untuk membawa cukup oksigen dari paru-paru ke bagian tubuh lainnya. Ini adalah jenis anemia yang paling umum selama kehamilan.
  • Anemia folat. Folat adalah jenis vitamin B, yang juga disebut asam folat. Folat diperlukan untuk menghasilkan sel-sel baru, dan ini termasuk sel darah merah yang sehat. Ketika seorang wanita hamil, tubuh membutuhkan lebih banyak folat daripada biasanya. Ketika ada kekurangan folat, bayi dapat dilahirkan dengan cacat lahir tertentu seperti berat badan lahir rendah dan kelainan tabung saraf.
  • Kekurangan vitamin B12. B12 diperlukan untuk membentuk sel darah merah yang sehat. Ketika seorang wanita hamil tidak mendapatkan cukup B12 dari makanannya, maka tubuhnya tidak dapat memproduksi cukup sel darah merah yang sehat. Kekurangan B12 yang adekuat dapat menyebabkan kelainan pada bayi.

Apa Gejala Anemia pada Kehamilan?

  • Merasa lemah
  • Lelah
  • Nafas pendek
  • Pusing
  • Merasa dingin terutama di kaki dan tangan
  • Sakit kepala
  • Menjadi pucat
  • Kesulitan berkonsentrasi.

Berikut adalah video yang menunjukkan gejala anemia pada kehamilan:

Apa Penyebab Anemia pada Kehamilan?

Kebutuhan zat besi dalam tubuh Anda berlipat ganda saat Anda hamil. Banyak wanita mengalami kesulitan menggandakan jumlah mineral ini dari makanan rutin mereka. Ketika jumlah zat besi yang disimpan dalam tubuh menjadi sangat rendah, ada kemungkinan mengembangkan anemia. Anda mungkin tidak merasakan gejala apa pun jika kasus Anda ringan.

Cara Mengobati Anemia saat Kehamilan

  • Asam folat. Jika selama kehamilan Anda mengalami anemia, mungkin perlu mulai mengonsumsi suplemen asam folat dan / atau suplemen zat besi saat Anda terus mengonsumsi vitamin prenatal.
  • Makanan kaya zat besi. Mungkin ada saran dari dokter Anda bahwa Anda menambahkan makanan yang tinggi asam folat dan zat besi ke dalam diet Anda. Anda akan diminta untuk kembali untuk tes darah lain sehingga dokter dapat memeriksa apakah kadar hemoglobin Anda membaik.
  • Vitamin B12. Untuk mengobati kekurangan B12, dokter Anda dapat merekomendasikan Anda mengonsumsi suplemen vitamin B12 serta memasukkan lebih banyak makanan hewani ke dalam makanan Anda.
  • Pil suplemen zat besi. Agar tubuh Anda menyerap zat besi sebanyak mungkin, yang terbaik adalah Anda mengonsumsi pil suplemen zat besi saat perut kosong. Konsumsi pil dengan air putih atau jus jeruk, karena vitamin C membantu proses penyerapan.
  • Minum pil tanpa susu. Hindari mengonsumsi suplemen dengan susu karena kalsium mengganggu penyerapan. Anda harus memproduksi banyak sel darah merah yang sehat dalam satu minggu, dan kadar hemoglobin Anda akan mulai meningkat. Butuh beberapa bulan untuk anemia menghilang. Namun, Anda disarankan untuk terus mengonsumsi suplemen zat besi selama beberapa bulan lagi.

Catatan penting:

Waspada tentang menyimpan pil yang mengandung zat besi dari anak-anak dan dalam wadah yang aman untuk anak-anak. Ada banyak anak yang meninggal akibat overdosis besi daripada keracunan obat lain yang terjadi setiap tahun.

Berikut ini informasi lebih lanjut tentang cara merawat anemia defisiensi besi pada kehamilan:

Cara Mencegah Anemia pada Kehamilan

Anda harus memastikan bahwa Anda mendapatkan cukup zat besi untuk mencegah anemia selama Anda hamil. Tambahkan lebih banyak makanan yang kaya zat besi ke dalam makanan Anda dan makanlah makanan seimbang setiap saat. Bidik makanan seperti:

  • Sayuran berdaun hijau tua (seperti brokoli, bayam dan kangkung)
  • Daging merah tanpa lemak, ikan, dan unggas
  • Kacang, tahu dan lentil
  • Biji dan kacang
  • Biji-bijian dan sereal yang diperkaya zat besi
  • Telur

Makanan yang tinggi vitamin C yang dapat membantu tubuh Anda menyerap lebih banyak zat besi termasuk:

  • Stroberi
  • buah kiwi
  • Buah dan jus jeruk
  • Tomat
  • Paprika

Usahakan untuk mengonsumsi makanan di atas bersamaan dengan Anda mengonsumsi makanan yang kaya akan zat besi. Anda dapat, misalnya, minum segelas jus jeruk saat Anda makan sereal yang diperkaya zat besi untuk sarapan.

Konsumsilah makanan yang mengandung asam folat tinggi untuk mencegah defisiensi folat. Makanan yang bisa Anda pilih antara lain:

  • Jus jeruk dan buah-buahan
  • Kacang kering
  • Sereal dan roti yang diperkaya
  • Sayuran berdaun hijau.

Hindari mengonsumsi suplemen kalsium atau antasida yang mengandung kalsium saat Anda makan makanan yang kaya zat besi, atau saat Anda mengonsumsi suplemen zat besi. Kalsium menghambat kemampuan tubuh Anda untuk menyerap zat besi, dan untuk alasan ini disarankan agar Anda tidak mengambil suplemen zat besi dan mengeringkannya dengan susu. Waktu yang paling disarankan bagi seorang wanita hamil untuk minum susu adalah di sela waktu makan. Kasus yang sama berlaku untuk kopi, yang mengandung polifenol yang mengganggu penyerapan zat besi dari sumber dan suplemen tanaman.

Tonton videonya: Dokter 24 : Anemia Pada Ibu Hamil (April 2020).

Загрузка...