Lain-lain

Pementasan Kanker Ovarium - Pusat Anak Baru

Kanker ovarium adalah keganasan paling umum yang memengaruhi sistem reproduksi wanita. Seringkali berkembang tanpa terdeteksi dan menyebar di dalam perut dan panggul, hingga menjadi sulit diobati. Karena itu sering fatal. Di sisi lain, jika terdeteksi dini, kemungkinan besar akan berhasil diobati. Oleh karena itu, Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang pementasannya untuk memulai perawatan tepat waktu seperti operasi dan kemoterapi.

Stadium Kanker Ovarium

Dalam penatalaksanaan kanker, penting untuk mengetahui pada diagnosis seberapa luas kanker itu. Ini sangat penting karena pengobatan dan prognosis (hasil) dapat bervariasi sesuai stadium penyakit. Pementasan kanker ovarium sering dilakukan selama operasi karena pada saat inilah sampel jaringan dapat diperoleh untuk pemeriksaan laboratorium dan ahli bedah dapat memvisualisasikan sejauh mana penyebaran sel kanker di perut atau panggul.

Tahap I

Pada kanker ovarium stadium I, sel-sel ganas hanya ditemukan dalam satu atau kedua ovarium. Saluran tuba mungkin terlibat atau tidak. Pada tahap ini, sel kanker belum menyebar ke organ perut lainnya, kelenjar getah bening, jaringan di panggul, atau tempat yang jauh lainnya. Selanjutnya kanker ovarium termasuk klasifikasi ke dalam:

  • Tahap IA, di mana sel-sel kanker ditemukan di dalam satu ovarium atau di dalam satu saluran tuba, tetapi tidak ada kanker yang ditemukan di permukaan luar. Pemeriksaan laboratorium terhadap pencucian perut dan panggul tidak menunjukkan sel kanker.
  • Tahap IB, di mana sel-sel kanker ditemukan di kedua ovarium / saluran tuba, tetapi tidak ada pada permukaan luar. Pemeriksaan laboratorium untuk pencucian perut dan panggul tidak menunjukkan sel kanker.
  • IC panggung, di mana sel-sel kanker ditemukan dalam satu atau kedua ovarium / tuba fallopi dan sel kanker ditemukan pada permukaan luar setidaknya satu ovarium atau tuba fallopi atau kapsul di sekitar tumor pecah sebelum atau selama operasi dan sel-sel kanker tumpah ke perut / panggul . Pemeriksaan laboratorium menunjukkan sel-sel kanker dalam cairan / pencucian dari perut pasien.
Tahap II

Pada kanker ovarium stadium II, sel-sel kanker ditemukan dalam satu atau kedua ovarium / saluran tuba dan telah menyebar ke organ perut / panggul lainnya seperti rahim, kandung kemih, usus besar, atau dubur. Namun, kanker belum menyebar ke kelenjar getah bening atau tempat yang jauh lainnya. Staging kanker ovarium lebih lanjut termasuk klasifikasi ke dalam:

  • Tahap IIA, dengan kanker mulai di ovarium dan menyebar ke tuba fallopi dan / atau uterus ATAU kanker dari tuba fallopi menyebar ke ovarium dan / atau uterus.
  • Tahap IIB, dengan kanker tumbuh ke organ panggul terdekat seperti kandung kemih, usus besar, atau dubur.
Tahap III

Pada kanker ovarium stadium III, sel-sel kanker telah menyebar ke lapisan perut pasien dan / atau ke kelenjar getah bening retroperitoneal (ditemukan di belakang perut). Staging kanker ovarium lebih lanjut termasuk klasifikasi ke dalam:

  • Tahap IIIA1, dengan kanker pada satu atau kedua ovarium / saluran tuba, dan mempengaruhi organ panggul terdekat dan kelenjar getah bening retroperitoneal
  • Tahap IIIA2, dengan kanker pada satu atau kedua indung telur / saluran tuba, dan mempengaruhi organ panggul terdekat dan kelenjar getah bening retroperitoneal. Selain itu, biopsi jaringan menunjukkan bahwa fokus kecil sel kanker tumbuh di lapisan perut bagian atas.
  • Tahap IIIB, di mana kanker berada dalam satu atau kedua indung telur / saluran tuba, dan telah menyebar atau tumbuh ke organ panggul terdekat. Selain itu, fokus besar kanker terlihat di perut, termasuk hati, limpa dan kelenjar getah bening.
  • Tahap IIIC, di mana kanker berada dalam satu atau kedua indung telur / saluran tuba, telah tumbuh menjadi organ panggul terdekat, dan dengan fokus kanker yang jauh lebih besar terlihat di perut, termasuk hati, limpa dan kelenjar getah bening. Namun, kanker belum menyebar ke bagian dalam hati, limpa atau ke situs lain yang jauh.
Tahap IV

Stadium IV adalah stadium paling lanjut karena kanker telah tumbuh ke dalam hati, limpa, paru-paru, dan organ lainnya. Staging kanker ovarium lebih lanjut termasuk klasifikasi ke dalam:

  • Tahap IVA, di mana sel-sel kanker telah menyebar ke dalam cairan yang mengelilingi paru-paru (suatu kondisi yang disebut efusi pleura ganas).
  • Tahap IVB, di mana sel-sel kanker telah menyebar ke organ perut lainnya termasuk hati, limpa, kelenjar getah bening, serta paru-paru, otak dan kulit.

Outlook Kanker Ovarium Berdasarkan Stadium

Pementasan kanker ovarium juga dapat memandu dokter dan pasien mengenai hasil penyakit ini:

Tahap 1

Sekitar 30% wanita yang didiagnosis menderita kanker ovarium pertama kali terlihat pada stadium I penyakit ini. Sekitar 90% dari wanita ini akan bertahan hidup selama setidaknya 5 tahun setelah diagnosis, tergantung pada jenis tumor dan kesehatan umum pasien.

Tahap 2

Hanya 4% wanita dengan kanker ovarium pertama kali terlihat pada stadium II. Sekitar lebih dari 40% pasien akan bertahan hidup selama setidaknya 5 tahun setelah diagnosis.

Tahap 3

Sekitar 40% wanita dengan kanker ovarium pertama kali terlihat pada stadium III penyakit ini. Hanya 20% dari wanita ini yang akan bertahan hidup selama setidaknya 5 tahun setelah diagnosis mereka.

Tahap 4

Sekitar 15% wanita dengan kanker ovarium didiagnosis pada stadium lanjut ketika pertama kali terlihat. Dan karena kanker telah menyebar ke organ lain, sangat sedikit (5%) yang akan bertahan hidup setidaknya 5 tahun setelah diagnosis mereka.

Angka-angka ini hanya perkiraan berdasarkan catatan statistik. Prognosis seorang pasien kanker sering bervariasi dengan jenis tumor yang terlibat, bagian-bagian tubuh yang terkena, dan tingkat di mana kanker tumbuh dan menyebar. Penting untuk ditekankan bahwa diagnosis dan pengobatan dini diperlukan, karena pengobatan dapat bervariasi sesuai dengan stadium kanker ovarium.

Tonton videonya: Anaknya Susah Hamil, Wanita Ini Rela Mengandung Cucunya Sendiri (Februari 2020).

Загрузка...