Kehamilan

Tekanan Darah Normal Selama Kehamilan - Pusat Anak Baru

Wanita hamil dihadapkan pada tantangan untuk menghadapi perubahan tubuh secara umum. Mempertahankan tekanan darah normal terbukti menjadi tugas yang sulit. Pemeriksaan tekanan darah secara teratur sangat penting selama kehamilan. Sebagian besar wanita mungkin tidak mengalami tekanan darah tinggi selama kehamilan. Namun, tekanan darah tinggi (hipertensi) dapat terjadi pada beberapa wanita. Paling sering peningkatannya ringan. Tetapi dalam beberapa kasus, tekanan darah tinggi dapat menjadi parah dan berbahaya bagi ibu dan bayinya. Beberapa wanita bahkan mungkin mengalami pre-eklampsia; kondisi yang lebih akut yang dibahas di bawah ini.

Tekanan Darah Normal Selama Kehamilan

Untuk mengukur tingkat tekanan darah, bacaan menunjukkan dua angka seperti fraksi, seperti 110/70. Angka teratas menunjukkan tekanan darah sistolik ketika darah didorong ke sekeliling tubuh oleh jantung. Angka bawah adalah tekanan darah diastolik ketika jantung rileks di antara detak jantung. Tidak disarankan untuk membandingkan hasil karena mereka bervariasi antara individu yang berbeda. Tekanan darah rata-rata standar berkisar antara 110/70 dan 120/80 untuk individu yang sehat dan dapat sangat bervariasi selama kehamilan..

Jangkauan

Pembacaan tekanan darah normal tidak boleh melebihi 120/80, menurut MayoClinic.com. Beberapa dokter menunda ini dan lebih suka membaca di bawah 115/75. Risiko prehipertensi terjadi ketika pembacaan tekanan darah berada di antara 121/80 dan 139/89. Tekanan darah tinggi adalah pembacaan di atas 140/90. Jika pembacaannya di bawah 90/50, maka kemungkinan besar Anda memiliki tekanan darah rendah. Pembacaan sistolik atau diastolik digunakan untuk mendiagnosis tekanan darah tinggi atau rendah hanya jika salah satu dari dua pengukuran berada di luar kisaran normal.

Menurut March of Dimes, sekitar 8 persen wanita selama kehamilan mengalami tekanan darah tinggi, bukan tekanan darah rendah yang normal.

Memantau Tekanan Darah

Setelah mengetahui tekanan darah normal selama kehamilan, Anda perlu melakukan beberapa hal untuk memantau tekanan darah Anda. Tingkat tekanan darah menunjukkan potensi masalah yang mungkin terjadi selama kehamilan. Ketika seorang wanita hamil pergi untuk kunjungan pranatal, dokter akan sering menguji tekanan darah. Namun, monitor tekanan darah di rumah memainkan peran penting dalam memeriksa perubahan tekanan darah yang mungkin tidak diperhatikan di antara kunjungan dokter. Risiko preeklampsia atau tekanan darah tinggi dapat berkembang selama kehamilan dan oleh karena itu sering disarankan untuk melacak tekanan darah di rumah.

Tekanan Darah Tinggi Selama Kehamilan

Beberapa wanita hamil memiliki tekanan darah tinggi daripada tekanan darah normal selama kehamilan.

Bahaya Tekanan Darah Tinggi Selama Kehamilan

Tekanan darah tinggi selama kehamilan disertai dengan beberapa risiko yang meliputi:

  • Aliran darah ke plasenta berkurang. Ini mengurangi pasokan oksigen dan nutrisi ke bayi, mengurangi pertumbuhan bayi dan meningkatkan risiko berat badan lahir rendah.
  • Solusio plasenta. Kondisi ini menyebabkan pemisahan plasenta dari uterus sebelum waktunya, membuat bayi kekurangan oksigen dan menyebabkan pendarahan hebat pada ibu.
  • Pengiriman prematur. Ini dapat menyebabkan persalinan dini karena potensi komplikasi yang mengancam jiwa.
  • Penyakit kardiovaskular di masa depan. Wanita hamil yang mengidap preeklampsia berisiko lebih tinggi terkena penyakit kardiovaskular di kemudian hari meskipun fakta bahwa tekanan darah kembali normal setelah melahirkan.
Jenis Tekanan Darah Tinggi Selama Kehamilan

Tekanan darah mungkin ada selama kehamilan atau sebelum dan datang pada tahap yang berbeda. Berikut ini adalah jenis-jenis tekanan darah selama kehamilan:

  • Hipertensi kronis atau tekanan darah tinggi yang sudah ada sebelumnya adalah adanya tekanan darah tinggi sebelum 20 minggu kehamilan, dan terjadi pada wanita hamil yang mungkin telah mengembangkan tekanan darah tinggi sebelum kehamilan. Dengan kondisi ini, tekanan darah tetap tinggi bahkan setelah pembuahan.
  • Hipertensi gestasional adalah perkembangan tekanan darah tinggi setelah 20 minggu kehamilan. Ini adalah tekanan darah tinggi yang berkembang hanya selama kehamilan. Pada tahap kehamilan ini, hipertensi gestasional biasanya tidak menjadi masalah besar, meskipun Anda akan dirujuk ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan spesialis.
  • Preeklampsia. Ini ditandai dengan adanya jumlah protein yang tinggi dalam urin dan tekanan darah tinggi setelah 20 minggu kehamilan. Preeklampsia dapat menyebabkan komplikasi serius pada ibu dan bayi jika tidak ditangani.
Peringatan Tanda-tanda Preeklampsia

Tanda-tanda peringatan preeklampsia meliputi:

  • Perubahan dalam penglihatan yaitu penglihatan kabur, sensitivitas terhadap cahaya, lampu berkedip dan kehilangan penglihatan.
  • Sakit kepala yang persisten.
  • Nyeri perut bagian atas.
  • Peningkatan berat badan tiba-tiba, biasanya lebih dari 2,3 kg seminggu.

Jika Anda mengalami preeklampsia ringan dan bayi belum berkembang sempurna, berikut ini yang disarankan:

  • Berbaringlah di sisi kiri Anda sehingga berat bayi Anda diambil dari pembuluh darah utama Anda.
  • Sering melakukan pemeriksaan kehamilan.
  • Konsumsi lebih sedikit garam.
  • Minumlah setidaknya 8 gelas air per hari.
  • Sertakan lebih banyak protein dalam diet Anda.
  • Makan lebih sedikit junk food dan gorengan.
  • Berolahraga secara teratur dan biasakan untuk mengangkat kaki Anda beberapa kali sehari.

catatan: Saat ini tidak ada cara pasti pencegahan preeklampsia. Meskipun, penting untuk mengikuti instruksi dokter, mis. cukup istirahat, lakukan diet sehat dan olahraga teratur. Tonton video berikut untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara menurunkan tekanan darah tinggi selama kehamilan:

Apakah Obat untuk Tekanan Darah Tinggi OK?

Minum obat selama kehamilan mempengaruhi bayi. Namun, obat-obatan yang dimaksudkan untuk menurunkan tekanan darah dianggap aman untuk digunakan selama kehamilan, yang lain seperti angiotensin receptor blocker (ARB), inhibitor enzim dan renin inhibitor pada dasarnya tidak dianjurkan selama kehamilan. Perawatan dianggap penting untuk kasus apa pun asalkan diresepkan oleh dokter.

Tekanan Darah Rendah Selama Kehamilan

Tekanan darah rendah terjadi karena perubahan hormon yang menyebabkan pelebaran pembuluh darah menurunkan tekanan darah. Gejalanya meliputi pusing, pingsan, ringan kepala, dll. Penurunan tekanan darah yang parah dapat menyebabkan kerusakan organ seperti stroke, gagal ginjal, dan serangan jantung. Kondisi ini dapat diatasi dengan hanya mengikuti langkah-langkah berikut selain berkonsultasi dengan dokter:

  • Berbaring atau duduk jika wanita hamil pingsan, untuk menghindari jatuh.
  • Hindari berdiri dengan cepat dari posisi duduk.
  • Promosikan peningkatan aliran darah ke jantung dengan berbaring di sisi kiri

Tonton videonya: USG usia kandungan 37 minggu di Dokter La Royba, Sindang Indramayu (Januari 2020).

Загрузка...