Bayi

Batuk Bayi Di Malam Hari, Ketahui Penyebabnya dan Cara Membantu - Pusat Anak Baru

Ketika anak-anak kedinginan, mereka sering batuk pada malam hari karena meneteskan lendir di sepanjang bagian belakang tenggorokan. Batuk anak Anda tidak serius jika ia makan, minum, bernafas, dan makan secara normal. Jika batuk memburuk di malam hari dan tetap untuk jangka waktu yang lebih lama, atau meningkat dengan segala bentuk aktivitas fisik; maka anak Anda mungkin menderita serangan asma akut. Beberapa anak juga mengalami mengi dan kesulitan bernafas saat serangan asma. Oleh karena itu gejala-gejala seperti batuk bayi di malam hari harus ditangani berdasarkan keadaan darurat.

Apa Penyebab Batuk Bayi di Malam Hari?

1. Sleep Apnea

Ini adalah gangguan tidur yang ditandai dengan pembesaran amandel dan kelenjar gondok yang signifikan. Kelenjar yang diperbesar secara masif dapat menghalangi jalan napas bagian atas di malam hari; menyebabkan kesulitan bernafas. Saat otot tenggorokan anak Anda rileks di malam hari; kelenjar yang terlalu besar membatasi sirkulasi paru ke paru-paru untuk sementara waktu. Masalahnya paling umum di antara anak-anak antara usia 3 dan 6 tahun.

2. Kondisi Medis Umum

Batuk juga dapat terjadi sebagai gejala dari beberapa alergi, asma, pilek atau beberapa kondisi lainnya. Terutama ketika kondisinya menyakitkan dan permanen. Pelajari lebih lanjut tentang kondisi ini untuk mengetahui apakah bayi Anda menderita kondisi tersebut. Misalnya, jika dia menderita asma, Anda akan mendengar batuk kering yang memburuk di malam hari atau dini hari. Ketat dada dan sesak napas juga ada.

Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter jika anak Anda mengalami kesulitan bernapas yang serius dan masalahnya berlangsung lebih dari seminggu, atau terjadi secara tiba-tiba, atau jika ia tersedak.

3. Batuk Khawatir

Terkadang, batuk bayi di malam hari semakin mengganggu. Penyebab paling umum termasuk:

  • Kelompok: Jalan napas dan kotak suara terinfeksi virus.
  • Batuk rejan: Infeksi bakteri di saluran udara dan tenggorokan. Vaksinasi diperlukan setiap kali Anda menghadapi batuk rejan.
  • Bronkiolitis: Infeksi virus di dalam paru-paru.
4. Refluks asam

Gejala refluks asam termasuk batuk bayi di malam hari, meludah dan muntah, rasa tidak enak yang terus menerus di mulut dan mulas. Perawatan tergantung pada usia anak, kesehatannya dan masalah lainnya. Untuk refluks asam pada bayi, pegang bayi dalam posisi tegak saat menyusui, beri makan dalam porsi yang lebih kecil, bersendawa dan mengubah posisi tidur dapat membantu.

Berikut adalah beberapa tips yang mungkin berguna bagi Anda jika bayi Anda lebih tua: jangan biarkan mereka makan makanan pemicu seperti cokelat, peppermint, makanan pedas dan goreng dan minuman berkarbonasi. Buatlah porsi kecil makan untuk mereka dan cobalah untuk membiarkan mereka makan setidaknya 2 jam sebelum tidur.

5. Tumbuh Gigi dan Batuk

Ketika seorang anak berusia sekitar 6 atau 7 bulan, mulai tumbuh gigi, di mana kebanyakan bayi menghasilkan sekresi saliva yang meningkat. Sebagian besar air liur keluar sebagai air liur tetapi beberapa mungkin jatuh di belakang tenggorokan bayi. Jadi anak mungkin menghadapi batuk gigi (sebagai mekanisme refleks untuk membersihkan tenggorokannya).

Ketika orang tua baru mendengar bayi mereka batuk di malam hari, itu normal bagi mereka untuk khawatir, tetapi kebanyakan kasus batuk tidak berbahaya dan alami. Orang tua harus tahu bahwa batuk yang normal dan tumbuh gigi bersifat sementara, dan intensitasnya lunak (tanpa tanda-tanda suara seperti gonggongan dan gonggongan, yang merupakan gejala komplikasi yang lebih serius).

Kapan Berkonsultasi dengan Dokter

Untuk anak-anak di bawah 3 bulan, konsultasi medis selalu menjadi pilihan. Disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter jika bayi Anda memiliki gejala berikut:

  • Batuk tetap selama 5 hari atau lebih
  • Batuk semakin parah
  • Demam pada bayi 3 bulan atau lebih muda; mencapai hingga atau lebih dari 38HaiC. Atau jika bayi berusia 6 bulan atau lebih dan mengalami demam hingga 39Hai C atau lebih.
  • Kesulitan dalam bernafas
  • Batuk dengan lendir berwarna coklat, kuning atau hijau

Bagaimana Bayi Batuk Diobati?

Harap jangan mencoba merawat bayi Anda dengan obat-obatan OTC, karena sebagian besar persiapan farmakologis ini tidak dianjurkan untuk anak di bawah 6 tahun karena risiko tinggi efek samping.

Anda dapat melakukan hal berikut untuk membantu bayi Anda:

  • Biarkan anak beristirahat dengan cukup.
  • Beri bayi ekstra makan; ASI dan susu botol. Bayi Anda juga membutuhkan cairan untuk melawan infeksi.
  • Berikan bayi Anda dosis obat yang tepat (ibuprofen atau parasetamol untuk bayi). Obat-obatan ini membantu mengurangi demam. Perlu diingat bahwa Anda dapat memberikan bayi Anda parasetamol setelah usia 2 bulan (dengan berat badan lebih dari 4 kg) dan jika bayi lahir setelah usia kehamilan 37 minggu. Anda juga bisa memberinya ibuprofen jika berat bayi 5 kg dan setidaknya berusia 3 bulan.
  • Bernapas dengan uap juga membantu meredakan batuk pada bayi. Udara panas yang beruap membantu melembutkan lendir dan membuka saluran udara yang tersumbat. Pastikan, anak itu tidak mandi di bawah pancuran atau dia akan terbakar.
  • Jika usia bayi Anda 1 atau lebih, Anda juga dapat mengobati batuk dengan minuman lemon dan madu hangat. Madu dapat menyebabkan keracunan makanan untuk anak di bawah 1 tahun.

Apa Kata Ibu Lain Tentang Batuk Bayi Malam dan Apa yang Mereka Lakukan

“Saya khawatir tentang kesehatan putra saya karena dia menderita beberapa serangan flu biasa selama tahun pertama hidupnya (terutama dengan beberapa serangan bronchiolitis). Dokter anak bayi saya menyarankan penguap anti air, tetapi kemudian saya menemukan sesuatu yang sangat efektif, Sudaclear. Ini adalah vaporizer yang bisa dicolokkan dan mengagumkan! ”

“Satu hal yang selalu saya lakukan ketika mendengar bayi saya batuk di malam hari adalah, pergi ke dapur bersamanya dan membuka keran untuk air panas. Lalu aku membawanya di pundakku dan membiarkannya menghirup kehangatan. Ini selalu membantuku ketika aku kedinginan, jadi aku yakin itu juga berhasil padanya ”.

“Beberapa hari yang lalu, pada hari ulang tahun putri saya yang pertama, kami memperhatikan bahwa pada malam hari ia sering batuk. Dia normal tanpa batuk di siang hari. Batuk bayi saya di malam hari berlanjut dan kadang-kadang saya merasa sangat lelah karena tidak dapat membantunya dan hanya berbicara dengannya kepada dokter yang meresepkan obat batuk yang berbeda (tanpa bantuan apapun). Mereka juga memberinya inhaler, tetapi saya tidak mengira dia menderita asma. Kemudian kami akhirnya membawanya ke homeopati dan obat-obatan yang diberikannya menunjukkan perbedaan besar. Kami tidur nyenyak setelah 19 bulan; kami tidak bisa mempercayai keberuntungan kami! Kami juga mengetahui bahwa batuk berhubungan dengan refluks asam bayi. ”

“Anak saya yang berumur 2 tahun juga sesak. Terkadang saya memberinya teh lemon dan madu yang berhubungan dengan kemacetan. Saya juga mengikuti metode mandi air panas dan duduk dengannya di kamar mandi untuk memberinya kelegaan. Anda juga dapat menggunakan beberapa produk bayi Vicks bersamaan dengan mandi air hangat. Jika tidak ada metode ini yang membantu, silakan berkonsultasi dengan dokter untuk memeriksa apakah bayi Anda menderita asma karena batuk juga dapat dihilangkan jika pernapasan menjadi lancar dan bebas masalah ”.

Tonton videonya: 5 Obat Batuk dan Pilek Herbal untuk anak (Februari 2020).

Загрузка...