Bayi

Kapan Bayi Bisa Minum Air? - Pusat Anak Baru

Air adalah komponen penting dari tubuh. Setiap sel tubuh bergantung pada air agar berfungsi dengan baik. Karena itu, orang tua berharap mereka dapat memulai bayi mereka sejak dini dengan mempelajari kebiasaan minum air yang sehat. Tetapi kapan bayi bisa minum air putih? Sebelum memberi bayi Anda sedikit air, bacalah kiat-kiat bermanfaat ini untuk kapan dan bagaimana Anda dapat memperkenalkan air pada bayi.

Kapan Bayi Bisa Minum Air?

Para ahli percaya bahwa memberi bayi air minum bukanlah ide yang baik sampai mereka berusia sekitar enam bulan. Bayi biasanya mendapatkan hidrasi yang cukup dari ASI atau susu formula mereka bahkan ketika cuaca panas. Ini karena terlalu banyak air dapat menyebabkan perut bayi kenyang, yang dapat mengurangi keinginan untuk menyusu dan mengganggu penyerapan nutrisi dari ASI. Sedikit teguk air mungkin tidak menyakiti bayi, tetapi disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter sebelum memberi bayi air sebelum usia enam bulan. Garis waktu di bawah ini akan menunjukkan secara spesifik kapan bayi dapat minum air putih.

Garis waktu

Deskripsi

Sejak lahir - 3 bulan

Bayi baru lahir sebaiknya tidak diberi air. Memiliki perut kecil, bayi yang baru lahir tidak boleh diberi botol dengan air, yang akan mengisi perutnya dan menggantikan susu. Selain itu, terlalu banyak air akan mengganggu keseimbangan normal elektrolit dalam tubuh mereka dan dapat mempengaruhi fungsi otak dan jantung.

Dari 4-6 bulan

Meskipun memberi air kepada bayi pada usia ini tidak berbahaya, itu tidak perlu. Penelitian menunjukkan bayi yang disusui tidak memerlukan air tambahan bahkan di tempat-tempat tropis ketika suhu bisa naik di atas 100 ° F setiap hari. Bayi yang diberi susu formula dapat diberikan air (sekitar satu ons atau bahkan dua) selama cuaca panas, tetapi yang terbaik adalah meminta nasihat dokter anak Anda. Air tidak boleh menggantikan ASI dan susu formula tidak boleh diencerkan dengan air tambahan.

Sekitar 5-7 bulan

Bayi usia ini mampu memegang benda dan bisa belajar minum cairan dari cangkir. Beri bayi Anda cangkir sippy yang tidak memiliki katup, sehingga ia bisa menyusu dengan mudah. Pilih satu yang dapat menampung 4-6 ons cairan, dan isi hingga bagian atas sehingga bayi Anda tidak perlu memiringkan kepalanya ketika menghirup. Gelas besar berisi air mungkin terlalu berat untuk digunakan bayi kecil.

Bagaimana Saya Bisa Memperkenalkan Air ke Bayi?

Setelah mengetahui kapan bayi bisa minum air, Anda mungkin ingin tahu bagaimana Anda bisa memberi makan air kepada bayi Anda.

1. Dasar-Dasar

Para ahli sepakat bahwa memasukkan jumlah kecil ke bayi yang setidaknya berusia enam bulan tidak berbahaya tetapi tidak perlu. Beberapa orang tua memberi bayi mereka air minum setelah mereka makan makanan padat yang tinggi protein, seperti telur. Yang lain juga memberikan air tambahan kepada bayi mereka ketika mereka mengalami konstipasi atau ketika mereka mengalami diare. Tanyakan kepada dokter Anda tentang memulai air untuk minum pada usia ini.

2. Apakah Saya Bisa Memperkenalkan Air Botol?
  • Air mineral alami. Meskipun air mineral alami murni, kandungan mineralnya, terutama kalsium, terlalu tinggi untuk bayi.
  • Mata air. Mata air juga mengandung banyak natrium dan mineral, dan harus dihindari.
  • Jenis air lainnya (atau air meja). Mereka mungkin lebih cocok untuk bayi karena mereka memiliki jumlah mineral yang tepat. Tanyakan kepada dokter Anda tentang pilihan air yang tepat untuk bayi Anda. Ingatlah untuk memasang kembali tutupnya setelah membuka dan menggunakan sebotol air.
  • Simpan air kemasan dengan benar. Simpan botol di tempat yang dingin (<10ºC) untuk mencegah pertumbuhan bakteri. Jika air tidak dikonsumsi dalam satu hari, rebus sisanya sebelum diberikan kepada bayi.
  • Fluor. Hal lain yang perlu diingat adalah bahwa air kemasan tidak mengandung fluoride, yang penting untuk kesehatan gigi. Jika Anda memilih untuk terus memberikan air botolan kepada bayi Anda setelah disapih, bicarakan dengan dokter tentang memberikan suplemen fluoride kepada bayi.
3. Kapan Memperkenalkan Cangkir

Seorang bayi biasanya mulai belajar menyedot dari cangkir pada enam hingga tujuh bulan, dan ia kemudian berhasil melakukannya sendiri pada usia satu tahun. Dukung bayi Anda dalam posisi tegak ketika menggunakan cangkir sippy. Bayi Anda mungkin berdegup dan batuk pada awalnya saat ia belajar bagaimana cara menghisap dan menelan air sambil minum. Namun, ia mungkin juga menikmati menyemprotkan air dari mulutnya dan membuat dirinya basah dalam proses itu. Ini adalah bagian normal dari belajar minum dari cawan sippy. Anda juga bisa melatihnya dengan bantuan minum menggunakan cangkir terbuka.

Hal-Hal Lain Yang Harus Anda Ketahui

1. Jangan Memberi Bayi Air Terlalu Banyak
  • Keracunan air. Memberi terlalu banyak air pada bayi dapat menyebabkan keracunan air. Ini terjadi ketika kelebihan jumlah air mencairkan elektrolit dalam darah bayi. Elektrolit seperti natrium dan kalium penting untuk fungsi tubuh normal dan pengenceran ini dapat menyebabkan masalah serius seperti kejang.
  • Jangan menambahkan terlalu banyak air saat memberi susu formula.Mengencerkan susu formula bayi Anda tidak hanya menyebabkan keracunan air, tetapi juga membuat bayi Anda mengonsumsi lebih sedikit kalori dan nutrisi yang dibutuhkannya. Selalu ikuti arahan paket untuk menyiapkan susu formula bayi Anda dan jangan melebihi jumlah air yang disarankan.
  • Hasil serius lain memberi makan bayi dengan air terlalu banyak

Hasil Serius

Deskripsi

Kehilangan nutrisi penting

Bayi yang meminum lebih banyak air untuk memuaskan nafsu makan akan kekurangan nutrisi dalam jumlah yang tepat dari susu. Mereka berisiko kehilangan berat badan saat ini dilakukan secara teratur.

Kurangi pasokan ASI

Ketika bayi yang disusui minum lebih banyak air, ibu kehilangan kemampuan mereka untuk menghasilkan lebih banyak ASI karena permintaan akan ASI menurun.

Kasus lainnya

Dokter sering menyarankan orang tua untuk memberi bayi mereka minuman elektrolit seperti Pedialyte ketika mereka mengalami diare atau gastroenteritis. Minuman ini membantu menggantikan elektrolit yang hilang dan mencegah dehidrasi.

2. Berikan Air untuk Bayi Tanpa Ada Yang Lain Di Dalamnya

Air adalah minuman sehat untuk orang dewasa dan anak-anak. Bantu bayi Anda mempelajari kebiasaan minum air putih tanpa ada yang lain di dalamnya. Air yang disaring dari keran biasanya sehat dan aman. Anda mungkin ingin memeriksa dengan Departemen Pekerjaan Umum di daerah Anda untuk mencari tahu apakah sumber air Anda berkembang atau memiliki kontaminan seperti timbal. Jika air keran Anda diuji untuk aman, Anda tidak perlu menggunakan air botolan, yang hanya dapat meningkatkan pengeluaran Anda dan menambah limbah lingkungan. Jika Anda disarankan untuk merebus air untuk minum atau memasak, rebus hanya selama tiga menit untuk membunuh bakteri berbahaya tanpa memusatkan kandungan mineral air.

3. Haruskah Saya Memperkenalkan Jus pada Bayi?

Jus buah mengandung banyak gula dan kalori ekstra. Ini dapat menyebabkan gigi berlubang, diare dan ruam popok. Karena itu tidak penting untuk makanan bayi. Anda bisa memberikan jus buah bayi sebagai makanan, membatasi asupannya hingga 4-6 ons. per hari. Anda juga bisa mencairkan jus dengan jumlah air yang sama untuk mengurangi jumlah gula yang menggosok gigi.

Dianjurkan untuk menggunakan cangkir sippy hanya untuk air minum untuk mencegah meninggalkan bekas jus buah atau susu dalam cangkir. Anda bisa memberi bayi jus buah encer atau susu dari cangkir terbuka, yang bisa dia gunakan saat makan di meja.

Tonton videonya: 10 Bahaya Pemberian Air Putih pada Bayi Usia 0 sampai 6 Bulan (Januari 2020).

Загрузка...