Balita

Meningitis pada Balita - Pusat Anak Baru

Orang tua melakukan segala daya mereka untuk menjaga anak-anak mereka aman dan sehat. Namun, terkadang ada keadaan tak terkendali dalam bentuk penyakit yang bisa mengancam ini. Salah satu penyakit masa kanak-kanak yang menyerang ketakutan pada banyak orang tua adalah meningitis. Artikel berikut akan menjelaskan penyakit ini secara singkat karena diperingatkan terlebih dahulu. Anda dapat menyelamatkan hidup anak Anda dengan kewaspadaan dan tindakan cepat Anda.

Apa Tanda-Tanda Peringatan Meningitis?

Tanda-tanda dan gejala yang jelas bisa tidak jelas pada meningitis pada balita. Ini karena kadang-kadang hanya sebagian dari gejala yang muncul. Ini dapat sering dikacaukan dengan flu biasa karena sangat mirip dengan gejala mirip flu. Tanda dan gejala yang khas meliputi:

  • Muntah
  • Tidak tertarik pada makanan atau asupan cairan
  • Menjadi lelah dan tidak responsif
  • Nyeri leher atau leher kaku
  • Demam
  • Sakit kepala
  • Mata sensitif terhadap cahaya
Catatan

Meningitis bakteri terkadang juga dapat menyebabkan ruam kulit. Penampilan ruam ini seperti batu kecil dan dapat terjadi di mana saja pada tubuh. Jika tidak diobati, ruam dapat berkembang menjadi memar ungu. Ini akan lebih sulit dikenali pada anak-anak yang berkulit gelap. Anda harus memeriksa area pucat tubuh. Anda dapat menekan sisi gelas minum bening ke ruam untuk melihatnya dengan jelas. Jika Anda mencurigai bahwa anak Anda menderita meningitis, segera cari pertolongan medis. Penyakit ini berkembang dengan cepat, sehingga membutuhkan diagnosis cepat dan perawatan yang cepat.

Bagaimana Meningitis pada Balita Didiagnosis?

Dokter harus melakukan tes tertentu untuk mendiagnosis meningitis secara positif.

1. Pemeriksaan Primer

Ia dapat memulai diagnosis awal dengan mengajukan pertanyaan tentang gejala, memeriksa suhu anak, mengukur denyut nadi, menguji tekanan darah, dll.

2. Tes Cairan

Dokter dapat melakukan tes darah dan bahkan tusukan lumbal (keran tulang belakang) yang mengharuskan pengambilan sampel cairan tulang belakang yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang dari tulang belakang anak dengan jarum berlubang. Pengujian cairan akan dapat mengkonfirmasi apakah terinfeksi oleh bakteri atau virus.

3. Injeksi Intravena

Antibiotik sering diberikan secara intravena bahkan sebelum diagnosis positif karena penyakit ini dapat berkembang dengan sangat cepat. Dokter bahkan akan meresepkan cairan intravena untuk mencegah dehidrasi dan menjaga tekanan darah pada tingkat yang aman.

4. Pemindaian

Pemindaian sinar-X dada mungkin diperintahkan untuk menentukan apakah ada infeksi di paru-paru balita. Jika dokter mencurigai bahwa mungkin ada penyebab atau masalah mendasar lainnya, CT scan dilakukan. Keadaan yang memberatkan ini dapat terjadi jika ada trauma, kurang demam, peningkatan tekanan pada otak atau dugaan abses otak, dll.

Perawatan untuk Meningitis pada Balita

Perawatan untuk Meningitis tergantung pada penyebabnya. Penyebab meningitis dapat berupa infeksi virus atau bakteri. Meningitis virus kurang parah dibandingkan dengan meningitis bakteri. Penyebab langka lainnya termasuk interaksi obat, parasit atau gangguan sistem kekebalan tubuh.

1. Obat-obatan

Antibiotik membentuk arus utama terapi untuk meningitis bakteri. Dosis akan dihitung sesuai dengan berat balita. Pastikan untuk menyebutkan alergi yang mungkin dimiliki anak. Anak-anak dengan meningitis viral, yang tidak memiliki komplikasi lain, dapat dikirim pulang dengan obat-obatan pendukung. Obat-obatan ini akan mengendalikan rasa sakit dan demam, seperti Ibuprofen. Harap dicatat bahwa antibiotik tidak efektif melawan meningitis virus. Pemeriksaan lanjutan dengan dokter diperlukan untuk memantau anak.

2. Penerimaan Rumah Sakit

Anak-anak dengan meningitis bakteri akan disimpan di bawah pengawasan ketat di rumah sakit. Oksigen dapat diberikan untuk membuat pernapasan lebih mudah jika pernapasan sulit. Monitor melekat pada anak untuk melacak denyut jantung, laju pernapasan, dan tingkat oksigen. Cairan IV diberikan untuk mempertahankan tekanan darah yang sesuai dan untuk mencegah dehidrasi lebih lanjut.

Catatan

Jika anak didiagnosis menderita meningitis meningokokus, semua orang yang kontak langsung dengan anak tersebut diharuskan mendapatkan terapi antibiotik. Orang-orang ini bisa orang tua, pengasuh, anggota keluarga atau orang lain yang memiliki kontak dekat dengan anak.

Komplikasi Meningitis pada Balita

Ketika meninge terinfeksi, mereka kehilangan fungsi pelindung dan memungkinkan kontaminan masuk di dekat otak dan sumsum tulang belakang. Kontaminan ini dapat menyebabkan peradangan dan menyebabkan penurunan aliran darah ke area yang terinfeksi. Ada beberapa konsekuensi serius terhadap meningitis pada balita. Tergantung pada tingkat keparahan infeksi, anak dapat mengembangkan masalah jangka panjang seperti gangguan penglihatan, masalah pendengaran, kejang atau gangguan fungsi mental.

Cara Mencegah Meningitis pada Balita

1. Tindakan Pencegahan

Meningitis dapat menyebar dengan cara-cara berikut, sehingga sangat penting bagi Anda untuk menjauhkan anak Anda dari sumber penyebaran.

  • Orang yang terinfeksi yang bersin atau batuk di dekat anak
  • Menyentuh atau mencium
  • Berbagi barang-barang pribadi seperti peralatan makan atau sikat gigi
  • Kebersihan pribadi yang buruk
2. Vaksinasi

Ada vaksin yang direkomendasikan tersedia yang dapat membantu tubuh untuk membangun kekebalan terhadap penyakit. Dosis dijadwalkan pada usia yang berbeda untuk secara bertahap membangun kekebalan.

  • Haemophilus Influenzae Tipe B (Hib)

Dosis awal harus diberikan pada dua bulan, kemudian pada tiga bulan dan terakhir pada empat bulan.

  • Vaksin Konjugat Pneumatik (PCV)

Pertama diberikan pada dua bulan, kemudian empat bulan dan dosis terakhir adalah tiga belas bulan.

  • Vaksin Meningokokus B dan C

Mereka diberikan dua bulan, empat bulan dan dua belas bulan.

  • ŸEfek Samping Umum dari Vaksin

Efek samping dapat termasuk rasa sakit atau ketidaknyamanan di tempat suntikan. Beberapa balita mungkin mengalami sedikit demam, sakit kepala, dan lesu. Pada kebanyakan anak-anak, efek samping vaksin ringan dan pencegahan meningitis pada balita jauh lebih besar daripada ketidaknyamanan sementara sementara dari vaksin.

Tonton videonya: Bayi Petrus, 7 Bulan Kaku Sembuh dari Radang Otak (Februari 2020).

Загрузка...