Bayi

Cuci Pakaian Bayi - Pusat Anak Baru

Karena kegiatan sehari-hari anak Anda membawa banyak noda dan bau busuk di pakaiannya, Anda harus sering mencucinya. Namun, Anda juga harus mempertimbangkan bahwa kulit bayi Anda masih sangat sensitif dan cenderung mengelupas atau mengalami iritasi ketika bersentuhan dengan stimulan keras.

Anda mungkin kesulitan mencuci pakaian bayi Anda tanpa merusak kulitnya. Untungnya, prosesnya sangat mirip dengan mencuci pakaian biasa, dengan hanya beberapa hal yang perlu dipertimbangkan. Informasi lebih lanjut dapat ditemukan di bawah.

Cara Mencuci Pakaian Bayi

1. Prosedur Mencuci Pakaian Bayi
  • Buat catatan untuk barang-barang khusus. Catat setiap instruksi khusus pada pakaian yang akan Anda cuci. Ini termasuk suhu pencucian dan instruksi untuk digunakan pada mesin cuci.
  • Pisahkan pakaian dalam beberapa bagian. Pisahkan pakaian menjadi beban kecil berdasarkan warna dan suhu pencucian. Pakaian tahan api, seperti pakaian tidur, juga harus memiliki tumpukan sendiri karena mereka memiliki persyaratan mencuci tambahan yang akan menjaga sifat tahan api mereka. Hal yang sama berlaku untuk popok kain, yang tidak boleh dicampur dengan pakaian lain.
  • Gunakan produk yang aman. Gunakan produk yang aman untuk kulit sensitif untuk menghilangkan noda dan kotoran. Ini tersedia dalam tongkat, rendam, dan semprotan. Cari merek deterjen yang ramah bayi dan bebas dari wewangian dan bahan kimia. Anda juga bisa membuatnya sendiri dengan mencampurkan setengah cangkir soda cuci, setengah cangkir boraks, dan satu cangkir serpihan sabun castile. Namun, Anda tidak dapat menggunakan campuran buatan rumah ini untuk mencuci pakaian tahan api, karena ini akan memecah serat.
  • Waspadai suhu air. Jika suhu pencucian tidak diindikasikan pada pakaian, yang terbaik adalah mencucinya dengan air hangat. Popok kain harus dicuci dengan air panas untuk membersihkannya secara menyeluruh, sedangkan penghambat api membutuhkan air dingin atau hangat untuk menjaga sifat khusus mereka.
  • Perhatikan setiap siklus pencucian. Pastikan setiap pakaian terendam air dan mesin cuci tidak terlalu penuh sebelum Anda menjalankannya melalui siklus normal. Setelah itu, jalankan pakaian melalui siklus bilas kedua untuk memastikan bahwa mereka bebas dari semua jejak sabun. Jika Anda menggunakan deterjen buatan sendiri, tambahkan satu sendok makan cuka putih sebelum Anda bilas.
2. Metode untuk Mengobati Noda
  • Rawat noda sesegera mungkin. Usahakan sebaik mungkin untuk merawat noda apa pun saat masih segar sehingga pakaiannya sebersih mungkin sebelum dicuci.
  • Cuci minyak dengan pembersih noda sebelum cuci. Gunakan pembersih noda sebelum cuci untuk menghilangkan minyak bayi yang tertinggal di pakaian. Setelah itu, cucilah dalam pengaturan suhu setinggi mungkin.
  • Gunakan enzim untuk menghilangkan noda protein. Rendam noda protein dari susu, ludah, makanan, dan tinja dalam air dingin dengan produk yang mengandung enzim. Anda juga bisa mencucinya menggunakan penghapus noda serba guna.
  • Hapus urin dengan amonia. Untuk membuang air seni, campurkan satu sendok makan amonia dengan secangkir air dan gunakan campuran yang dihasilkan untuk merawat bagian yang bernoda. Oleskan campuran pada area kecil yang tersembunyi terlebih dahulu untuk memastikan bahwa warnanya tidak akan hilang. Kemudian, gunakan produk penghapus noda dan cuci pakaian secara normal.
  • Coba gosok alkohol atau cuka putih. Noda dari buah-buahan dan sayuran dapat dihilangkan dengan bilas sederhana dalam air dingin atau mencuci dengan air yang sama bagiannya dan alkohol gosok. Jika noda tetap ada, cobalah penghapus noda sebelum cuci sebelum mencuci pakaian. Campuran air dengan kadar yang sama dan cuka putih juga dapat membantu menghilangkan noda membandel.
  • Jangan gunakan pemutih. Pastikan untuk tidak menambahkan pemutih ke dalam campuran yang mengandung amonia atau cuka, karena ini akan menghasilkan asap beracun yang berbahaya.

Tonton video ini dan pelajari lebih banyak tips tentang mencuci pakaian bayi:

5 Hal yang Perlu Dipertimbangkan Sebelum Mencuci Pakaian Bayi

Hal-hal yang Perlu Dipertimbangkan

Deskripsi

Pilih deterjen lembut

Deterjen biasa mengandung bahan kimia yang dapat menyebabkan iritasi pada kulit bayi Anda. Pastikan untuk mencari deterjen yang diformulasikan khusus untuk bayi, atau pilih yang tidak mengandung pewarna atau parfum. Sebagai tindakan pencegahan ekstra, jalankan pakaian bayi Anda melalui siklus pembilasan kedua pada mesin cuci untuk menghilangkan sisa sabun.

Hindari bahan kimia atau parfum

Sabun dan parfum yang keras dapat menyebabkan iritasi dan reaksi alergi pada kulit bayi Anda. Untuk memastikan bahwa deterjen yang Anda gunakan aman untuk bayi Anda, periksa apakah ada ruam, iritasi, atau kemerahan. Konsultasikan dengan dokternya jika Anda melihat sesuatu yang salah dan menemukan deterjen lain yang dapat Anda gunakan.

Keringkan pakaian bayi dengan api kecil

Meskipun menggunakan pengering kemungkinan besar tidak akan mengecilkan pakaian bayi Anda, Anda dapat mencoba menggunakan pengaturan panas terendah untuk mengurangi kemungkinan ini terjadi. Ini juga akan membantu menjaga pakaian lebih segar dan warna lebih cerah.

Jangan gunakan lembaran pengering dan pelembut kain

Lembar pengering dan pelembut kain dapat memicu reaksi alergi dan berbahaya bagi bayi Anda. Mereka juga dapat menghilangkan bahan kimia khusus yang membentuk kain tahan api. Dianjurkan agar Anda tidak menggunakan produk ini sama sekali, karena bahkan menggunakannya pada tumpukan pakaian terpisah dapat meninggalkan residu yang dapat ditransfer ke pakaian bayi Anda.

Cuci semua pakaian bayi sebelum menggunakannya

Cuci semua pakaian dan tempat tidur dengan benar setelah pembelian sebelum Anda membiarkan bayi Anda menggunakannya. Ini untuk memastikan bahwa semua bahan kimia dan pewarna yang tertinggal dari proses pembuatan akan hilang.

Lebih Banyak Tips tentang Mencuci Pakaian Bayi

  • Pastikan untuk selalu mencuci popok kain kotor secara terpisah dari semua item pakaian lainnya. Gunakan hanya sedikit deterjen ramah bayi dan biarkan popok pergi untuk siklus bilas kedua untuk memastikan bahwa mereka bebas dari kotoran dan residu sabun. Jangan pernah menggunakan pemutih atau lembar pengering untuk pakaian bayi Anda.
  • Jauhkan pakaian bayi Anda dari jangkauan hewan peliharaan Anda, karena rambut atau bulunya dapat menyebabkan iritasi pada kulit bayi Anda.
  • Saat bayi Anda bertambah besar, Anda bisa mulai mencuci pakaiannya bersama cucian lainnya. Anda juga dapat mencuci seluruh pakaian keluarga dengan sekali pakai sejak awal, selama deterjen yang Anda gunakan aman dan tidak akan membahayakan bayi Anda.

Tonton videonya: Cara memandikan bayi baru lahir (September 2019).