Hamil

Apa Penyebab Keguguran?

Keguguran adalah hilangnya embrio di dalam rahim, yang istilah medisnya adalah aborsi spontan. Hampir setengah dari kehamilan berakhir dengan keguguran di mana wanita itu bahkan tidak tahu dia hamil. Sedangkan untuk kehamilan yang diakui, 15 persen di antaranya berakhir dengan keguguran. Lebih dari 80 persen keguguran terjadi dalam tiga bulan pertama kehamilan. Keguguran lebih kecil kemungkinannya terjadi 20 minggu atau lebih setelah konsepsi, yang bisa disebut keguguran terlambat. Oleh karena itu, mempelajari beberapa gejala keguguran umum dapat memberi Anda kesempatan untuk melakukan beberapa persiapan yang sesuai dengan mencari medis dari penyedia kesehatan Anda sesegera mungkin untuk mengambil beberapa langkah efektif.

Apa Penyebab Keguguran?

Mungkin ada berbagai penyebab keguguran. Dalam kebanyakan kasus, alasannya sulit untuk dipecahkan. Namun, beberapa penyebab umum dapat dirujuk sebagai berikut:

  • Kelainan kromosom. Artinya ada sesuatu dalam kromosom bayi yang tidak benar. Ini bisa disebabkan oleh sel telur atau sel sperma yang rusak, atau ada sesuatu yang salah saat zigot mengalami proses pembelahan.
  • Masalah hormon atau keibuan. Masalah ini dapat mencakup infeksi atau masalah kesehatan yang berkaitan dengan ibu.
  • Gaya hidup tidak sehat. Merokok, alkohol dan kafein berlebihan, penggunaan narkoba, kekurangan gizi, paparan radiasi atau zat beracun selama kehamilan sangat mungkin menyebabkan keguguran.
  • SEBUAHge dari ibu. Risiko keguguran semakin tinggi ketika seorang wanita hamil setelah usia 35 tahun. Dan kemungkinan keguguran meningkat dari 45 persen menjadi 50 persen.
  • Keibuan trauma. Selama trimester pertama, trauma minor tidak menimbulkan risiko besar bagi janin. Pada trimester kedua dan ketiga bahkan trauma yang tidak signifikan dapat memiliki efek buruk pada embrio.

catatan: tidak ada penelitian atau bukti yang menunjukkan bahwa aktivitas seksual atau fisik akan menyebabkan keguguran. Namun, semuanya tergantung pada kondisi Anda sendiri. Jika Anda merasa tidak nyaman dalam aktivitas seksual atau fisik, segera hubungi dokter Anda.

Apa Saja Gejala Keguguran?

Ada beberapa gejala keguguran yang sedang berlangsung. Namun, spesialis memperingatkan, tidak semua wanita memperhatikannya tepat waktu. Namun, jika Anda melihat ada gejala keguguran di bawah ini, segera konsultasikan dengan dokter kandungan Anda.

1. Pendarahan

Sekitar 20-25 persen wanita mengalami pendarahan selama kehamilan mereka. Ini tidak selalu berarti bahwa ada sesuatu yang salah, tetapi masalah ini pasti patut didiskusikan dengan dokter. Pendarahan sering merupakan tanda keguguran yang akan terjadi. Itu bisa merah muda, merah terang atau coklat. Meskipun, bercak coklat biasanya kurang memprihatinkan, berhati-hatilah karena keguguran dapat dimulai dengan bercak coklat yang kemudian berubah menjadi perdarahan merah muda atau merah. Mungkin ada penyebab lain perdarahan, seperti implantasi, kehamilan ektopik, atau masalah plasenta.

2. Kram

Kram sangat umum terjadi selama kehamilan. Saat rahim membentang, itu dapat menyebabkan kram ringan atau menarik sensasi. Namun, kram parah, terutama ketika disertai dengan bercak atau pendarahan, sering merupakan gejala keguguran. Jika Anda mengalaminya, konsultasikan dengan dokter Anda sekaligus.

3. Memakai Gumpalan

Pendarahan hebat dengan gumpalan jaringan merupakan gejala keguguran yang hampir pasti. Gumpalan keabu-abuan atau merah muda bisa melewati jaringan janin. Dalam kondisi seperti itu, Anda mungkin diminta mengumpulkan sampel jaringan untuk diperiksa. Konsultasikan dengan dokter Anda tentang masalah ini.

4. Nyeri Punggung

Keguguran dapat didahului dengan rasa sakit di punggung bagian bawah atau perut. Mungkin terasa sakit atau kram. Nyeri hebat bisa menjadi tanda kehamilan ektopik. Beberapa gejalanya mirip dengan keguguran. Kehamilan ektopik adalah suatu kondisi yang harus dihadiri oleh seorang spesialis. Jika Anda merasakan sakit parah, terutama ketika hanya satu sisi perut yang sakit, segera hubungi dokter Anda.

5. Tekanan pada Pelvis

Tekanan panggul sering terjadi pada tahap awal kehamilan dan belum tentu merupakan gejala keguguran. Namun, jika tekanan panggul disertai dengan pendarahan atau kram, itu bisa berarti Anda keguguran.

6. Kehilangan Gejala Kehamilan

Tidak setiap wanita mengalami gejala kehamilan selama tahap awal. Namun, jika Anda merasakan nyeri payudara atau mual, dan sensasi ini kemudian hilang, Anda sebaiknya menghubungi dokter. Secara keseluruhan, jika Anda mengalami kehilangan gejala kehamilan, itu tidak perlu dikhawatirkan. Namun, setelah hilangnya gejala-gejala tersebut, Anda melihat bercak atau berdarah, atau tanda-tanda keguguran lainnya, segera dapatkan bantuan medis.

Lebih banyak tips untuk membantu Anda untuk mengetahui jika Anda mengalami keguguran dalam video:

Bagaimana Keguguran Didiagnosis dan Diobati?

1. Diagnosis

Ada beberapa metode dasar untuk mendiagnosis keguguran.

  • Umum halrocedures

Pemeriksaan panggul biasanya dilakukan untuk melihat apakah serviks melebar, atau apakah ada jaringan atau darah pada pembukaan serviks atau vagina. Tes darah juga dilakukan untuk memeriksa kadar hormon yang disebut human chorionic gonadotropin (HCG), yang merupakan tanda pasti kehamilan. Dokter akan meresepkan beberapa tes dalam beberapa hari saja, untuk memastikan kehamilan yang sedang berlangsung. (Jika Anda menguji darah untuk pertama kalinya, Anda mungkin disarankan untuk memeriksa apakah Anda adalah golongan darah Rh-negatif.) Pemeriksaan lebih lanjut untuk keguguran dapat dilakukan melalui ultrasound. Tes ini membantu untuk melihat apakah karung ketuban masih utuh, dan menunjukkan detak jantung serta usia janin.

  • Prosedur untuk keguguran berulang

Dengan tiga kali atau lebih keguguran, Anda mungkin mengalami keguguran berulang. Kemudian dokter biasanya meresepkan serangkaian tes untuk mengetahui penyebab kondisi ini. Darah Anda dapat diuji antibodi terhadap sindrom antibodi antifosfolipid - penyakit autoimun, yang terkait erat dengan keguguran berulang. Tes kariotipe adalah tes darah lain yang menunjukkan adanya kelainan kromosom orang tua. Tingkat hormon Anda dapat diperiksa untuk sindrom ovarium polikistik - ketidakseimbangan hormon yang dapat mempengaruhi ovulasi. Terakhir, histeroskopi atau USG panggul dapat dilakukan untuk memeriksa kelainan struktur rahim.

2. Perawatan

Dalam hal keguguran, hal terpenting adalah mencegah pendarahan atau infeksi. Semakin awal Anda dalam kehamilan, semakin besar kemungkinan tubuh Anda akan membuang jaringan janin dengan sendirinya tanpa prosedur medis lebih lanjut. Namun, jika tidak dapat menghilangkan semua jaringan, dokter akan melakukan pelebaran dan kuretase, yang juga dikenal sebagai D&C. Ini akan mengikis jaringan berlebihan dari rahim, sehingga mencegah infeksi. Dokter kandungan Anda dapat meresepkan obat untuk mengendalikan pendarahan setelah D&C. Pendarahan harus dipantau dengan cermat sesudahnya. Jika intensif atau disertai dengan dingin atau demam, segera konsultasikan dengan dokter Anda.

Cara Mencegah Keguguran

Meskipun Anda tidak dapat menjamin bahwa kehamilan Anda akan berakhir dengan sukses, Anda masih dapat mengambil beberapa langkah untuk mencegah penghentian prematurnya. Yang terpenting, ciptakan suasana hidup sehat sebelum konsepsi. Berhentilah merokok, makan makanan sehat, jaga berat badan Anda dalam batas sehat, olahraga teratur, kurangi stres, dan konsumsi asam folat setiap hari.

Setelah Anda hamil, jadilah lebih waspada karena sekarang Anda harus merawat tidak hanya diri Anda sendiri, tetapi juga bayi yang tumbuh di dalam diri Anda. Lindungi perut Anda, jangan merokok dan jauhi asap, jangan minum alkohol, kurangi atau kurangi kafein, hindari area yang tercemar udara atau tempat-tempat yang berisiko bagi kesehatan Anda, konsultasikan dengan dokter Anda sebelum mengonsumsi obat-obatan yang dijual bebas.

Tonton videonya: Faktor Penyebab Keguguran (Januari 2020).

Загрузка...