Bayi

Kapan Bayi Bisa Makan Daging? - Pusat Anak Baru

Kebanyakan orang tua suka menonton anak mereka mencoba makanan baru dan perlahan-lahan mengembangkan rasa rasa ketika mereka mulai kurang bergantung pada ASI. Meskipun makanan pertama termasuk sayuran, buah-buahan, dan sereal bisa menyenangkan, Anda akhirnya dapat mulai memperkenalkan daging juga. Berikut adalah beberapa tips untuk mempelajari bagaimana dan kapan mulai memasukkan daging ke dalam makanan bayi Anda.

Kapan Bayi Bisa Makan Daging?

Bayi dapat mulai makan daging setelah mereka rela sereal dan sayuran dan buah-buahan yang tegang antara 7 dan 10 bulan. Anda harus selalu mulai dengan daging yang disaring atau yang dihaluskan karena bayi masih bisa muntah tanpa geraham untuk dikunyah. Jika bayi Anda tampaknya tidak tertarik dengan dagingnya segera, tunggu beberapa minggu karena beberapa lebih baik pada usia 9 bulan. Saat itulah mereka mulai bosan dengan sereal, sayuran dan buah-buahan dan ingin sesuatu yang lain mencoba. Perlu diingat bahwa bayi perlu waktu lebih lama untuk terbiasa dengan daging daripada makanan lain karena tekstur dan rasanya yang baru.

Cara Memperkenalkan Daging untuk Bayi

Setelah mengetahui kapan bayi bisa makan daging, langkah selanjutnya adalah mengetahui cara memberi makan daging kepada bayi. Beberapa orang tua khawatir bahwa daging bisa lebih sulit dicerna bayi daripada sebagian besar buah dan sayuran mereka. Namun, saat Anda melunakkan, memasak, dan menghaluskan daging, ini membuatnya lebih mudah dicerna dengan cara memecah jaringan ikat dan serat.

1.Hancurkan Daging Anda Segera Setelah Anda Membawanya Pulang

Buang lemak yang terlihat dan tumbuk daging di antara potongan-potongan plastik. Ratakan daging hingga mencapai ketebalan ideal antara seperempat dan setengah inci.

2. Rendam Daging
  • Susu atau yogurt

Banyak jenis makanan di seluruh dunia mengasinkan daging dalam yogurt atau susu untuk membantu melunakkannya. Jangan pernah melakukan ini untuk bayi dengan sensitivitas terhadap produk susu.

  • jus apel

Pilihan lain adalah merendam daging dalam jus apel untuk melunakkannya. Kemudian didihkan dalam jus untuk dimasak.

3. Haluskan Daging untuk Makanan Bayi

Beberapa orang tua suka haluskan daging ketika bayi mereka pertama kali mencobanya. Ini mengurangi bahaya tersedak dan membuatnya lebih mudah dicerna. Ini juga memudahkan untuk menyerap zat besi.

Metode

Proses

Giling daging dengan halus

Pertama biarkan daging menjadi dingin sepenuhnya sebelum memotongnya menjadi potongan-potongan kecil. Masukkan jumlah kecil ke dalam blender sampai menjadi bubuk.

Tambahkan sedikit cairan saat puree

Jika Anda ingin haluskan daging saat hangat, coba tambahkan sedikit cairan (seperti kaldu) untuk membuatnya lebih mudah.

Tambahkan sedikit kentang yang sudah dimasak saat puree

Untuk membuat pure lebih halus, tambahkan ubi jalar yang sudah dimasak sebelum dicampur.

4. Masak Daging dengan Benar

Metode

Proses

Jangan terlalu banyak mengeringkan daging

Anda tidak boleh membiarkan daging mengering terlalu banyak saat memasaknya karena ini membuatnya sulit dan tidak menarik. Pengecualiannya adalah jika Anda memberikannya konsistensi seperti bubuk. Selalu ingat untuk memasak daging dengan saksama.

Masak dalam rebusan atau casserole

Ini memecah daging, membuatnya empuk dan menambah rasa.

Gunakan wajan panas

Saat menggoreng daging, selalu gunakan wajan yang sangat panas karena membuatnya lebih lembut. Dengan potongan yang sangat tebal, kecilkan api dan tutup panci untuk menjaga kelembapan dan mencegah memasak yang tidak merata.

Masak daging dalam foil

Anda bisa menggunakan "memasak panas lembab" dengan memasak dagingnya dengan kertas timah. Bungkus daging dengan longgar, lipat ujung-ujungnya. Ingatlah bahwa waktu memasak dapat bervariasi tetapi kebanyakan dada ayam akan dimasak dalam 30 menit pada suhu 400 derajat Fahrenheit.

Didihkan daging dalam kaldu / kaldu

Untuk memasak makanan bayi Anda dengan mudah, cobalah mendidihkan daging dalam kaldu atau kaldu. Saat makan hampir selesai, tambahkan sayuran potong dadu. Anda dapat melakukan ini di atas kompor atau di oven tetapi jika Anda mendidihkan daging di dalam oven, pastikan untuk menggunakan piring tahan oven dan benar-benar menutupi daging dengan kaldu atau kaldu.

Rusak daging mentah

Jika Anda ingin bayi Anda memberi makan dirinya sendiri dengan daging, cobalah merobeknya menggunakan garpu atau ujung pisau. Anda kemudian bisa memanaskan sisa makanan untuk memasaknya dan dijadikan makanan jari.

Anda dapat menonton video ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara memasak daging untuk bayi:

Yang Harus dan Tidak Perlu Dilakukan Saat Memberi Makan Daging untuk Bayi

Lakukan dan Larangan

Deskripsi

Jangan berikan bayi Anda daging atau unggas kurang matang

Jangan pernah memberi bayi Anda daging atau unggas yang kurang matang. Itu harus selalu mengikuti Pedoman Keamanan Pangan dan dimasak dengan matang.

Jangan mencairkan atau memasak daging dalam microwave

Jangan pernah memasak atau mencairkan daging menggunakan microwave. Ini mungkin mulai memasak secara tidak merata karena bagian tepinya mungkin mulai memasak sementara bagian dalamnya belum mencair. Memasak yang tidak merata ini dapat menyebabkan keracunan makanan. Jika Anda menyisihkan daging microwave untuk digunakan nanti, bakteri dapat mengembangkan lebih lanjut meningkatkan risiko keracunan makanan bayi Anda.

Jangan membekukan hidangan yang mengandung ASI yang sebelumnya beku

Meskipun Anda dapat mencairkan makanan, memasaknya, dan membekukan sisa makanan, Anda tidak boleh melakukan ini jika hidangan tersebut mengandung ASI yang sebelumnya beku. Tidak aman untuk membekukan ASI yang sebelumnya beku.

Jangan berikan daging olahan bayi Anda

Jangan pernah memberi anak Anda daging olahan (ham, daging deli, dll.) Karena mereka memiliki kandungan garam tinggi serta aditif yang tidak diinginkan. Daging olahan ini juga dapat dibuat menggunakan produk susu dan jika bayi Anda sensitif, ini dapat menyebabkan reaksi alergi.

Belilah daging organik, diberi makan rumput dan daging lokal

Bila memungkinkan, belilah daging yang lokal, diberi makan rumput dan organik. Ini akan membantu memastikan daging tidak mengandung aditif atau hormon apa pun yang dapat berdampak negatif pada bayi Anda.

Tonton videonya: Ciri Ciri Hamil Anak Laki Laki - Kamu Harus Tahu (Februari 2020).

Загрузка...