Lain-lain

Penyebab dan Perawatan Tabung Fallopii - New Kids Center

Saluran tuba membentuk bagian dari sistem reproduksi wanita dan ditemukan di daerah panggul wanita di kedua sisi rahim. Tabung ini menghubungkan uterus dan ovarium. Begitu ovarium dewasa dilepaskan pada saat ovulasi, sel-sel mirip rambut kecil di dalam saluran tuba dengan lembut menyapu telur di sepanjang saluran tuba menuju rahim. Jika pembuahan terjadi, biasanya terjadi pada saluran tuba. Banyak wanita dengan masalah kesuburan menemukan bahwa mereka memiliki masalah dengan saluran tuba. Jadi ovarium dewasa tidak dapat bergerak menuju rahim dan sperma juga tidak dapat melakukan perjalanan ke sel telur di saluran tuba.

Gejala tuba falopi yang tersumbat

Beberapa wanita dengan kondisi tersebut mengalami gejala-gejala berikut:

1. Infertilitas

Gejala ini menjadi jelas ketika satu atau kedua tuba falopi mengalami obstruksi. Telur yang matang tidak dapat bergerak menuju rahim. Diyakini bahwa hingga 40% wanita dengan masalah kesuburan mengalami penyumbatan.

2. Nyeri Panggul

Ada jenis tuba falopi yang tersumbat yang disebut hidrosalping yang dapat menyebabkan nyeri ringan, mengganggu, dan konstan di perut bagian bawah. Anda juga mungkin mengalami sakit parah dan menetap, kadang-kadang hanya di satu sisi daerah perut bagian bawah.

3. Tanda Asimptomatik

Terkadang, tidak ada petunjuk nyata bahwa Anda mengalami masalah. Banyak wanita tidak terdiagnosis karena rasa sakit jarang terjadi pada kondisi ini.

Penyebab Tabung Fallopian Tersumbat

Ada beberapa keadaan yang sudah ada sebelumnya, sehingga kemungkinan bagi beberapa wanita untuk mengalami kondisi:

1. Penyakit Radang Panggul

Penyakit menular seksual seperti klamidia atau gonore meningkatkan risiko tersumbatnya tabung. Infeksi non-STD lainnya juga dapat meningkatkan risiko Anda. Infeksi dapat menyebabkan pembentukan jaringan parut di dalam tabung.

2. Kehamilan Ektopik

Telur yang dibuahi tetap dan tertanam di tuba fallopi daripada bergerak menuju rahim, menciptakan penyumbatan di dalam tuba.

3. Fibroid di dalam Rahim

Peningkatan massa jaringan ini dapat mengaburkan tuba falopii.

4. Endometriosis

Ketika jaringan rahim tumbuh di luar rahim, ia dapat tumbuh di dalam saluran tuba dan menyebabkan penyumbatan.

5. Komplikasi Bedah Perut Bagian Bawah

Pembedahan seperti operasi caesar dapat membangun jaringan parut di dekat saluran tuba dan mengakibatkan penyumbatan.

6. Hydrosalpinx

Saluran tuba terisi cairan dan tersumbat.

Diagnosis Pemblokiran Saluran Fallopi

1. Hysterosalpingogram (HSG)

HSG adalah x-ray khusus. Pewarna radio-opak disuntikkan melalui serviks. Jika tidak ada halangan dalam tuba falopii, pewarna akan muncul pada x-ray yang menguraikan uterus dan tuba. Ada persentase kecil dari hasil positif palsu di mana x-ray menunjukkan oklusi di mana tidak ada. Jika dokter mencurigai hal ini, ia dapat memerintahkan HSG diulangi.

2. Ultrasonografi

Ultrasonografi normal dapat mendeteksi penyumbatan ketika saluran tuba meradang. Ultrasonografi bekerja dengan menggunakan gelombang frekuensi tinggi untuk membuat gambar organ internal pada komputer.

3. Histeroskopi

Dokter menggunakan metode ini untuk memeriksa rahim dengan alat yang disebut hysteroscope. Ini dimasukkan melalui serviks ke dalam rahim. Saluran tuba yang tersumbat dapat dicabut dan kesuburan dapat ditingkatkan.

4. Sonohisterografi

Larutan garam disuntikkan ke dalam rahim untuk membuatnya membengkak. USG kemudian digunakan untuk melihat rahim yang buncit / bengkak dan saluran tuba sekitarnya. Penyumbatan tidak akan membiarkan larutan garam mengalir ke tabung dan ini akan terlihat oleh dokter pada USG.

5. Tes Darah

Tes darah diperintahkan untuk memeriksa adanya infeksi. Perawatan yang tepat seperti antibiotik kemudian diberikan untuk memberantas infeksi.

6. Laparoskopi

Metode ini menggunakan alat yang disebut laparoskop untuk melihat rahim, indung telur dan saluran tuba. Laparoskop dimasukkan ke dalam area panggul melalui sayatan kecil di bawah pusar. Obstruksi yang ditemukan juga bisa copot.

Perawatan Alami untuk Tabung Fallopii yang Tersumbat

1. Buat Pilihan Gaya Hidup Sehat

Berhenti merokok dan minum alkohol. Menghentikan kebiasaan tidak sehat ini tidak hanya akan meningkatkan kesehatan saluran tuba Anda, tetapi juga kesehatan Anda secara keseluruhan.

2. Kurangi Stres

Kenalkan meditasi ke dalam rutinitas harian Anda bersama dengan beberapa latihan pernapasan untuk meminimalkan stres Anda. Ini pada gilirannya akan mengurangi peradangan di tubuh Anda.

3. Lakukan Latihan Lembut

Yoga dipercaya membawa keseimbangan dan penyembuhan bagi tubuh Anda. Pose Setu Bandhasana (juga disebut pose jembatan yang didukung) dan Viparita Karani (juga disebut pose kaki di dinding) dikatakan membantu dalam meningkatkan kesuburan.

4. Makanlah Berbagai Makanan Sehat

Perbanyak makanan yang anti oksidan tinggi seperti buah dan sayuran segar. Hindari daging hewan yang mengandung hormon.

5. Lakukan Pijatan

Baik melakukan pijat kesuburan pada diri sendiri atau pergi ke terapis bersertifikat. Jenis pijatan ini dapat meningkatkan sirkulasi di daerah tersebut, mengurangi peradangan dan memecah oklusi.

6. Pengobatan Tradisional Tiongkok

Gunakan berbagai obat herbal untuk meningkatkan kesuburan seperti bawang putih, akar peony merah, akar jahe dan hawthorn untuk mendorong sirkulasi darah, mengurangi peradangan dan membuka blokir saluran tuba. Konsultasikan dengan terapis bersertifikat untuk dosis tepat.

Perawatan Medis untuk Tabung Fallopii yang Tersumbat

Penting untuk dicatat bahwa meskipun tuba falopi tidak diblokir, oklusi dapat kambuh dengan pembentukan jaringan parut baru. Bagian tabung yang berbeda dapat tersumbat: baik di dekat ovarium (distal), di tengah (segmen tengah) atau di ujung tabung dekat rahim (proksimal). Jalannya perawatan akan tergantung pada lokasi dan keparahan penyumbatan.

1. Obat Kesuburan

Obat-obat ini merangsang ovulasi untuk meningkatkan peluang Anda menghasilkan telur yang matang. Contoh obat-obatan ini adalah Clomid dan Serophene. Metode ini hanya akan berguna jika Anda memiliki oklusi parsial atau hanya satu tabung yang tersumbat.

2. Bedah Laparoskopi

Instrumen dapat digunakan bersamaan dengan laparoskop untuk menghilangkan sumbatan. Operasi ini dilakukan dengan anestesi umum.

3. Salpingektomi

Operasi ini melibatkan pengangkatan sebagian dari saluran tuba yang tersumbat.

4. Kanulasi Tubal Selektif

Prosedur non-bedah ini digunakan ketika oklusi terjadi di lokasi proksimal dekat rahim. Penyumbatan dibersihkan dengan kanula.

5. Pemupukan In Vitro (IVF)

Jika penyumbatan dan infertilitas tidak dapat diobati tetapi Anda ingin hamil, dokter dapat mengeluarkan sel telur Anda untuk dibuahi dengan sperma pasangan Anda di luar tubuh Anda. Telur yang telah dibuahi kemudian dimasukkan kembali ke dalam rahim Anda.

Tonton videonya: Documentary The Truth about Birth Control full movie (April 2019).