Kehamilan

Teh Herbal Selama Kehamilan - Pusat Anak Baru

Ilmu kedokteran alternatif secara terus-menerus memberi kita inovasi terapi yang bermanfaat dalam berbagai cara. Tetapi ketika sampai pada kehamilan wanita, perhatian dan kehati-hatian harus diperhatikan. Beberapa wanita mungkin memasukkan teh herbal dalam rejimen mereka untuk mencapai kesehatan kehamilan yang optimal. Popularitas teh herbal dapat berutang banyak dari obat tradisional atau Cina, yang telah ada selama berabad-abad. Namun, banyak orang berpendapat bahwa teh herbal dapat membahayakan ibu hamil dan bayi yang belum lahir. Baca terus untuk mengetahui semua tindakan pencegahan yang harus Anda ambil saat minum teh herbal selama kehamilan.

Apakah Aman Minum Teh Herbal Selama Kehamilan?

Sebagian besar wanita menghindari minuman seperti teh hitam selama kehamilan mengingat kekhawatiran tentang kafein, tetapi tidak khawatir tentang mengkonsumsi teh herbal. Bahkan, beberapa teh herbal dapat memiliki efek samping yang harus dipertimbangkan sebelum mengkonsumsinya saat hamil. Ini akan bervariasi berdasarkan bahan yang ada di berbagai jenis teh herbal. Secara umum diyakini bahwa sebagian besar bahan dalam teh herbal aman dalam jumlah kecil, tetapi penting untuk melakukan penelitian sebelum mengonsumsi bahan-bahan ini saat hamil.

Bagaimana Mengenalinya Teh Herbal Selama Kehamilan Yang Aman Diminum

FDA tidak mengatur secara khusus keamanan teh herbal karena sebagian besar dianggap secara umum aman jika dapat digunakan dalam memasak, tetapi ini tidak berarti mereka dapat digunakan oleh wanita hamil. Minum teh herbal dalam jumlah yang berlebihan dapat menyebabkan masalah kesehatan bagi Anda atau bayi Anda karena bahan dalam teh ini lebih terkonsentrasi daripada jika Anda memakannya. Karena ada sedikit penelitian tentang jenis teh herbal apa yang aman untuk dikonsumsi saat hamil, banyak wanita memilih untuk menghindarinya untuk memastikan mereka tidak memiliki masalah. Yang lain memilih untuk membatasi konsumsinya pada barang-barang terkenal seperti thyme atau peppermint yang diketahui aman dikonsumsi dalam jumlah kecil saat hamil.

Cara Memilih Teh Herbal Aman Selama Kehamilan

Jika Anda tertarik untuk mengkonsumsi teh herbal saat hamil sebagai pengganti teh berkafein atau manfaat kesehatan potensial dari beberapa bahan, ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk memastikan keamanan Anda:

  • Baca label dengan hati-hati saat memilih teh dan hindari yang mengandung bahan asing sehingga Anda tidak yakin bagaimana itu akan mempengaruhi tubuh Anda.
  • Batasi konsumsi Anda dalam jumlah kecil untuk mengurangi risiko efek samping dan hanya mengkonsumsi tanaman yang sangat Anda kenal dan tahu bahwa Anda dapat mengkonsumsi dengan aman saat Anda hamil.

Aman untuk Minum (dengan Perhatian) Teh Herbal Selama Kehamilan

Teh herbal berikut harus dikonsumsi dalam jumlah sedang dan di bawah bimbingan dokter Anda:

  • Teh chamomile bila digunakan dalam jumlah sedang dapat membantu untuk menghidupkan kembali insomnia. Perlu diingat bahwa minum terlalu banyak dapat menyebabkan Anda sulit tidur di malam hari. Anda juga mungkin sensitif terhadap chamomile jika Anda memiliki alergi serbuk sari.
  • Daun raspberry dapat membantu dalam pengiriman dengan pengawasan dan pengawasan ketat oleh seorang profesional perawatan kesehatan. Paling baik dikonsumsi pada trimester ketiga kehamilan.
  • Teh jahe dapat membantu meringankan mual di pagi hari ketika digunakan dalam jumlah kecil.
  • Permen Teh dapat membantu mengatasi mual, gangguan pencernaan, dan mulas bila digunakan dalam jumlah sedang.
  • Salep lemon dapat memiliki efek menenangkan yang dapat membantu meringankan insomnia, lekas marah dan kecemasan.
  • Rose Hips. Meskipun mengandung Vitamin C dan dapat membantu meningkatkan kekebalan Anda, keamanan meminumnya belum terbukti. Bicaralah dengan dokter Anda sebelum minum teh herbal ini.
  • Membuat teh sendiri dengan ramuan atau ramuan yang akrab dan aman lebih ideal. Anda dapat menggunakan madu, kayu manis, kulit lemon dan jus buah (apel, nanas, jeruk, pir, lemon, dan daun mint) untuk dimasukkan ke dalam teh Anda. Cukup tambahkan air mendidih bersama dengan teh tanpa kafein pilihan Anda.
Peringatan: Hati-hati dengan Teh Kehamilan

Beberapa "teh kehamilan" mengandung bahan-bahan seperti daun serai, lemon verbena, biji adas, alfalfa, daun jelatang, daun stroberi dan pinggul mawar. Tidak semua ramuan itu aman, jadi memeriksa ramuan teh kehamilan ini sangat penting. Tidak semua dianggap aman untuk wanita hamil; khususnya daun jelatang yang menyebabkan keguguran karena stimulasi rahimnya.

Tidak Aman Minum Teh Herbal Selama Kehamilan

Ketika ramuan tidak aman untuk diminum, itu berarti jumlah ramuan yang diminum tidak sedikit. Ini bisa mengandung kafein tingkat tinggi yang dapat sangat mempengaruhi bayi yang belum lahir dan mengandung bahan kimia yang memiliki efek langsung dan merusak sistem bayi. Beberapa ramuan ini umum dan dapat digunakan untuk mengobati mual di pagi hari, insomnia, mual, muntah dan bahkan edema ringan. Namun, konsumsi teh ini harus dihindari. Akses ke database ini dapat membantu wanita hamil mengidentifikasi dan terutama menghindari ramuan dalam teh yang tidak aman untuk diminum. Di bawah ini adalah beberapa contoh:

  • Dermaga Kuning memiliki kadar zat besi yang tinggi dan digunakan untuk membantu mengobati anemia pada kehamilan. Ini juga mengandung Vitamin C, A dan kalsium. Namun, ini juga bisa berfungsi sebagai pencahar sehingga yang terbaik adalah menghindari meminumnya.
  • Teh peterseli. Perkembangan janin mungkin terpengaruh dan risiko keguguran Anda meningkat jika Anda minum teh peterseli dalam jumlah besar.
  • Teh bijak. Salah satu bahan kimia dalam teh bijak, thujone, telah terbukti menyebabkan tekanan darah tinggi dan keguguran.
  • Kakao, pasangan yerba, akar kava, dan woodruff memiliki efek berbahaya dan merusak pada ginjal. Mencatat bahan-bahan ini dalam teh dapat menyelamatkan Anda dan bayi Anda.
  • Alfalfa juga tidak aman untuk digunakan.

Tonton videonya: Cara Memancungkan Hidung Saat Usia bayi,balita,remaja dan dewasa (September 2019).