Kehidupan keluarga

Apa Masalah dalam Hubungan Setelah Bayi?

Tidak peduli seberapa percaya diri pasangan dalam hubungan mereka sebelum memiliki bayi, semuanya akan cepat berubah begitu bayi telah tiba. Untuk orang tua pertama kali, ini berarti mereka harus menanggung perubahan peran, bersama dengan menyesuaikan gaya hidup mereka dan belajar bagaimana menggunakan keuangan mereka dengan benar dengan orang kecil ketiga yang membutuhkan persediaan terus-menerus, terutama makanan dan popok. Pada saat yang sama, orang tua yang lebih berpengalaman harus menanggung keseimbangan permintaan antara bayi dan anak-anak mereka yang lebih tua, yang mungkin tidak memahami kebutuhan bayi.

Sementara beberapa memutuskan untuk memiliki bayi untuk merayakan hubungan mereka atau memperkuatnya, mereka berdua percaya bahwa memiliki anak akan membantu mereka terus tumbuh lebih dekat bersama-sama dengan kelembutan seumur hidup, keintiman dan kedewasaan yang ditemukan dalam bungkusan kecil baru sukacita mereka. Namun, banyak pasangan pergi ke konselor hubungan setelah bayi mereka lahir karena berbagai alasan, tetapi terutama untuk menjaga hubungan mereka tetap kuat saat merawat anak mereka.

Apa Masalah dalam Hubungan Setelah Bayi?

Setelah memiliki bayi, pasangan akan melewati berbagai masalah, termasuk kurang seks, uang dan waktu bersama. Tidak perlu khawatir, karena ada solusi untuk setiap masalah, termasuk yang muncul setelah bayi pulang

1. Terlalu Banyak Pekerjaan Rumah Tangga

Sebelum bayi, Anda mungkin telah menunggu hingga detik terakhir untuk mencuci, mencuci piring, atau bahkan membersihkan rumah, tetapi sekarang dengan si kecil di rumah, penundaan dengan cepat menjadi hal di masa lalu. Beberapa pasangan menghasilkan skor, mengatakan bahwa karena mereka mencuci piring, pasanganlah yang harus mencuci kamar mandi. Sementara ini mungkin bekerja untuk beberapa orang, yang lain mungkin perlu mengingat bahwa sementara wanita terus-menerus peduli dengan keadaan rumah, mereka perlu bertanya kepada pria secara langsung dan kemudian berterima kasih kepada mereka setelah mereka tindak lanjuti.

2. Perbedaan Gaya Parenting

Seringkali, gaya pengasuhan akan membatalkan satu sama lain dan tidak peduli berapa banyak yang telah dibahas sebelumnya, masalah yang belum dipertimbangkan pasangan akan muncul. Menentukan bagaimana Anda ingin menangani latihan tidur tidak ideal di tengah malam, juga tidak menentukan kapan dan di mana waktu bermain akan terjadi. Seiring dengan jadwal seperti masalah ini, gaya pengasuhan anak mungkin berbeda pada saat memperkenalkan makanan tertentu serta apa yang dianggap sebagai perilaku yang baik atau buruk. Orang tua biasanya akan menggunakan cara mereka dibesarkan sendiri, yang bisa sangat berbeda, sehingga menyebabkan beberapa pertengkaran bahkan dalam beberapa minggu pertama bayi itu ada di rumah.

3. Kurang Tidur dan Seks

Dengan kedatangan bayi, pasangan dapat mengucapkan selamat tinggal pada apa yang mereka ketahui sebagai tidur, yang sering mengakibatkan orang tua baru yang rewel dan terus-menerus terganggu yang dapat bereaksi negatif baik satu sama lain dan bayi.

Selain itu, pasangan sering kali tidak menemukan waktu untuk berhubungan seks, atau wanita itu mungkin masih merasa tidak menarik atau lelah. Sementara wanita mungkin takut bahwa seks akan menyakitkan atau bahwa mereka tidak lagi seksi, ini menyebabkan pria merasa sendirian dan dikucilkan.

4. Lebih Sedikit Waktu untuk Satu Sama Lain

Meskipun pasangan masih akan selalu bersama, sekarang dengan bayi dan bukan hanya mereka berdua. Pasangan perlu mengingat bahwa kapan saja mereka pergi ke mana pun, kecuali mereka memiliki pengasuh permanen, mereka harus menyewa pengasuh bayi, atau membawa bayi bersama mereka. Lebih sering daripada tidak, ini berarti perubahan drastis dalam gaya hidup. Sebelum bayi, pasangan mungkin sudah keluar untuk makan dan menonton film secara teratur. Mereka mungkin masih ingin, tetapi tidak akan mampu untuk setidaknya beberapa minggu pertama bayi di rumah.

5. Masalah Keuangan

Salah satu penyebab terbesar orangtua baru adalah masalah uang. Sebelum bayi, kedua orang tua mungkin bekerja dan membawa jumlah yang signifikan. Namun, tergantung pada kebijakan cuti hamil dan apakah sang ibu ingin tinggal di rumah dengan bayi, status keuangan keluarga dapat berubah secara drastis hanya dalam waktu beberapa minggu. Sekarang karena bayinya ada di rumah, pasangan harus mempertimbangkan biaya susu formula, popok, pakaian bayi, dan bahkan kemungkinan biaya perawatan anak. Sayangnya, ini sering membuat orang tua kewalahan dan hanya menyebabkan perselisihan.

Apa yang Harus Dilakukan untuk Meningkatkan Hubungan Setelah Bayi

1. Minta Bantuan

Mempekerjakan bidan atau doula, terutama untuk bayi pertama, akan membantu kedua pasangan merasa lebih aman dalam hubungan mereka dan meredakan emosi perasaan bahwa seseorang tidak melakukan apa yang seharusnya dia lakukan dan sebaliknya. Orang yang mendukung juga bisa menjadi nenek atau teman dekat, siapa pun yang merasa kedua orang tua akan menjadi pilihan yang baik untuk menjaga semua pihak tetap tenang, sambil membantu merawat bayi yang baru lahir. Pada saat yang sama, ini akan memungkinkan orang yang mendukung atau orang tua untuk merawat diri sendiri dan lingkungan mereka tanpa cepat kewalahan.

2. Dengarkan Satu Sama Lain

Sayangnya untuk semua pasangan dengan bayi yang baru lahir, tidak ada cara fisik untuk membaca pikiran satu sama lain dan, terlepas dari seberapa dekat pasangan sebelum bayi mereka, mereka tentu saja mengalami perubahan besar dalam kehidupan. Agar penambahan keluarga ini menjadi transisi yang lebih lancar, sangat penting bagi kedua belah pihak untuk mendengarkan masing-masing dan mendiskusikan dengan tepat apa yang mereka butuhkan. Keduanya harus jujur ‚Äč‚Äčtentang kebutuhan mereka, berbagi pekerjaan rumah, dan, jika perlu, harus memanggil seseorang untuk mengawasi bayi sehingga pasangan dapat memiliki waktu yang berkualitas bersama tanpa berada dalam keadaan khawatir atau frustrasi yang konstan.

3. Dapatkan Intim dengan Cara Lain

Sementara seorang ibu baru hanya ingin banyak waktu untuk berpelukan dengan anaknya, bentuk perasaannya dicintai dan intim mungkin memeluk suaminya sambil menggendong bayinya, dan tidak harus dengan melakukan hubungan seks. Di sisi lain, pria merasa seolah-olah mereka memelihara pasangan mereka dan merasa lebih dekat dengan mereka saat berhubungan seks. Agar kedua jalan dapat dilintasi, para pria harus mempertimbangkan untuk lebih banyak terlibat dengan bayi dan pekerjaan rumah dan harus ingat bahwa mereka lebih mungkin beruntung jika mereka telah membantu dalam pekerjaan rumah.

4. Memiliki Malam Kencan

Orang tua baru pasti jatuh cinta dengan bayi mereka, dan mungkin tampaknya ingin menghabiskan banyak waktu memeluk dan merawat anak mereka, tetapi itu tidak berarti mereka harus melupakan menghabiskan waktu sebagai pasangan. Pasangan perlu merencanakan ke depan dengan menciptakan malam kencan spesifik, mendapatkan penitipan anak tepercaya, dan keluar untuk makan malam dan menonton film. Jika pasangan tidak percaya meninggalkan anak mereka dengan pengasuh anak, mereka juga dapat meminta teman atau keluarga mereka untuk datang dan mengawasi bayi itu sementara pasangan itu memesan.

5. Buat Rencana untuk Memotong Biaya

Segera setelah pasangan tahu bahwa mereka mengharapkan, atau ketika mereka mulai mencoba untuk hamil, mereka harus mulai meningkatkan dana tabungan mereka sebanyak mungkin. Pasangan perlu duduk dan menentukan anggaran yang bisa diterapkan, yang tidak termasuk secara konsisten melakukan penghematan. Alih-alih, anggaran harus berkonsentrasi untuk menjadi keluarga berpenghasilan tunggal sambil mengomunikasikan apa yang tidak bisa hidup tanpa kedua belah pihak, bahkan itu berarti kelas yoga seorang ibu dan permainan video terbaru. Mereka mungkin juga perlu mempertimbangkan perampingan di bidang-bidang seperti makan di luar, layanan kabel, dan bahkan di mana berbelanja bahan makanan.

Untuk tips lebih praktis tentang hubungan yang sukses setelah bayi, tonton video ini:

Tonton videonya: DR OZ INDONESIA - Pengaruh Semburan Sperma Bagi Proses Pembuahan 050216 (September 2019).