Bayi

Apa Tanda & Gejala Alergi Bayi?

Ketika sistem kekebalan tubuh merespons secara tidak tepat, atau menganggap zat yang tidak berbahaya sebagai virus, bakteri atau parasit, reaksi alergi dipicu. Tubuh kadang-kadang dapat bereaksi terhadap zat seperti serbuk sari atau beberapa makanan sebagai berbahaya dan melepaskan antibodi untuk melawannya. Kehadiran antibodi ini kemudian menyebabkan pembengkakan atau peradangan jaringan.

Kadang-kadang orang tua tidak menyadari bahwa gejala-gejala ini bisa berupa reaksi alergi dan menularkannya sebagai pilek, jerawat pada bayi, sakit perut atau bahkan bayi yang rewel. Ini bisa menjadi gejala yang berumur pendek termasuk pilek dan rewel juga. Namun, perlu dicatat bahwa ini mungkin tidak selalu merupakan reaksi alergi.

Apa Tanda & Gejala Alergi Bayi?

Tanda dan gejala reaksi alergi tergantung pada usia bayi dan juga organ tempat gejala tersebut muncul.

  • Kulit. Reaksi alergi yang muncul pada kulit biasanya ruam atau gatal-gatal dengan tanda bilur merah. Reaksi yang sangat umum ini gatal dan timbul.
  • Sistem pencernaan. Gejalanya dapat bervariasi dari mual, muntah, dan kram perut hingga diare.
  • Hidung. Ketika alergen dihirup, mereka menyebabkan reaksi yang sangat umum seperti pilek dan bersin. Alergi hidung dapat menyebabkan demam dan rinitis alergi yang menyebabkan mata merah dan berair dan batuk juga.
  • Gejala lainnya. Gejala lain termasuk Asma yang menyebabkan pernapasan cepat dan dangkal, mengi dan batuk kering.

Kapan Mengunjungi Dokter

Jika Anda merasa bahwa gejala yang ditunjukkan oleh bayi Anda disebabkan oleh alergen atau jika Anda merasakan adanya alergen di sekitar bayi, Anda harus memberi tahu dokter. Jika terjadi reaksi alergi yang parah, Anda harus segera menghubungi tim bantuan medis darurat.

Gejala reaksi alergi parah atau anafilaksis harus diberitahukan kepada dokter. Jika bayi Anda pernah mengalami reaksi seperti itu di masa lalu, penting untuk memberi tahu dokter yang berspesialisasi dalam alergi dan imunologi. Evaluasi lengkap, diagnosis, penatalaksanaan jangka panjang anafilaksis rumit dan karenanya, penting.

Apa Penyebab Alergi Bayi?

Zat yang menyebabkan reaksi kekebalan dalam tubuh disebut alergen. Tubuh menganggap alergen ini sebagai zat berbahaya yang salah dan menyebabkan pelepasan bahan kimia seperti histamin untuk melawannya. Zat kimia ini menyebabkan iritasi pada tubuh dan gejala lain seperti pilek, bersin, gatal, batuk, dan ruam.

Gejalanya bisa ringan atau berat, musiman atau berkelanjutan jika paparan terhadap alergen terus berlangsung. Bayi bisa terkena alergen dengan menyentuhnya, menghirupnya, memakannya atau bahkan melalui suntikan.

Ketika reaksi alergi sangat parah, hal itu dapat menyebabkan syok anafilaksis, yang menyebabkan kesulitan bernafas dan bengkak serta dapat mengancam jiwa.

Alergen umum

Alergen

Deskripsi / Contoh

Makanan

Alergen makanan yang paling umum adalah susu, ikan, kerang, kacang-kacangan, gandum, dan telur. Gejala umum termasuk asma, gatal-gatal, muntah, diare dan pembengkakan di sekitar mulut. Reaksi dapat dilihat dalam beberapa menit setelah mengonsumsi makanan. Yang terbaik adalah menghindari makanan ini atau mengambil anti-histamin atau steroid untuk perawatan. Dalam kasus ekstrim, suntikan epinefrin harus diberikan.

Obat

Beberapa orang alergi terhadap obat-obatan tertentu seperti penisilin atau aspirin dan gejalanya sangat mirip dengan alergi makanan. Ini bisa ringan atau mengancam jiwa seperti gatal-gatal, mata gatal, kemacetan, bengkak di sekitar mulut dan tenggorokan. Dalam kasus batuk atau kongesti paru-paru, bronkodilator dapat diberikan. Perawatan lain adalah anti-histamin atau steroid dan epinefrin untuk kasus-kasus ekstrem

Getah

Sarung tangan lateks dan peralatan medis tertentu dapat memicu alergi lateks pada orang. Gejalanya meliputi kemerahan pada kulit, gatal, bersin, batuk, mengi, sesak napas, mata berair, gatal-gatal, dan bahkan masalah pencernaan. Kontak dengan produk lateks harus dihindari dan antihistamin dan steroid dapat dikonsumsi.

Sengatan serangga

Serangga seperti lebah, semut api, jaket kuning, lebah dan tawon dapat menyebabkan reaksi alergi. Setiap orang akan mengalami pembengkakan, gatal, dan kemerahan pada sengatan serangga. Orang yang alergi yang menunjukkan gejala seperti mual, kelelahan, demam, dan bahkan syok anafilaksis. Tembakan epinefrin diberikan dalam kasus seperti itu. Anti-histamin dapat digunakan untuk menghidupkan kembali rasa sakit, bengkak, dan gatal-gatal.

Bulu binatang dan kecoa

Bulu binatang, protein yang ada dalam kelenjar minyak yang dikeluarkan oleh kulit binatang termasuk kecoak dapat menyebabkan reaksi alergi. Mereka mungkin membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk mereda dan termasuk gejala seperti bersin, kemacetan, gatal dan mata berair. Menghindari paparan, antihistamin, dekongestan, steroid hidung sangat membantu ketika berhadapan dengan alergi ini. Alergi bulu dapat dihindari dengan mencuci hewan peliharaan setiap minggu dan menjaganya dari perabotan.

Tungau debu

Tungau debu adalah organisme mikroskopis yang tumbuh subur di dalam debu rumah. Ini dapat memicu gejala alergi yang bersifat tahunan bukan musiman. Perawatan termasuk antihistamin, dekongestan atau semprotan hidung. Menjaga kelembaban di bawah 45% membantu. Menggunakan bantal hypoallergenic, mencuci seprai dalam air panas, menggunakan selimut debu juga membantu.

Serbuk sari

Butir serbuk sari dapat menyebabkan reaksi seperti demam atau alergi musiman. Ini akan menghasilkan gejala seperti bersin, pilek, hidung tersumbat, mata berair dll. Anti-histamin seperti Benadryl, Allegra dll dapat diambil. Dekongestan oral dan hidung juga dapat diberikan. Suntikan alergi atau imunoterapi juga dapat diberikan. Tinggal di dalam ruangan pada hari-hari berangin atau menggunakan AC adalah pilihan.

Cetakan

Cetakan mirip dengan serbuk sari. Namun, mereka adalah spora jamur dan ditemukan di daerah lembab seperti ruang bawah tanah, kamar mandi, rumput, tumpukan daun, jerami, mulsa dan di bawah jamur. Ini adalah jenis alergi musiman dan penggunaan masker membantu menghindari pemicu apa pun. Gejalanya mirip dengan alergi serbuk sari dan tungau debu.

Apa Perawatan untuk Alergi Bayi?

  • Hindari Alergen

Menghindari segala sesuatu yang diketahui menyebabkan alergi pada anak adalah bagian terpenting dari manajemen alergi. Anggota keluarga dan penyedia penitipan anak harus diberi tahu adanya alergen semacam itu dan dijauhkan dari anak. Beralih ke produk hipoalergenik dan menghilangkan produk makanan seperti kacang bisa membantu.

  • Gunakan Obat

Obat-obatan seperti antihistamin membantu menghidupkan kembali gatal, gatal-gatal dan pilek yang mungkin terjadi selama reaksi alergi. Dokter juga dapat meresepkan obat setiap hari untuk menghindari dan mengendalikan alergi. Pemberian obat bebas tanpa resep dokter harus dihindari. Imunoterapi dapat dicoba di mana sejumlah kecil alergen diberikan untuk menurunkan sensitivitas anak.

Kiat Menghindari Alergen

Paparan terhadap alergen yang biasa ditemukan dapat diminimalkan dengan:

  • Menggunakan penutup anti-tungau debu di kasur dan bantal
  • Jauhkan hewan peliharaan Anda dari rumah selama seminggu
  • Menyingkirkan bantal bulu
  • Menggunakan deterjen hipoalergenik

Tonton video untuk mengetahui bagaimana cara mengetahui alergi yang dimiliki bayi Anda:

Tonton videonya: Apa tanda tanda taubat seseorang diterima? Ustadz DR Khalid Basalamah, MA (Januari 2020).

Загрузка...