Kehamilan

White Creamy Discharge Sign of Pregnancy - New Kids Center

Adalah normal bagi wanita untuk mengalami sedikit keputihan yang dimulai sekitar satu tahun sebelum pubertas dan tidak berakhir sampai setelah menopause. Jumlah pemecatan akan bervariasi dari orang ke orang dan tergantung pada waktu dalam kehidupan mereka. Sebagian besar waktu akan menjadi lebih berat segera sebelum siklus menstruasi Anda dan biasanya berwarna krem, putih, atau cerah. Meskipun bisa berbau musky, tidak akan ada bau yang tidak enak.

Sebagian besar wanita hamil akan mengalami peningkatan keputihan selama kehamilan mereka, mungkin keputihan krem ​​putih yang bisa menjadi tanda kehamilan. Selain itu, Anda harus memperhatikannya dan memberi tahu dokter Anda apakah terlihat atau berbau tidak biasa atau jika disertai dengan rasa sakit, gatal, atau sakit di daerah vagina Anda. Ini mungkin mengindikasikan infeksi seperti sariawan yang mudah ditangani oleh dokter Anda.

Apakah White Creamy Discharge sebagai Tanda Kehamilan?

Dalam beberapa kasus, keputihan yang berwarna putih dan seperti susu dianggap sebagai tanda pertama kehamilan. Banyak wanita yang sedang hamil akan melihat bahwa jumlah cairan krem ​​putih susu meningkat dan ini benar-benar normal. Ini dikenal sebagai "aliran putih" atau keputihan dan biasanya sama sekali tidak berbau atau dengan hanya bau yang sangat ringan. Kapan saja Anda melihat lebih banyak keluar dari normal dan berpikir Anda mungkin hamil, pertimbangkan untuk mengambil tes kehamilan.

Mencari informasi lebih lanjut tentang keputihan selama kehamilan? Lihat video di bawah ini:

Kapan White Creamy Discharge Abnormal?

Dalam beberapa kasus, keputihan dapat mengindikasikan masalah atau kelainan. Kapan saja itu berubah dalam penampilan, ini mungkin berarti bahwa Anda memerlukan perawatan. Alasan tambahan untuk menghubungi dokter Anda termasuk jika keluarnya adalah:

  • Seperti dadih dan tebal
  • Berbusa, hijau, atau kuning
  • Berair dan abu-abu atau putih
  • Bau amis dan tidak menyenangkan

Anda juga harus menghubungi dokter jika Anda merasa gatal, sakit, atau sakit selama berhubungan seks atau buang air kecil.

Dokter Anda akan mempertimbangkan gejala Anda dan memutuskan apakah ada masalah, dengan beberapa kemungkinan umum adalah trikomoniasis (infeksi parasit), vaginosis bakteri, atau sariawan. Itu selalu penting untuk menerima perawatan segera karena beberapa infeksi dapat meningkatkan risiko kelahiran prematur atau keguguran. Meskipun sariawan biasanya tidak menjadi masalah bagi kehamilan Anda, itu cenderung tidak menyenangkan.

Selalu berbicara dengan dokter Anda jika Anda melihat keputihan kecoklatan. Dalam beberapa kasus ini menunjukkan perdarahan ringan atau bercak. Ini umum terjadi pada tahap awal kehamilan tetapi harus tetap diperiksa oleh dokter Anda.

Bagaimana Saya Dapat Menangani White Creamy Discharge?

Anda perlu memahami bahwa peningkatan debit adalah normal dan sementara. Cara terbaik untuk mengatasinya adalah dengan sering mengganti pakaian dalam Anda atau menggunakan panty liner tanpa pewangi. Ini juga dapat membantu untuk mencoba yang berikut:

  • Jangan pernah gunakan deodoran vagina, mandi busa wangi, atau tisu beraroma
  • Selalu gunakan sabun yang tidak diberi wewangian dengan air saat Anda mencuci
  • Pastikan vulva Anda (area genital luar) selalu bersih dan kering

Hindari membilas vagina Anda dengan menyentuhnya karena ini akan mengganggu keseimbangan bakteri alami tubuh Anda dan dapat menyebabkan iritasi pada kulit Anda. Dalam kebanyakan kasus keputihan akan sangat asam sehingga memungkinkan antibiotik alami dan bakteri baik untuk melindungi Anda dari bakteri berbahaya. Kapan saja Anda mengganggu keseimbangan alami ini (seperti dengan douching), ini dapat menyebabkan peradangan atau infeksi.

Cara Mencegah Pelepasan Vagina Yang Disebabkan oleh Infeksi

Sayangnya tidak ada solusi yang akan selalu mencegah Anda terkena infeksi vagina. Fakta bahwa Anda hamil akan meningkatkan peluang Anda terkena sariawan. Meskipun tidak ada solusi yang sempurna, kiat-kiat berikut dapat membantu mengurangi risiko infeksi selama kehamilan. Berikut adalah beberapa hal yang perlu diingat serta saran untuk diikuti:

Pencegahan

Deskripsi

Singkirkan barang-barang beraroma

Jangan pernah menggunakan panty liner beraroma, produk pencuci vagina, atau deodoran vagina. Beberapa wanita juga akan mengalami iritasi vagina jika mereka menggunakan pelapis pesta secara teratur (tanpa pewangi) setiap hari, jadi perhatikan baik-baik kemungkinan gejala yang ada.

Cuci pakaian dalam dengan hati-hati

Saat Anda mencuci pakaian dalam, pastikan untuk menggunakan deterjen non-biologis. Anda juga harus mempertimbangkan untuk menambahkan siklus bilas tambahan setelah mencuci pakaian karena ini dapat mencegah deterjen mengiritasi kulit Anda.

Mandi

Jangan pernah menggunakan cairan antiseptik di kamar mandi Anda. Demikian pula, hindari mandi busa wangi atau menggunakan sabun beraroma.

Cuci tangan

Selalu pastikan untuk mencuci tangan dengan seksama sebelum dan setelah Anda menyentuh area genital Anda.

Jaga agar tetap bersih

Selalu pastikan bahwa vagina Anda memiliki lubrikasi yang cukup sebelum Anda melakukan aktivitas seksual.

Pilih pakaian katun

Dalam hal pakaian, tetaplah memakai pakaian dalam dari katun dan pilihlah rok atau celana longgar.

Usap dengan benar

Setelah Anda menggunakan kamar mandi, selalu bersihkan dari depan ke belakang.

Berhenti merokok

Merokok tidak hanya berbahaya bagi calon bayi Anda, tetapi sebenarnya dapat meningkatkan risiko Anda terkena infeksi bakteri bakteri. Karena itu, Anda harus berhenti merokok selama hamil.

Makan yogurt hidup

Anda juga dapat mencoba yogurt langsung setiap hari. Makanan ini mengandung lactobacillus acidophilus yang merupakan probiotik. Probiotik ini mungkin dapat membantu Anda menjaga keseimbangan bakteri yang sehat di dalam vagina Anda. Meskipun masih belum ada bukti nyata bahwa mengonsumsi suplemen probiotik dapat membantu dengan cara yang sama, tidak ada salahnya Anda mencobanya sebagai alternatif.

Tonton videonya: Is a white discharge a sign of pregnancy ? Health Channel (September 2019).