Balita

Balita Tidak Akan Makan - Pusat Anak Baru

Menjawab "tidak" untuk semua yang Anda katakan adalah perilaku normal untuk balita. Ini adalah tahap dalam kehidupan seorang anak ketika dia ingin menguji batasan Anda sebagai orang tua dan menegaskan keinginannya sendiri. Dia dapat menolak untuk mandi, mengganti popoknya atau makan apa pun yang ditawarkan padanya. Orang tua sering frustrasi dengan perilaku ini, tetapi para ahli menyarankan untuk tidak menganggap ini secara pribadi karena ini hanyalah tahap yang berlalu.

Namun, orang tua mungkin khawatir tentang gizi anak-anak mereka ketika mereka menjadi rewel pada usia ini. Sekali lagi, para ahli meyakinkan kita bahwa dengan bimbingan yang tepat, ini tidak akan memiliki efek jangka panjang pada kesehatan mereka, dan mereka akan segera dapat kembali dengan diet seimbang.

Balita Tidak Akan Makan-Apakah Ini Normal?

Waktu makan bisa menjadi kacau dalam sebuah keluarga di mana orang tua berurusan dengan seorang balita yang menjerit dan membuat ulah di meja. Ini tidak biasa karena menjadi pemakan rewel adalah bagian dari tahap perkembangan normal anak, yang diharapkan membaik seiring berjalannya waktu.

Para ahli menjelaskan bahwa jika orang tua membiarkan balita mereka mengambil sebanyak yang mereka mau makan, mereka akan memiliki cukup kalori yang mereka butuhkan. Ini mungkin terdengar lebih mudah daripada kelihatannya karena balita mungkin menolak makanan apa pun yang Anda siapkan. Tapi menjadi balita adalah tahap ketika mereka menjadi pemilih makanan.

Bayi biasanya tiga kali lipat dari berat lahir mereka pada tahun pertama kehidupan. Namun, ketika mereka mencapai usia balita antara satu hingga tiga tahun, mereka menjadi lebih aktif dan mereka makan lebih sedikit. Mereka bertambah berat badan lebih lambat dari sebelumnya dan karena itu perlu makan lebih sedikit. Mereka biasanya sibuk bermain dan tidak bisa duduk diam untuk makan, tetapi lebih suka mengambil makanan ringan yang sesuai dengan gaya hidup baru mereka.

Cara Mendapatkan Balita Anda untuk Makan

1. Do's for Toddler Won't Eat

Lakukan

Deskripsi

Cobalah makan bersama keluarga

Mendorong anak Anda untuk duduk bersama Anda dan pasangan selama waktu makan dapat mendorong kebiasaan makan yang sehat. Usahakan untuk mengonsumsi makanan serupa sehingga balita dapat menonton dan meniru perilaku makan Anda. Namun, hindari menambahkan garam ke dalam makanan mereka.

Menjadi positif

Jadilah panutan dan tunjukkan kepada anak Anda bahwa Anda menikmati makanan Anda, katakan betapa enaknya itu sehingga mereka akan mencobanya juga. Maka jangan lupa untuk memuji dia, ketika dia makan dengan baik. Balita biasanya meminta perhatian, apakah positif atau negatif. Membuat komentar hanya ketika mereka menolak makanan dapat memperkuat kebiasaan mereka hanya untuk mendapatkan perhatian Anda. Ketika dia sudah cukup dan menolak untuk makan lebih banyak, ambil makanannya tanpa berkomentar.

Jadikan waktu makan menyenangkan

Lebih mudah bagi balita untuk menikmati makanan ketika mereka makan bersama keluarga atau anak-anak lain, terutama yang seusia mereka. Berikan mereka makanan ringan, yang bisa mereka sentuh dan makan sendiri. Biarkan mereka bermain dan membuat kekacauan kecil sambil mencoba belajar bagaimana mengontrol makan sendiri. Namun, singkirkan gangguan apa pun seperti mainan, TV, atau hewan peliharaan sambil makan agar mereka dapat berkonsentrasi pada makanan.

Bersikaplah konsisten

Atur waktu makan yang konsisten, dengan rutinitas harian yang terdiri dari tiga kali makan dengan camilan di antaranya agar sesuai dengan pola tidur anak Anda di siang hari. Dianjurkan untuk memberikan camilan sebelum tidur siang dan makan setelah dia bangun. Batasi waktu makan hanya 30 menit dan hindari duduk di meja untuk membujuknya makan lebih banyak. Juga sangat membantu untuk meminta orang lain yang merawat balita Anda untuk mengikuti rutinitas makan yang sama.

Buat anak Anda tertarik

Anda dapat melakukan ini dengan menawarkan kursus yang berbeda, satu demi satu dengan selera yang berbeda. Ini akan membuat dia tidak bosan dengan rasa yang sama. Ini juga akan membantunya belajar mengalami berbagai makanan dan mengambil lebih banyak nutrisi dan kalori. Namun, hindari membujuk anak Anda untuk makan satu hidangan sambil berjanji untuk memberikannya makanan manis sebagai hidangan kedua. Beri makan anak Anda dalam porsi kecil dan pujilah saat ia selesai.

Biarkan balita terlibat

Balita yang lebih tua dapat bergabung dengan Anda untuk berbelanja makanan di supermarket, menyiapkan meja dan menyiapkan makanan. Ini akan mendorong mereka untuk memiliki sikap positif terhadap makanan. Biarkan dia menangani makanan baru tanpa memaksanya untuk mencobanya sampai dia tertarik.

2. Larangan untuk Balita Tidak Akan Makan

Larangan

Deskripsi

Tidak memaksa balita makan

Hindari memohon, membujuk atau menyuap balita Anda untuk menghabiskan makanannya. Meskipun diperbolehkan untuk mendorongnya makan lebih banyak dengan lembut, tidak baik memaksanya makan sendok atau memaksa sendok ke mulutnya.

Tidak menggantinya

Ketika anak Anda menolak makan, jangan menggantinya dengan hidangan lain. Namun, lebih baik memasukkan satu jenis makanan yang akan dia makan dalam makanan keluarga.

Tidak menawarkan permen sebagai hadiah

Jangan menawarkan permen sebagai hadiah untuk makan hidangan lain. Ini akan mendorongnya untuk makan lebih sedikit dari hidangan utama dan membuatnya ingin makan permen sebagai gantinya.

Hindari minum banyak susu sebelum waktu makan

Hindari membiarkan anak Anda minum susu dalam jumlah besar sebelum waktu makan. Ini akan mengurangi nafsu makannya. Hanya menawarkan dia air minum jika dia haus.

Tidak ada jus kecuali waktu makan

Berikan jus buah balita Anda hanya pada waktu makan karena minum terlalu banyak dapat menyebabkan kerusakan gigi. Encerkan jus buah dengan sepuluh bagian air untuk mencegah kerusakan gigi.

Hindari minum banyak susu di siang hari

Hindari memberi bayi Anda terlalu banyak susu di siang hari agar tidak merusak nafsu makannya. Seorang balita hanya membutuhkan 350-500 ml susu setiap hari.

Hindari camilan sebelum waktu makan

Hindari memberikan camilan sebelum waktu makan.

Hindari camilan saat waktu makan

Hindari menawarkan camilan pada anak Anda segera jika ia tidak banyak makan selama makan. Lebih baik berpegang pada pola makan, jadi tunggu makanan berikutnya sebelum Anda menawarkan makanan lagi.

Jangan menyerah

Jangan berasumsi bahwa anak Anda tidak akan pernah makan satu jenis makanan hanya karena ia pernah menolaknya. Beberapa balita akan mencoba makanan baru setelah ditawari beberapa kali.

Catatan penting:

Selalu berpikir positif, bahkan ketika satu waktu makan tidak berubah dengan baik. Sementara anak Anda sedang mencoba rasa baru dan tekstur makanan yang berbeda, Anda juga belajar cara mengatasi waktu makan.

Berikut adalah lebih banyak tips untuk dibagikan kepada Anda agar balita tidak mau makan. Lihat video di bawah ini:

Anda Shuold Tahu Kapan Balita Anda Penuh

Balita Anda mungkin penuh jika dia:

  • Tutup mulutnya saat Anda menawarkan makanan
  • Mengatakan "tidak" untuk makanan
  • Memalingkan kepalanya saat makanan ditawarkan
  • Singkirkan sendok, piring, atau mangkuk
  • Menahan makanan di mulutnya dan menolak untuk menelan
  • Meludahkan makanan berulang kali
  • Bersandar keluar dari kursi tinggi atau mencoba memanjat keluar
  • Tangisan, teriakan atau jeritan
  • Gags atau muntah

Bagaimana Jika Anda Masih Peduli?

Untuk membantu Anda melacak kebiasaan makan balita Anda, daftarkan semua makanan dan minuman yang telah diminumnya dalam seminggu. Periksa apakah dia telah mengambil makanan di bawah kelompok makanan utama yang terdiri dari protein, susu, makanan bertepung, buah-buahan dan sayuran. Selama dia sudah makan makanan ini, tidak perlu khawatir.

Namun, jika Anda masih khawatir tentang seberapa banyak anak Anda makan, berkonsultasilah dengan dokter Anda yang akan memeriksa tinggi badan, berat badan, dan pertumbuhannya.

Tonton videonya: cara merawat tali pusar bayi - 2 masalah utama dan 3 gejala sakitnya (September 2019).