Bayi

Berapa ons ons ASI yang harus dikonsumsi bayi yang baru lahir? - Pusat Anak Baru

Ibu menyusui selalu khawatir jika mereka menghasilkan ASI yang cukup atau jika bayi mendapat cukup ASI. Ini juga merupakan keprihatinan besar untuk mengetahui apakah bayi menyusui sesuai dengan usia kronologisnya atau kurang / lebih dari bayi lain seusianya. Jelas, jika Anda secara eksklusif menyusui bayi Anda, ada sedikit atau tidak ada kesempatan untuk mengukur ASI; namun, telah diamati bahwa ibu yang mengumpulkan ASI (dengan menggunakan pompa payudara) sering melaporkan bahwa bayi yang diberi ASI sering mengonsumsi lebih sedikit ASI daripada bayi yang diberi susu formula. Namun, jika Anda mengetahui pedoman pemberian ASI, cukup mudah untuk mengetahui apakah bayi Anda mengonsumsi ASI yang cukup atau tidak.

Berapa ons ons ASI yang harus dikonsumsi bayi yang baru lahir?

Garis waktu

Deskripsi

Bulan pertama

Dalam beberapa hari pertama kehidupan pascakelahiran, bayi membutuhkan susu yang sangat sedikit. Namun, seiring pertumbuhan bayi, kapasitas untuk mengonsumsi susu meningkat dari 1 ons. pada hari pertama pascakelahiran hingga 10-12 ons. setiap hari pada minggu ke 2 dan 3. Pada akhir minggu ke-4, bayi dapat menelan dan mencerna hingga 25 ons. hingga 30 ons. susu setiap hari.

1 hingga 6 bulan

Konsumsi rata-rata ASI per 1 bulan adalah sekitar 25 ons. (mulai dari 21 hingga 30 ons) dan tetap sama hampir selama enam bulan pertama kehidupan pascanatal. Penyedia layanan kesehatan menyarankan bahwa jumlah asupan ASI selama 6 bulan pertama tidak mempengaruhi penambahan atau perkembangan berat badan.

Setelah 6 bulan

Setelah mulai menyapih makanan, asupan ASI secara keseluruhan oleh bayi menurun secara signifikan. Sebagian besar bayi mengkonsumsi hingga 30 ons. susu setelah 7-8 bulan kehidupan pascanatal yang selanjutnya menurun menjadi 19 ons. pada ulang tahun pertama. Jumlah susu juga tergantung pada jumlah makanan padat yang diambil oleh bayi.

Gambar di bawah ini merangkum jumlah susu yang dicerna oleh bayi baru lahir sesuai dengan kapasitas total lambung. Ketika ukuran dan kapasitas lambung bertambah, jumlah susu yang dicerna tumbuh sesuai dengan itu:

Seberapa Sering Saya Harus Menyusui Bayi Baru Lahir Saya?

Selama beberapa minggu pertama kehidupan pascanatal, Anda mungkin harus menyusui bayi Anda lebih sering (hingga 8 hingga 12 kali sehari). Ini terutama karena ukuran perut bayi Anda kecil dan ia hanya bisa makan sedikit. Juga, ASI ibu dicerna lebih mudah daripada susu formula. Ketika kapasitas perut bayi bertambah, frekuensi menyusu menurun menjadi 7 kali sehari pada usia 1-2 bulan.

Sering menyusui juga membantu dalam merangsang produksi ASI. Karena itu, cobalah memberi makan bayi sesuai permintaan dalam beberapa minggu pertama kehidupan sebelum ia mengembangkan jadwal atau frekuensi menyusui. Memberi makan bayi setelah setiap 3-4 jam adalah interval yang aman jika Anda tidak yakin pada awalnya.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang hal ini, lihat video di bawah ini:

Bagaimana Saya Bisa Memberitahu Kapan Bayi Baru Lahir Saya Ingin Makan?

Mengetahui kapan bayi lapar bermanfaat tidak hanya dalam mengoptimalkan kesehatan bayi tetapi juga dalam mengembangkan jadwal makan yang teratur. Penyedia layanan kesehatan menyarankan untuk menyusui bayi hanya ketika dia lapar. Namun, jika Anda menghubungkan rasa lapar dengan tangisan (atau menjadi kesal), Anda harus tahu bahwa menangis mungkin merupakan tanda akhir dari bayi yang lapar. Cobalah untuk memberi makan bayi sebelum ia mudah marah. Penting juga untuk dipahami bahwa menangis tidak selalu berarti bayi lapar. Kadang-kadang, bayi membalas karena dia terlalu bosan dan membutuhkan tepukan / pelukan / perhatian atau mungkin karena dia terlalu dingin atau terlalu panas.

Tanda-tanda di bawah ini lebih mengarah pada bayi yang lapar:

  • Jika bayi menggerakkan kepalanya ke kanan dan kiri.
  • Jika bayi menggulung lidahnya atau sering membuka mulut.
  • Jika bayi membuat isyarat menyusu (menggulung atau melingkarkan bibirnya).
  • Jika dia membawa tinjunya atau ibu jari ke mulut.
  • Jika dia menunjukkan refleks rooting (menggerakkan mulutnya ke arah rangsangan atau apapun yang menggerakkan / menyentuh pipinya).

Bagaimana Saya Bisa Tahu Jika Bayi Baru Lahir Saya Makan Cukup?

Anda mungkin merasa bahwa bayi Anda tidak menyusu dengan baik; namun, jika bayi Anda menunjukkan tanda-tanda ini, Anda tidak perlu khawatir:

  • Bayi Anda waspada, terjaga, dan bertambah berat badan.
  • Bayi Anda menghasilkan 4-6 popok basah setiap hari.
  • Dia tampak puas dan senang setelah menyusui.
  • Jika bayi Anda tidur nyenyak dan buang air besar.

Anda harus khawatir jika bayi menunjukkan perilaku berikut:

  • Jika berat badan bayi Anda tidak cukup.
  • Bayi Anda tampak lesu, gelisah, gelisah, malas, atau lapar sepanjang waktu.
  • Jika bayi Anda telah mengubah kebiasaan buang air besar atau tidak menghasilkan cukup popok basah setiap hari.

Itu selalu merupakan ide yang baik untuk memelihara buku harian atau buku catatan untuk mencatat perilaku bayi Anda seperti perilaku makan, frekuensi buang kotoran dan kebiasaan makan. Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan jika Anda memiliki masalah atau pertanyaan.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

1. Bagaimana Cara Menghitung Interval Pemberian Makanan?

Interval pemberian makan dihitung sejak bayi mulai menyusu sampai bayi membutuhkan susu kedua. Misalnya, jika bayi Anda mulai menyusu pada pukul 6 pagi. dan membutuhkan pakan berikutnya pada 9 P. M., interval makan akan 3 jam.

2. Seberapa Sering Saya Harus Menyedot Bayi Saya Selama Menyusui?

Bersendawa membantu dalam mempromosikan perilaku makan yang normal. Idealnya, bayi harus diberi ASI sepenuhnya sebelum beralih ke payudara berikutnya. Bayi biasanya bersendawa saat pergantian ini. Penyedia layanan kesehatan menyarankan bahwa setelah selesai menyusui, bayi harus bersendawa lagi.

Anda dapat membuat bayi bersendawa lebih sering jika Anda pikir itu diperlukan, misalnya, dalam situasi ketika bayi mengambil makanan yang lebih besar dari biasanya, atau jika bayi Anda sering meludahkan ASI.

3. Apakah Normal Bayi Saya Lebih lapar Daripada Biasanya?

Bayi mengambil makanan yang lebih besar saat mereka tumbuh dewasa; Namun, ini juga disertai dengan interval makan yang lebih lama. Namun, ada kemungkinan bayi Anda menderita lapar lebih dari biasanya dan membutuhkan menyusui lebih sering dan lebih lama. Ini mungkin karena percepatan pertumbuhan - periode pertumbuhan cepat pada 7-14 hari, 2nd bulan, 3rd bulan, 4th bulan dan 6th bulan.

Tonton videonya: Dr Oz Indonesia-Rekomendasi Susu Formula Untuk Anak (Januari 2020).

Загрузка...