Hamil

Apakah Anda Akan Hamil Saat Berhubungan Seks Melalui Pakaian? - Pusat Anak Baru

Untuk hamil, Anda perlu melakukan hubungan seksual antara pria dan wanita dan ini berarti penetrasi genital. Meskipun dimungkinkan untuk kontak antara area genital (tanpa penetrasi atau hubungan seksual) untuk mengarah pada kehamilan, ini tidak biasa. Dengan menggunakan alat kontrasepsi yang benar, Anda dapat mengurangi risiko hamil dari hubungan seksual. Meskipun demikian, penting untuk diingat bahwa tidak ada metode KB yang 100% akurat.

Bisakah Anda Hamil Melalui Pakaian?

Beberapa pasangan tidak ingin melakukan hubungan seksual sepenuhnya. Alasannya bisa beragam, mulai dari tidak memiliki kondom yang praktis hingga ingin menunggu sedikit lebih lama. Dalam hal ini, hal-hal dapat berkembang lebih cepat dari yang Anda pikirkan dan ejakulasi di luar vagina dapat terjadi. Ketika ini terjadi, banyak pasangan khawatir tentang apakah mungkin untuk hamil jika salah satu atau Anda berdua masih mengenakan pakaian.

Berita baiknya adalah Anda biasanya tidak perlu khawatir tentang hamil dalam kasus ini. Kemungkinan sperma menembus pakaian, ke dalam vagina, ke leher rahim, melalui rahim, ke saluran tuba dan menemukan sel telur sangat kecil. Ini bukan penyebab kehamilan yang tidak diinginkan.

Penting untuk diingat bahwa hamil melalui pakaian sama sekali berbeda dari penarikan. Penarikan akan terjadi ketika pria mengeluarkan penisnya dari vagina wanita segera sebelum ejakulasi. Ini tidak efektif (hanya sekitar 70% efektif), karena pra-ejakulasi mengandung sperma dan masih bisa berakhir di dalam vagina.

Bisakah Saya Hamil dalam Situasi Ini?

  1. 1. Bisakah saya hamil dengan pakaian dalam?

Anda tidak akan hamil dengan pakaian dalam Anda. Meskipun dimungkinkan untuk hamil jika Anda bercinta telanjang, bahkan risiko ini sangat rendah. Bagi Anda untuk hamil, area genital wanita perlu bersentuhan dengan sperma dan ini sangat tidak mungkin tanpa penetrasi. Meskipun demikian, secara teori dimungkinkan untuk hamil jika sperma bersentuhan dengan alat kelamin Anda (tetapi tidak melalui pakaian).

2. Bisakah saya hamil tanpa penetrasi?

Secara teoritis, Anda bisa hamil tanpa penetrasi jika alat kelamin Anda bersentuhan dengan sperma. Meskipun demikian, hanya ada sedikit risiko kehamilan yang tidak diinginkan dari ini. Kekhawatiran yang lebih besar akan mendapatkan IMS atau HIV.

3. Bisakah saya hamil jika sperma mengenai kemaluan saya?

Secara teori adalah mungkin bagi Anda untuk hamil jika sperma menyerang kemaluan Anda, tetapi sangat tidak mungkin hal ini terjadi.

4. Bisakah saya hamil selama haid?

Dimungkinkan untuk hamil selama menstruasi Anda, tetapi sangat tidak mungkin, karena sebagian besar wanita tidak akan berovulasi saat mereka mengalami menstruasi. Meskipun demikian, telur dapat hidup 2 hari sementara sperma hidup 5 hingga 7 dalam tubuh Anda. Mungkin bagi keduanya untuk menemukan satu sama lain selama periode Anda. Perlu diingat bahwa darah menstruasi dapat menularkan HIV, jadi hubungan seks yang aman sangat penting pada saat bulan tersebut.

5. Bisakah saya hamil dari seks oral?

Tidak, tidak mungkin hamil dari menerima atau melakukan seks oral.

6. Bisakah saya hamil di kolam renang atau bak mandi air panas?

Tidak, sperma tidak mampu melakukan perjalanan melalui air seperti di bak mandi air panas atau kolam dan karena itu Anda tidak bisa hamil ketika Anda berada dalam situasi ini.

Apa yang Dapat Saya Lakukan untuk Mencegah Kehamilan setelah Berhubungan Seks?

Jika Anda sudah melakukan hubungan seks, satu-satunya pilihan Anda untuk menghindari kehamilan setelah berhubungan seks adalah menggunakan pil kontrasepsi darurat yang disebut kontrasepsi darurat. Anda harus meminumnya dalam 72 jam setelah hubungan seksual dan Anda bisa mendapatkannya dengan resep dokter atau langsung dari dokter atau klinik kesehatan Anda.

Ketika Anda mengambil pil setelah pagi hari, Anda akan melihat bahwa itu melibatkan dua dosis. Di dalam pil terdapat hormon yang sama dari pil KB tetapi dalam konsentrasi yang lebih tinggi. Anda mengambil dua dosis terpisah 12 jam, lebih disukai sesegera mungkin. Walaupun pil kontrasepsi darurat dapat menghentikan kehamilan, pil ini tidak 100% efektif (tidak ada metode kontrasepsi kecuali abstinensi) dan oleh karena itu pil tersebut seharusnya bukan bentuk utama kontrasepsi Anda.

Apa Metode Pengendalian Kelahiran?

Setiap metode pengendalian kelahiran bekerja sedikit berbeda, tetapi mereka cenderung masuk dalam kategori. Perlu diingat bahwa tidak ada metode selain berpantang akan 100% efektif, tetapi risiko hamil dengan sebagian besar metode sangat kecil. Berikut ini adalah metode pengendalian kelahiran, yang disusun berdasarkan jenis.

1. Pantang

Ini berarti tidak pernah melakukan jenis kelamin apa pun dan ini adalah satu-satunya cara untuk mencegah IMS seperti HIV serta mencegah kehamilan.

2. Metode Ritme

Metode ritme juga dikenal sebagai keluarga berencana alami dan ketika Anda tidak melakukan hubungan seks atau menggunakan strategi penghalang ketika Anda paling subur. Untuk mengikuti metode ini, Anda perlu menentukan kapan Anda berovulasi.

3. Metode Penghalang

Metode ini melibatkan menempatkan semacam penghalang antara sperma dan sel telur. Ini termasuk metode berikut:

MetodeDeskripsi
Sponge KontrasepsiIni adalah perangkat lunak yang berbentuk seperti piringan yang mengandung spermisida. Anda membasahi dan memasukkannya ke dalam vagina Anda sebelum berhubungan seks. Anda harus membiarkannya antara enam dan tiga puluh jam agar efektif.
DiafragmaDiafragma mirip dengan pelindung serviks atau tutup serviks. Masing-masing akan memblokir sperma, sehingga mereka tidak bisa memasuki serviks Anda di mana mereka akan mencapai sel telur. Anda menambahkan spermisida ke perangkat sebelum menggunakannya dan kemudian biarkan selama 6-8 jam hingga 24 (diafragma) -48 (tutup dan pelindung) jam.
Kondom WanitaIni dipakai di dalam vagina dan tidak boleh digunakan bersama dengan kondom pria. Ini hanya baik untuk satu kali penggunaan.
Kondom PriaItu ditempatkan di atas penis dan terbuat dari bahan kulit domba alami, poliuretan, atau lateks. Mereka bisa dilumasi atau tidak dilumasi.
4. Metode Hormonal

Hormon mengganggu pembuahan, ovulasi, atau implantasi sel telur yang dibuahi. Metode meliputi:

  • Kontrasepsi oral. Kontrasepsi oral biasanya disebut pil dan ada banyak pilihan. Dokter Anda dapat membantu Anda memilih yang tepat. (Ketahui lebih lanjut tentang Berapa Lama Pil Pengontrol Kelahiran Dibawa ke sini.)
  • Tambalan. Anda mengenakan tambalan selama tiga minggu setiap empat dan itu mencegah ovarium Anda melepaskan telur.
  • Injeksi / Tembakan. Anda mendapat suntikan setiap tiga bulan, tetapi Anda tidak boleh menggunakannya selama lebih dari 2 tahun berturut-turut.
  • Cincin Vagina. Anda memasukkan ini ke dalam vagina Anda dan memakainya selama tiga minggu setiap empat.
5. Metode Implan

Memasukkan perangkat ke tubuh Anda dan meninggalkannya selama beberapa tahun. Ini termasuk:

  • Batang yang dapat ditanam. Itu berjalan di lengan atas.
  • IUD (Perangkat intrauterin). Mereka bisa berupa IUD tembaga yang melepaskan tembaga atau hormonal yang melepaskan hormon.
6. Metode Permanen

Metode-metode ini tidak dapat dibalik dan termasuk:

  • Implan sterilisasi. Ini melibatkan memasukkan perangkat ke tuba falopii dan jaringan parut yang tumbuh.
  • Sterilisasi bedah. Saluran tuba dapat disegel, diikat atau dipotong. Pada pria, vasektomi menghentikan sperma dari bepergian ke penis.
7. Metode Darurat

Kontrasepsi darurat sering dikenal sebagai pil atau rencana pagi hari b. Ini dapat memiliki satu atau dua dosis dan digunakan setelah hubungan seksual jika terjadi keadaan darurat.

Tonton video ini dan cari tahu cara menghindari kehamilan secara alami:

Tonton videonya: 7 Hal yang dilarang saat hamil 4-6 bulan, Bunda Harus Tau! (September 2019).