Kehamilan

Tips Memilih Penitipan Anak

Jika Anda berencana untuk bekerja setelah melahirkan bayi Anda, Anda harus memiliki fasilitas penitipan anak yang sesuai di rumah Anda. Mendapatkan pengasuh yang dapat diandalkan dan peduli untuk si kecil Anda adalah tugas yang menakutkan. Menemukan au pair atau pengasuh anak, atau mengidentifikasi tempat penitipan anak di rumah yang baik atau pusat penitipan anak tidak mudah saat ini. Anda perlu mencari banyak tips perawatan anak untuk memastikan Anda meninggalkan anak Anda di tangan yang dapat dipercaya saat Anda pergi bekerja. Lihatlah beberapa pedoman dalam memilih penitipan anak.

Tips Memilih Penitipan Anak

Apakah Anda memutuskan untuk meninggalkan bayi Anda di pusat penitipan anak atau di rumah orang lain, Anda harus sangat berhati-hati dan mempertimbangkan sejumlah faktor sebelum membuat keputusan akhir Anda.

1. Hubungi Ahli di Area Anda untuk Mendapatkan Informasi

Lakukan panggilan ke ahli lokal Anda, yang bisa termasuk Anda Sumber Daya Perawatan Anak dan Rujukan (CCR & R) agen. SEBUAH CCR & R agensi akan memberi Anda informasi terperinci tentang memilih penitipan anak, dan akan memberi Anda daftar beberapa fasilitas penitipan anak dan opsi yang dapat Anda lakukan di area tempat tinggal Anda. Tanyakan pada CCR & R tentang kebutuhan lisensi dan persyaratan di wilayah Anda, cara untuk mendapatkan informasi tentang pelanggaran lisensi, dan apakah keluarga Anda memenuhi kriteria program bantuan moneter perawatan anak.

2. Periksa Rasio Staf dan Pelatihan Staf

Selanjutnya, Anda perlu mengunjungi beberapa pusat penitipan anak potensial di daerah Anda. Cari tahu tentang kebijakan disiplin pusat dan bawa pulang salinannya jika tersedia. Juga, cari tahu tentang hal-hal berikut:

a) Rasio anak terhadap staf. Anda harus menanyakan tentang rasio anak terhadap staf di suatu pusat. Jika satu anggota staf menangani lusinan anak pada suatu waktu, Anda tidak akan ingin mengirim anak Anda ke sana. Menurut American Academy of Pediatrics, satu anggota staf harus menangani tiga hingga lima anak muda dan tujuh hingga sepuluh anak yang lebih besar sekaligus. Cari tahu apakah anak-anak yang lebih besar dan lebih muda akan tinggal di area yang terpisah sehingga Anda dapat memastikan keselamatan si kecil Anda. Jika sekelompok bayi memiliki enam bayi, harus ada satu pengasuh untuk setiap tiga bayi.

  • Untuk balita berusia antara 12 dan 28 bulan, rasionya adalah 1: 3 untuk 6 anak.
  • Rasio menjadi 1: 4 untuk kelompok yang berisi delapan anak antara usia 21 dan 36 bulan.
  • Untuk anak-anak berusia antara 30 dan 48 bulan, rasionya adalah 1: 6 untuk kelompok 12 anak.
  • Untuk anak-anak antara usia 4 dan 5, rasionya adalah 1: 8 jika suatu kelompok memiliki 16 anak.

b) Pelatihan staf. Cari tahu kriteria pelatihan untuk staf dan apakah semua anggota disertifikasi atau tidak dalam melakukan tindakan pertolongan pertama, memiliki pelatihan dalam perawatan dan pengembangan anak, dilatih untuk mengidentifikasi pelecehan anak, dan tahu bagaimana mencegah cedera dan penyakit. Juga, cari tahu apakah pusat tersebut memiliki aturan kebersihan yang ketat untuk staf.

3. Periksa Fasilitas Keamanan

Anda perlu memeriksa taman bermain dan bangunan pusat untuk memastikan aman untuk anak Anda. Periksa apakah taman bermain memiliki serpihan kayu yang dipasang di bawah slide dan ayunan untuk menyerap dampak jika anak Anda jatuh. Cari tahu apakah kontak darurat dan nomor telepon ambulan dipasang dengan benar di gedung. Pastikan bahwa anak-anak yang lebih kecil tidak dapat mencapai tempat berbahaya atau tinggi dan bahwa mereka dilindungi dari orang asing. Selain itu, bangunan harus memiliki gerbang keselamatan untuk anak-anak kecil, outlet listrik yang dilindungi, alarm asap, pemanas ruangan, mainan bersih, dan lantai yang rapi yang dibersihkan secara teratur. Juga, cari tahu apakah latihan api dilakukan secara teratur.

4. Pastikan Makanan Aman

Cari tahu tentang keamanan makanan yang disajikan di pusat. Periksa makanan yang disajikan untuk anak-anak dan juga cari tahu waktu berbagai makanan dan camilan. Juga sangat membantu untuk mengetahui tentang persyaratan apa saja yang berhubungan dengan makanan dari pusat tersebut, jika Anda ingin mengirim makanan bersama anak Anda.

5. Pelajari tentang Akreditasi Pusat Penitipan Anak

Pastikan bahwa pusat yang Anda pilih terakreditasi oleh organisasi nasional yang memiliki reputasi baik. Pusat terakreditasi memiliki standar yang lebih tinggi dan lebih baik daripada pusat yang tidak terakreditasi. Itu Asosiasi Nasional untuk Perawatan Anak Keluarga (NAFCC) dan Asosiasi Nasional untuk Pendidikan Anak Kecil adalah dua organisasi terbesar yang mengakui dan memberikan sanksi terhadap program dan pusat penitipan anak.

6. Dapatkan Referensi dari Orang Tua Lain

Sebelum menyelesaikan keputusan Anda, dapatkan rekomendasi dari orang tua lain untuk pusat pengasuhan itu dan untuk tips penitipan anak. Anda dapat melakukannya dengan mengunjungi pusat tersebut pada sore hari dan secara acak bertemu dengan beberapa orang tua, atau Anda dapat meminta perwakilan pusat untuk memberi Anda nama klien dan nomor kontak yang ada, sehingga Anda dapat menghubungi mereka. Opsi terakhir, bagaimanapun, tidak mungkin, karena masalah privasi akan dimunculkan.

Apa yang harus Anda pikirkan dan lakukan setelah memilih penitipan anak?

Mengetahui tips pemilihan perawatan anak tidak cukup, untuk memastikan kesehatan dan keselamatan bayi Anda, perawatan lanjutan tidak boleh diabaikan.

1. Kunjungi Pusat Pemeriksaan Umum

Untuk memastikan bahwa Anda telah memilih pusat yang sesuai, Anda harus sering mampir tanpa pemberitahuan sebelumnya. Ini akan memberi Anda kesempatan untuk melihat secara alami berbagai sistem dan praktik yang dilakukan di pusat. Periksa bagaimana anak-anak dirawat, makanan apa yang mereka sediakan, dan apakah pusat tersebut higienis dan aman seperti yang diklaim.

2. Informasikan kepada Pengasuh tentang Kebutuhan Bayi Anda

Sampai saat si kecil dapat berbicara, Anda akan bergantung pada apa yang diberitahukan pengasuh mereka tentang hari mereka. Ketika Anda menyerahkan anak Anda kepada pengasuh, beri tahu mereka tentang kebiasaan tidur anak Anda, masalah tumbuh gigi, waktu makan dan preferensi, dan segala masalah penting yang melibatkan kesehatan dan keselamatan anak Anda.

3. Bicara dengan Pengasuh Tentang Kinerja Anak Anda

Ketika hari itu berakhir, minta pengasuh Anda untuk memberi Anda ringkasan atau deskripsi tentang perilaku anak Anda dan masalah-masalah terkait lainnya yang berkaitan dengan hari itu. Anda dapat membuat pemahaman dengan pengasuh sehingga mereka memberi Anda deskripsi verbal atau tertulis, yang bisa dikirim melalui email nanti, atau saat Anda menjemput anak Anda dari penitipan anak.

4. Selesaikan Masalah Terkini

Jika Anda mengalami masalah dengan pengasuh bayi Anda, cobalah untuk menyelesaikannya dengan sopan; pastikan Anda mengomunikasikan semua kekhawatiran Anda dengan hormat. Disarankan bahwa masalah dengan pengasuh harus diselesaikan secara damai, yang melibatkan mendengarkan mereka.

5. Terlibat dalam Aktivitas Anak Anda

Tetap terlibat dalam kegiatan anak Anda di tempat penitipan anak dengan merayakan ulang tahun mereka di sana, mengadakan pertemuan pengasuh orang tua secara teratur, mengunjungi bayi Anda kapan pun memungkinkan, secara sukarela sesekali, dan berpartisipasi dalam berbagai kegiatan dengan anak Anda. Tunjukkan kepada anak Anda bahwa penitipan anak adalah tempat bagi mereka untuk merasa di rumah.

6. Ubah Pengasuhan Anak Saat Dibutuhkan

Jika segala sesuatunya tidak berjalan seperti yang Anda inginkan, yang terbaik adalah mengubah tempat penitipan anak dan mencari opsi yang lebih baik untuk anak Anda. Namun, hindari mengganti daycares terlalu sering karena bisa membuat anak Anda tidak nyaman dengan lingkungan baru dan membuat anak sulit beradaptasi.

Sekarang, jika Anda siap untuk memilih tempat penitipan anak, Anda mungkin ingin menonton video ini untuk menemukan tips pemilihan penitipan anak untuk Anda dan anak Anda:

Tonton videonya: TIPS MEMILIH DAYCARE ATAU PENITIPAN ANAK (Februari 2020).

Загрузка...