Kehamilan

Ukuran Rahim Selama Kehamilan

Rahim adalah salah satu organ paling vital dalam sistem reproduksi wanita. Implantasi sel telur yang telah dibuahi dan perkembangan janin semua terjadi di dalam rahim, menjadikannya organ vital. Karena rahim memegang janin saat berkembang menjadi bayi, wajar jika ia membesar saat kehamilan berlangsung. Selama seluruh periode kehamilan, ukuran uterus tumbuh sangat besar dan hari ini kita akan melihat perkembangan ukuran rahim selama kehamilan.

Ukuran Rahim Selama Kehamilan

Salah satu kekhawatiran utama ibu hamil saat hamil berkaitan dengan perubahan yang terjadi di tubuh mereka, terutama perut. Banyak wanita tidak yakin tentang ukuran bayi dan rahim mereka. Rahim yang terletak jauh di dalam pelvis tanpa ragu akan membesar dari ukurannya yang normal dan pengalaman ini disamakan dengan meledakkan balon. Mari kita lihat perubahan yang diharapkan.

Tahap Kehamilan

Perubahan Ukuran Rahim Selama Kehamilan

Trimester pertama

Pada trimester pertama, rahim tetap kecil dan seukuran anggur. Saat kehamilan berlanjut, bayi akan mulai berkembang di luar panggul, tetapi masih cukup kecil untuk muat di daerah panggul. Saat melakukan kehamilan ganda seperti kembar atau kembar tiga, perkembangan akan terjadi lebih cepat dan peregangan akan lebih cepat juga. Rahim bisa dirasakan saat perut Anda disentuh.

Trimester kedua

Pada trimester kedua, rahim Anda akan membesar seukuran pepaya. Ini berarti bahwa ia tidak dapat lagi masuk ke dalam panggul. Pada tahap ini, rahim bergerak antara pusar dan payudara dan mulai mendorong organ-organ lain dari lokasi normalnya. Ini menyebabkan ketegangan di dalam otot-otot lain di sekitarnya yang menimbulkan gejala sakit dan nyeri tubuh. Namun, ini semua normal dan tekanan uterus bahkan bisa mengeluarkan pusar Anda.

Trimester ketiga

Pada trimester ketiga, rahim Anda harus sebesar semangka. Pada jangka penuh, rahim akan cukup besar membentang dari daerah kemaluan Anda sampai ke bagian bawah tulang rusuk Anda. Saat Anda mendekati kelahiran anak, bayi Anda akan jatuh ke panggul.

Cara Mengukur Rahim Anda Selama Kehamilan

Ada beberapa cara untuk mengetahui seberapa besar rahim Anda selama kehamilan. Begini caranya:

  • Langkah 1: Berbaringlah telentang di lantai atau di tempat tidur Anda. Pastikan Anda merasa nyaman.
  • Langkah 2: Lanjutkan menyentuh perut Anda untuk merasakan rahim Anda. Pada kehamilan 20 minggu, rahim harus dirasakan tepat di bawah pusar dan jika Anda hamil lebih dari 20 minggu, rahim harus di atas pusar. Rahim Anda akan terasa bundar, halus dan agak keras. Anda dapat menggerakkan tangan Anda untuk merasakan bagian atas rahim yang juga disebut sebagai fundus. Biasanya rahim harus dirasakan setelah 20 minggu karena pengukuran tidak dapat diandalkan sebelum itu.
  • Langkah 3: Tulang kemaluan Anda terletak tepat di atas garis rambut kemaluan Anda. Ujung tulang yang Anda rasakan di atas adalah tulang kemaluan.
  • Langkah 4: Ukur jarak antara fundus dan tulang kemaluan. Jumlah yang Anda dapatkan harus sama dengan jumlah minggu Anda hamil. Misalnya, jika Anda hamil 30 minggu, pengukurannya sekitar 30 sentimeter. Tergantung seberapa jauh kehamilan Anda; jumlahnya mungkin kurang atau lebih. Jika pengukuran jauh dari jumlah minggu Anda, Anda mungkin ingin membicarakan hal ini dengan dokter Anda.

Selamat! Sekarang Anda dapat mengukur ukuran rahim Anda.

Perubahan Rahim Lainnya Selama Kehamilan

1. Perubahan Segmen Bawah Selama Kehamilan

Banyak perubahan terjadi selama kehamilan. Seperti disebutkan, rahim berkembang di luar panggul saat bayi berkembang. Anda harus dapat merasakan fundus Anda hanya pada kehamilan 12 minggu dan pada saat Anda mencapai 24 minggu, otot-otot miometrium Anda akan mulai meregang ke atas. Ini membuat bagian atas rahim Anda lebih tebal, meninggalkan lapisan otot yang lebih tipis yang disebut segmen bawah. Segmen bawah inilah yang memisahkan serviks dan segmen atas. Peran segmen bawah adalah untuk menyerap serviks yang membesar selama persalinan.

Otot segmen bawah terbentuk sekitar sepertiga bagian uterus bagian bawah dan lapisan otot yang lemah ini seringkali memiliki pasokan darah yang lebih sedikit jika dibandingkan dengan bagian atas. Inilah sebabnya mengapa operasi caesar tidak dilakukan pada segmen atas. Biasanya, pemotongan dilakukan pada segmen bawah tepat di atas garis rambut kemaluan di mana ada sedikit aliran darah untuk mencegah pendarahan yang berlebihan.

2. Perubahan Ligamen Selama Kehamilan

Biasanya, rahim condong ke sisi kanan saat kehamilan berlanjut ke tahap terakhir. Selama tahap ini, rahim dipegang oleh ligamen yang juga meregang saat bayi berkembang. Ligamen bertindak sebagai jangkar, mendukung dan menstabilkan rahim sambil memfasilitasi gerakan di dalam rahim.

Sakit perut dan nyeri sementara yang tajam di selangkangan semuanya cukup umum selama kehamilan. Ini disebabkan oleh ketegangan dalam ligamen dan dikenal sebagai nyeri ligamen. Nyeri tajam ini sering terjadi dengan gerakan tiba-tiba, seperti bersin atau batuk.

Tonton videonya: Ketika Janin 2 Bulan Berada di Dalam Rahim Ibu, Apa Yang Terjadi Pada Ibu? two months pregnant (September 2019).