Bayi

Vaksin Hepatitis B untuk Bayi Baru Lahir - Pusat Anak Baru

Virus hepatitis B dapat menyebabkan infeksi baik dalam bentuk penyakit akut pendek atau kronis, kondisi jangka panjang yang mempengaruhi hati. Hepatitis B dapat menyebabkan penyakit serius pada bayi, jadi ibu hamil yang membawa virus harus berusaha melindungi bayi mereka dengan cara disaring dan meminta bayi mereka divaksinasi setelah lahir.

Apa Itu Hepatitis B?

Virus hepatitis B adalah organisme yang menginfeksi hati, menyebabkan penyakit pendek, akut, atau kronis, penyakit jangka panjang. Bayi yang terinfeksi virus dapat mengalami kondisi ringan tanpa gejala, tetapi kebanyakan bayi menjadi pembawa virus kronis dan menularkannya kepada orang lain. Yang lebih buruk adalah bahwa satu dari empat pembawa virus akhirnya mengembangkan penyakit hati yang serius di kemudian hari seperti kanker atau gagal hati. Penting untuk diingat, bagaimanapun, bahwa perlindungan dari penyakit ini dapat diberikan dalam sebagian besar (95%) kasus dengan mendapatkan imunisasi dengan vaksin.

Anak kecil, termasuk bayi biasanya tidak memiliki gejala infeksi hepatitis B. Namun, pada 70% anak yang lebih besar, infeksi hepatitis B akut menyebabkan gejala seperti:

  • Demam
  • Kelelahan
  • Kehilangan selera makan
  • Nyeri sendi, nyeri otot
  • Sakit perut
  • Mual dan muntah
  • Diare
  • Urin berwarna gelap
  • Mata dan kulit menguning

Anak-anak yang terkena biasanya menunjukkan gejala-gejala ini 3 sampai 4 bulan setelah infeksi awal.

Virus ini menyebar melalui kontak langsung dengan cairan tubuh yang terinfeksi, seperti darah, air liur, cairan vagina, air mani dan ASI. Inilah sebabnya mengapa bayi dari ibu yang telah terinfeksi hepatitis B berisiko besar terinfeksi saat lahir.

Apa Manfaat Vaksin Hepatitis B?

Sama seperti vaksin lain, vaksin hepatitis B untuk bayi baru lahir melindungi bayi yang baru lahir dari virus, yang menyebabkan penyakit. Ini berarti bahwa bayi Anda akan memiliki kemungkinan lebih rendah untuk menderita kerusakan hati atau bahkan kematian di kemudian hari, karena infeksi.

Meskipun penularan virus sering dikaitkan dengan perilaku seksual berisiko dan penggunaan jarum yang tidak aman, banyak orang yang terkena dampaknya tidak melakukan hal ini. Bayi dapat tertular penyakit selama kelahiran atau selama masa kanak-kanak, dengan berada dalam kontak dekat dari orang yang terinfeksi lainnya. Virus ini sangat menular, dan di antara 1,4 juta penduduk AS yang memilikinya, hingga 30% dari mereka tertular infeksi selama masa kanak-kanak. Meskipun sebagian besar orang yang terinfeksi tidak sadar bahwa mereka membawa virus karena kurangnya gejala, mereka yang terinfeksi pada usia muda memiliki risiko lebih besar terkena masalah kesehatan kronis seperti sirosis atau kanker hati. Hingga 3.000 orang di AS meninggal setiap tahun akibat penyakit yang terkait dengan infeksi hepatitis B.

Untungnya, karena vaksin hepatitis B untuk bayi baru lahir menjadi bagian rutin dari jadwal imunisasi yang direkomendasikan di AS sejak 1991, kejadian infeksi menurun secara signifikan (94%) di antara anak-anak dan remaja dan 75% pada populasi umum. Dalam tiga dekade terakhir, jumlah orang yang tertular telah menurun dari sekitar 260.000 menjadi 38.000, terutama di antara individu muda.

Apa Efek Samping dari Vaksin Hepatitis B untuk Bayi Baru Lahir?

HBV umumnya dianggap aman, tetapi seperti halnya obat apa pun, HBV memiliki beberapa risiko. Daftar berikut kemungkinan efek samping HBV dapat terjadi pada bayi maupun orang dewasa.

1. Yang Biasa

Efek samping umum yang terjadi dalam satu atau dua hari setelah injeksi HBV meliputi:

  • Nyeri di tempat suntikan
  • Infeksi
  • Demam ringan
  • Mual
  • Pusing
  • Otot dan nyeri sendi
  • Kelelahan
2. Yang Langka

Efek samping yang jarang dari HBV meliputi:

Efek Samping yang Langka

Deskripsi

Demam tinggi

Demam tinggi setelah injeksi, yang mungkin disebabkan oleh reaksi alergi terhadap ragi.

Reaksi anafilaksis

Reaksi anafilaksis terjadi pada satu dari 600.000 orang dewasa. Gejalanya meliputi ruam, kulit pucat, perasaan pingsan, denyut nadi cepat, tekanan darah rendah, kram perut, diare, dan kesulitan bernapas.

Periarteritis nodosum

Reaksi yang menghasilkan "periarteritis nodosum" (juga disebut "polyarteritis nodosum") dapat terjadi. Penyakit autoimun ini mempengaruhi arteri, menyebabkan peradangan dan dapat mempersingkat usia harapan hidup.

3. Kondisi Tertentu Yang Belum Terbukti

Beberapa reaksi yang mungkin terkait dengan HBV belum terbukti, termasuk:

  • Artritis (dewasa)
  • Guillain-Barre Syndrome (dewasa), yang menyebabkan kelemahan progresif otot dan kelumpuhan. Pemulihan dapat terjadi selama beberapa minggu atau beberapa bulan.
  • SIDS atau Sindrom Kematian Bayi Tiba-tiba (bayi). Beberapa percaya bahwa waktu vaksinasi dan waktu SIDS biasanya terjadi.

Beberapa orang tua lebih suka menunda vaksinasi hepatitis B selama beberapa minggu, daripada membiarkan bayi mereka divaksinasi saat lahir. Mereka percaya bahwa ini dapat menghindari masalah dengan menyusui, lekas marah dan sakit pada bayi mereka. Namun, Anda dapat berkonsultasi dengan konsultan homeopati untuk mengurangi efek samping vaksinasi.

Siapa Yang Tidak Mendapat Vaksin Hepatitis B?

Setiap anak yang mengalami reaksi alergi terhadap HBV tidak boleh menerima vaksin lagi. Anak-anak yang juga diketahui memiliki alergi terhadap ragi roti (digunakan dalam roti) tidak boleh menerima vaksin karena mengandung ragi.

Kapan Bayi Baru Lahir Mendapatkan Vaksin Hepatitis B?

Para ahli merekomendasikan pemberian tiga suntikan vaksin hepatitis B untuk bayi baru lahir. Yang pertama diberikan secara ideal saat lahir. Dosis kedua dapat diberikan antara bulan pertama dan kedua setelah lahir dan dosis terakhir kapan saja antara keenam dan 18th usia bulan.

Di AS, perempuan diskrining untuk infeksi hepatitis B selama kehamilan. Mereka yang dites positif harus disuntik bayinya dengan vaksin hepatitis B serta HBIG (hepatitis B imun globulin) saat lahir untuk perlindungan.

Peringatan apa yang harus Anda ambil?

Bayi kecil prematur (kurang dari 4,5 pon) harus divaksinasi satu bulan setelah lahir atau setelah mereka dikeluarkan dari kamar bayi. Selain itu, anak-anak yang sakit harus menunggu pemulihan penuh sebelum mendapatkan suntikan, sehingga mereka dapat mentolerir efek samping dari vaksin.

Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang vaksin hepatitis B untuk bayi baru lahir, Anda dapat menonton video di bawah ini:

Tonton videonya: Ini Pentingnya Memberikan Vaksin Hepatitis B pada Bayi Baru Lahir (April 2019).