Kehamilan

Makanan Sehat untuk Wanita Hamil - Pusat Anak Baru

Wanita hamil harus memperhatikan diet mereka untuk memastikan bahwa nutrisi penting yang diperlukan untuk perkembangan janin yang tepat dikonsumsi setiap hari. Selain itu, nutrisi ini akan menjamin tubuh wanita yang sehat untuk menangani berbagai perubahan yang dibawa oleh kehamilan.

Diet harian termasuk banyak makanan sehat untuk wanita hamil harus memiliki jumlah protein, lemak, karbohidrat dan vitamin yang seimbang dari buah-buahan dan sayuran. Seorang wanita hamil dengan diet unik karena kepercayaan, persyaratan diet khusus atau kondisi kesehatan harus berkonsultasi dengan dokter untuk mengetahui makanan yang tepat untuk dimakan terlepas dari diet mereka. Ada dua makanan yang direkomendasikan dan makanan yang harus Anda hindari selama kehamilan.

Makanan Sehat untuk Wanita Hamil

Catatan: Terlepas dari popularitasnya, konsep makan untuk dua orang adalah konsep yang salah. Memulai kehamilan dengan berat badan yang sehat membutuhkan ibu hamil untuk mengkonsumsi 300 kalori ekstra sehari. Ibu yang memiliki banyak bayi atau memiliki berat badan kurang pada awal kehamilan dapat diminta untuk menerima lebih banyak oleh dokter sementara ibu yang kelebihan berat badan akan disarankan untuk makan lebih sedikit. Kenaikan berat badan yang disarankan saat hamil adalah sekitar 25 hingga 35 pon kecuali ibu memiliki banyak bayi. Mempertahankan kisaran kenaikan berat badan ini memastikan bahwa bayi memiliki berat badan yang tepat dan mencegah ibu mengalami hipertensi atau diabetes gestasional.

1. Protein

Protein dianggap sebagai inti dari diet sehat. Asam amino yang menyusun protein berfungsi sebagai blok bangunan yang meningkatkan pertumbuhan sel untuk ibu dan bayi. Mempromosikan makanan berprotein tinggi dalam makanan membantu mengatur kadar gula darah dan menekan keinginan. Sumber protein terbaik yang termasuk dalam makanan ibu hamil adalah telur, ikan, edamame, daging tanpa lemak, kacang-kacangan dan produk susu rendah lemak.

2. Susu rendah lemak

Susu rendah lemak adalah sumber kalsium yang baik, yang dibutuhkan untuk meningkatkan kesehatan tulang. Janin juga membutuhkan kalsium untuk pertumbuhan tulangnya sekaligus meningkatkan kesehatan otot dan meningkatkan fungsi saraf. Kalsium meningkatkan penyerapan vitamin D, yang sangat penting untuk kesehatan tulang. Sumber kalsium yang baik termasuk susu, smoothie yogurt, jus yang diperkaya kalsium, keju, dan bayam.

3. Daging Sapi Tanpa Lemak

Daging adalah sumber zat besi, yang penting untuk sel darah merah. Mempromosikan jumlah zat besi yang baik dalam makanan akan bermanfaat bagi bayi dan ibu karena pasokan sel darah merah mereka akan meningkat. Volume darah di antara ibu meningkat 50 persen selama kehamilan yang menyebabkan anemia selama tahap ini. Zat besi juga merupakan komponen vital dalam meningkatkan koneksi saraf.

4. Lentil

Lentil berkontribusi pada diet seimbang untuk wanita hamil dengan kandungan vitamin B yang tinggi. Vitamin B, yang juga dikenal sebagai asam folat, melindungi bayi dari pengembangan spinal bifida, suatu kondisi di mana tulang belakang bayi terpapar karena tabung saraf, yang nantinya akan berkembang sebagai tulang belakang, masalah selama perkembangan. Selain dari lentil, asparagus, sereal, pasta, dan sayuran hijau gelap memiliki pasokan asam folat yang baik.

5. Sayuran dan Buah

Buah-buahan dan sayuran berwarna tidak boleh absen dalam diet wanita hamil. Mereka memiliki semua nutrisi penting yang dibutuhkan untuk meningkatkan kesehatan bagi ibu dan perkembangan yang sehat untuk bayi. Nutrisi yang diperoleh dari buah-buahan dan sayuran termasuk phytochemical, beta-karoten, dan banyak lagi. Beta-karoten dikonversi menjadi vitamin A, yang sangat penting untuk perkembangan janin. Hal yang baik tentang beta-karoten adalah aman bagi tubuh walaupun tingkatannya tidak seperti vitamin A.

6. Salmon

Ikan ini kaya akan Omega-3, yang membantu perkembangan otak dan mata untuk bayi. Jumlah vitamin B dan protein yang baik membuat ikan ini lebih penting untuk diet hari ibu. Sumber daya juga menyebutkan salmon memiliki tingkat merkuri yang lebih rendah dibandingkan ikan lainnya. Para ahli merekomendasikan hingga 12 ons ikan untuk diet. Selain itu, salmon terasa enak terlepas dari bagaimana dimasak, mempromosikan variasi untuk diet ibu.

7. Telur

Telur diketahui memiliki jumlah protein yang baik, yang terdiri dari asam amino. Tetapi lebih dari sekedar protein, telur juga dikemas dengan banyak vitamin dan mineral seperti kolin, yang juga dibutuhkan untuk perkembangan bayi. Namun, ibu harus memastikan untuk makan telur yang dimasak dengan benar dan tidak matang atau mentah.

8. Gandum Utuh

Biji-bijian utuh adalah sumber asam folat dan zat besi yang baik. Beberapa produk seperti roti gandum dan produk sejenis lainnya diperkaya mengandung jumlah nutrisi yang baik. Mereka kaya serat dibandingkan dengan nasi putih dan roti putih. Masukkan biji-bijian utuh ke permainan diet harian melalui oatmeal sarapan, sandwich gandum, atau nasi merah.

Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut tentang rencana diet kehamilan yang sehat!

Makanan yang Harus Dihindari untuk Wanita Hamil

Sementara ibu hamil diminta untuk memasukkan beberapa makanan ke dalam makanan mereka, para ahli menyarankan untuk menghindari beberapa sumber makanan karena mereka dapat mempengaruhi perkembangan bayi dan kesehatan mereka.

  • Ikan merkuri tinggi. Salah satu makanan pertama yang harus dihindari adalah makanan laut yang mengandung merkuri dalam jumlah tinggi. Kadar merkuri berbahaya dapat membahayakan sistem saraf janin. Ikan yang harus dihindari termasuk hiu, ikan todak, king mackerel dan banyak lagi.
  • Makanan yang kurang matang dan terkontaminasi. Selain ikan dengan kadar merkuri tinggi, wanita hamil disarankan untuk menghindari makan makanan laut yang kurang matang dan terkontaminasi bakteri. Daging, telur, dan produk unggas yang kurang matang juga harus dihindari.

Mengambil makanan yang kurang matang dapat menyebabkan keracunan makanan bakteri pada ibu dan dalam kasus yang jarang terjadi, bahkan bayi. Pastikan untuk memasak makanan ini dengan benar untuk menghindari keracunan makanan yang mungkin berakibat fatal bagi bayi dan perkembangannya.

  • Makanan yang tidak dipasteurisasi seperti produk susu dapat menyebabkan penyakit bawaan makanan, itulah sebabnya para ahli merekomendasikan untuk menghindarinya juga meskipun pentingnya susu rendah lemak untuk diet. Wanita hamil harus memeriksa label susu dan jus untuk indikator menjalani pasteurisasi untuk menghindari masalah ini.

Selain makanan sehat selama kehamilan, Anda juga bisa belajar tentang makanan yang harus dihindari selama kehamilan:

Tonton videonya: Ciri Ciri Hamil Anak Laki Laki - Kamu Harus Tahu (April 2019).