Bayi

Roseola Infantum pada Anak: Penyebab, Gejala dan Perawatan - New Kids Center

Roseola adalah penyakit virus yang umumnya menyerang anak-anak antara usia 6 bulan dan 2 tahun. Penyakit ini disebut dengan banyak nama termasuk roseolainfantum umum, penyakit keenam dan exanthemsubitum. Namun, ini adalah penyakit virus ringan yang ditandai dengan ruam dan kenaikan suhu tubuh anak muda.

Apa Penyebab Roseola Infantum?

Seperti disebutkan, ini adalah penyakit karena virus yang dapat menular dari satu orang yang terinfeksi ke orang lain. Penyebab paling umum dari penyakit ini adalah virus herpes manusia 6 bersama dengan virus herpes lainnya 7. Ini adalah penyakit menular yang dapat menyebar bahkan ketika anak tidak memiliki ruam yang terlihat. Anak-anak dapat tertular dari anak yang hanya menderita demam dan penting untuk melihat gejala penyakit ini untuk menghindari penyebarannya. Anda juga perlu memonitor anak Anda dengan seksama, terutama ketika dia berinteraksi dengan seorang anak yang menderita penyakit tersebut. Kabar baiknya adalah bahwa tidak seperti banyak penyakit virus pada masa kanak-kanak, roseola tidak menyebar dengan cepat yang berarti kemungkinan wabah di seluruh negeri jarang terjadi.

Apa Gejala-Gejala Roseola Infantum?

Setelah terpapar virus, diperlukan waktu antara seminggu dan dua minggu untuk gejala infeksi diketahui. Dalam beberapa kasus, infeksi mungkin ringan sehingga tanda-tanda sulit untuk diperhatikan. Namun, ada beberapa tanda bahwa Anda harus waspada dan ini adalah:

1. Demam

Ini adalah tanda pertama infeksi roseola dan ini cenderung berkembang tiba-tiba, mencapai suhu tinggi lebih dari 103ºF atau 39,4ºC. Anak Anda mungkin juga menderita sakit tenggorokan, batuk, pilek bersamaan dengan demam atau sebelum demam berkembang.

2. Ruam

Ruam biasanya akan muncul setelah demam dan ruam ini berupa bercak atau bercak kecil berwarna merah muda. Anda mungkin juga melihat cincin putih di sekitar ruam. Ruam ini akan muncul di dada, perut dan punggung sebelum menyebar ke lengan dan leher. Bisa juga menyebar ke wajah dan kaki tetapi tidak dalam semua kasus. Ruam ini tidak nyaman karena tidak gatal, tetapi akan berlangsung beberapa hari.

3. Gejala Lainnya

  • Kelelahan
  • Hidung beringus
  • Diare ringan
  • Sifat lekas marah
  • Kelopak mata bengkak
  • Nafsu makan berkurang

Kapan Mengunjungi Dokter

Jika demam anak Anda meningkat cepat dan menjadi tinggi, kejang demam dapat terjadi dan ini adalah kejang-kejang yang disebabkan oleh demam tinggi. Dalam banyak kasus, ancaman kejang-kejang akan berlalu pada saat sang ibu memperhatikan bahwa si kecil menderita demam. Namun, jika anak Anda menderita kejang yang tidak dapat dijelaskan, Anda perlu mencari perawatan medis segera.

Hubungi dokter Anda ketika:

  • Demam anak Anda melebihi 103ºF
  • Ruam berlanjut selama lebih dari tiga hari tanpa perbaikan
  • Roseola dan demam bertahan lebih dari seminggu

Cara Mengobati Roseola Infantum

Seperti semua virus, tidak ada perawatan yang akan membunuh virus. Oleh karena itu pengobatan ditujukan untuk mengelola infeksi virus sampai semua gejala hilang. Inilah cara Anda dapat mengobati roseola:

1. Gunakan Obat dengan Perhatian

Demam membuat anak mudah marah dan tidak nyaman. Anda dapat berupaya menurunkan demam dengan memberikan ibuprofen atau parasetamol kepada Anda. Namun, jangan menawarkan obat-obatan ini secara bersamaan dan pastikan aman untuk anak Anda. Ibuprofen khususnya tidak direkomendasikan untuk anak-anak yang hipersensitif terhadap OAINS, anak-anak yang menderita serangan asma yang dipicu oleh OAINS dan anak-anak dengan cacar air. Jangan mengobati sendiri. Sebagai gantinya, cari saran tentang dosis yang tepat dari obat ini.

2. Home remedies

Jika anak Anda tampak nyaman bahkan dengan demam, Anda tidak perlu mengobati dia. Anda juga bisa melepas pakaian anak untuk mencegah tubuh kepanasan. Meskipun populer, spons dingin tidak disarankan karena hal ini menyebabkan penyempitan dalam pembuluh darah. Namun, Anda dapat menggunakan kipas angin untuk menciptakan sirkulasi udara dingin yang baik karena ini akan mendinginkan anak. Spons dingin tidak hanya menyempitkan pembuluh darah, tetapi juga mengurangi panas tubuh. Spons dingin juga bisa menjebak panas di beberapa bagian tubuh yang dalam sehingga membuat anak dalam kondisi yang lebih buruk. Sebagian besar anak-anak mendapati spons dingin adalah bentuk terapi yang tidak nyaman.

Rehidrasi anak dan cairan terbaik adalah ASI. Namun, Anda dapat mengganti ASI hanya dengan ASI atau air. Demam dapat menyebabkan dehidrasi karena meningkatnya keringat dan banyak anak menjadi mudah tersinggung oleh suhu sampai mereka tidak minum cukup cairan. Dorong asupan cairan saat anak Anda demam untuk mencegah dehidrasi. Beberapa tanda-tanda umum dehidrasi yang perlu diwaspadai adalah: mata cekung, kantuk, kurang air mata, dan mulut kering.

Cara Mencegah Roseola Infantum

Roseola tidak memiliki vaksin dan cara terbaik untuk mencegah tertular virus ini adalah dengan menghindari kontak dengan orang yang terinfeksi. Jauhkan anak Anda dari anak-anak yang sakit dan jika itu anak Anda yang sakit, jauhkan dari anak-anak lain sampai demam berlalu.

Ada antibodi yang membuat seseorang kebal terhadap roseola infantum dan ini secara alami dikembangkan ketika anak mencapai usia sekolah. Ini membuat anak kebal terhadap serangan infeksi kedua. Jika Anda memiliki anggota rumah tangga dengan infeksi virus, pastikan bahwa semua anggota keluarga Anda mencegah tertular penyakit dengan mencuci tangan lebih sering.

Tonton videonya: Mumps - symptoms, diagnosis, treatment, pathology (Februari 2020).

Загрузка...