Kehamilan

Ibuprofen dan Kehamilan - Pusat Anak Baru

Ibuprofen adalah bagian dari kelas obat yang dikenal sebagai anti-inflamasi non-steroid. Ini adalah obat penghilang rasa sakit yang dikenal untuk mengatasi berbagai kondisi termasuk demam, sakit kepala atau radang sendi. Sementara obat-obatan ini sudah tersedia tanpa resep, ada efek samping dari mengambil ibuprofen yang harus dipertimbangkan sebelum digunakan. Dalam kebanyakan kasus, efek samping ini tidak berbahaya, tetapi ada beberapa pertanyaan serius tentang apakah aman menggunakan ibuprofen atau obat serupa saat hamil. Oleh karena itu perlu untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang Ibuprofen dan kehamilan baik untuk Anda sendiri dan kesehatan bayi Anda.

Apakah Aman Menggunakan Ibuprofen Selama Kehamilan?

Saat hamil, adalah normal untuk bertanya-tanya tentang kompatibilitas Ibuprofen dan kehamilan. Pada umumnya tidak disarankan untuk menggunakan obat-obatan seperti Motrin atau Advil yang mengandung ibuprofen selama kehamilan, khususnya selama trimester ketiga. Ibuprofen digolongkan sebagai risiko kehamilan oleh FDA, diklasifikasikan dalam kategori D. Satu dosis awal tidak boleh menyebabkan kerusakan serius, tetapi menggunakan obat ini selama trimester ketiga bisa sangat berbahaya.

Ibuprofen tidak termasuk dalam satu kategori peringatan, sehingga FDA saat ini sedang merancang sistem baru untuk mengatasi masalah ini. Penting bagi penyedia layanan kesehatan untuk menimbang dengan hati-hati risiko dan manfaat obat-obatan jenis ini sebelum memberikan saran kepada pasien mereka. Ibuprofen belum banyak diteliti selama kehamilan, terutama ketika dikombinasikan dengan NSAID lain atau obat penghilang rasa sakit seperti naproxen atau aspirin. Berhati-hatilah saat menggunakan obat-obatan ini jika Anda hamil.

Apa Risiko Mengambil Ibuprofen Selama Kehamilan?

Sebelum minum obat, Anda mungkin khawatir tentang masalah keamanan tentang Ibuprofen dan kehamilan. Berikut adalah beberapa risiko yang harus Anda perhatikan.

1. Pada Kehamilan Dini

Beberapa penelitian telah mengaitkan penggunaan NSAID seperti ibuprofen dengan keguguran, tetapi tidak semua penelitian dapat mengkonfirmasi risiko ini. Ada juga penelitian yang menghubungkan penggunaan obat-obatan ini dengan cacat lahir tertentu jika dikonsumsi pada trimester pertama dan kedua. Pusat Medis Universitas Maryland secara khusus memperingatkan untuk tidak menggunakan produk ini karena dapat mempengaruhi ginjal anak Anda.

2. Pada Kehamilan Akhir

Mengambil ibuprofen di trimester ketiga Anda membawa risiko yang signifikan. Ini dapat secara prematur menutup pembuluh darah di jantung bayi Anda, menyebabkan tekanan darah tinggi di paru-paru yang dapat menyebabkan kematian. Mengambil obat ini pada trimester ketiga juga dapat menyebabkan persalinan yang lama atau lama dengan menurunkan kadar cairan ketuban, menyebabkan FDA memperingatkan terhadap penggunaan ibuprofen kecuali jika disetujui secara khusus oleh dokter Anda.

3. Cacat Lahir

Mengambil ibuprofen selama kehamilan memiliki risiko yang sama dengan menggunakan alkohol atau tembakau. Ini meningkatkan risiko cacat jantung, tetapi lebih dikenal untuk meningkatkan risiko gastroschisis yang menyebabkan usus berkembang di luar tubuh bayi Anda. Kaitannya dengan kelainan jantung agak kurang jelas, karena banyak ibu yang mengonsumsi NSAID selama kehamilan melakukannya untuk mengobati kelainan jantung mereka sendiri yang mungkin berkontribusi pada komplikasi pada bayi. Menggunakan obat penghilang rasa sakit resep selama kehamilan dapat menyebabkan anak Anda memiliki berat badan lahir rendah, kantuk yang ekstrim atau kesulitan bernafas yang pada akhirnya akan menyebabkan kesulitan makan.

4. Risiko dalam Jangka Panjang

Penelitian telah menunjukkan bahwa anak laki-laki yang lahir dari wanita yang menggunakan obat penghilang rasa sakit selama trimester kedua mereka dapat lahir dengan testis yang tidak turun. Ini akan meningkatkan risiko infertilitas dan kanker testis dan dapat mempengaruhi bagaimana tubuh mereka memproduksi testosteron. Namun, penelitian ini tidak berdasar oleh studi tindak lanjut, menyebut korelasi ini sebagai lemah.

Obat penghilang rasa sakit apa yang dapat Anda ambil selama kehamilan?

Berikut ini adalah garis besar umum penghilang rasa sakit bersama dengan pedoman yang berbeda untuk apa yang bisa dan tidak bisa digunakan selama kehamilan. Selalu berbicara dengan dokter Anda sebelum menggunakan obat apa pun saat Anda hamil untuk memastikan mereka aman.

Ada dua kelompok obat penghilang rasa sakit yang dijual bebas: asetaminofen dan NSAID.

  • Acetaminophen digunakan untuk mengobati sakit, nyeri, demam atau sakit kepala dan umumnya dianggap aman untuk digunakan selama kehamilan.
  • NSAID termasuk Motrin, Aleve, Advil atau aspirin tidak dianggap aman. Aspirin khususnya mengandung asam salisilat yang dapat menyebabkan kesulitan bagi ibu dan bayinya. Aspirin juga dapat menyebabkan perdarahan hebat selama persalinan jika diminum beberapa hari sebelum melahirkan. Ini harus diambil hanya selama kehamilan ketika diresepkan untuk kondisi seperti pembekuan darah.
  • Secara umum, ibuprofen dianggap sebagai pilihan yang lebih aman daripada aspirin tetapi tetap harus digunakan dengan hati-hati. Beberapa bukti menunjukkan bahwa aman menggunakan ibuprofen dalam dua trimester pertama, tetapi ini hanya boleh dilakukan dengan persetujuan dari dokter Anda. Jangan pernah menggunakan ibuprofen atau NSAID lainnya selama trimester ketiga.
  • Obat penghilang rasa sakit lainnya termasuk opioid yang berasal dari tanaman opium. Ini diklasifikasikan sebagai narkotika dan hanya dapat diperoleh dengan resep karena cedera serius, perawatan gigi, migrain atau operasi. Dokter mungkin mengizinkan Anda menggunakan zat-zat ini selama kehamilan jika manfaatnya lebih besar daripada risiko yang ditimbulkan oleh obat-obatan ini. Tidak ada tingkat penggunaan opioid yang diketahui yang dianggap aman selama kehamilan.

Berikut adalah video untuk memberi tahu Anda lebih banyak tentang obat apa yang harus Anda hindari selama kehamilan:

Tonton videonya: Anjing melahirkan dengan susah paya (September 2019).