Bayi

Bayi Tua 2 Minggu - Pusat Anak Baru

Selamat untuk ayah dan ibu baru. Setelah kehamilan sembilan bulan, bayi Anda sekarang di rumah dan dalam perawatan Anda. Bagian yang lebih baik dari minggu pertama kehidupannya mungkin dihabiskan di rumah sakit, tetapi jika dia tidak memiliki komplikasi atau tidak tinggal di dalam inkubator, dia harus berada di rumah bersama keluarganya pada minggu kedua. Ini hanyalah awal dari hubungan dinamis yang panjang dengan orang tua yang tampaknya selalu menebak-nebak diri mereka sendiri. Jangan jadi. Nikmati waktu ketika Anda memiliki bayi kecil di tangan Anda, ini adalah awal dari perjalanan yang luar biasa.

Bagaimana Bayi Usia 2 Minggu Berkembang?

Bayi berusia 2 minggu benar-benar tidak melakukan apa-apa. Dia menghabiskan sebanyak dua puluh jam sehari untuk tidur. Dia makan, menyusu, menggerakkan jari-jarinya, mencengkeram benda-benda, berguling-guling, dan meregangkan, semua saat tidur. Beberapa jam dia bangun sering dihabiskan untuk menggerakkan mata dan ototnya secara perlahan. Sepertinya dia selalu mengisap, bahkan ketika dia jauh dari puting. Pada kesempatan langka dia menangis, sepertinya tangisannya terlalu keras untuk seseorang seukuran dia.

Salah satu kondisi umum untuk bayi adalah kolik. Sekitar satu dari lima bayi mengalami kolik, dan satu-satunya yang harus dilakukan adalah bersabar. Tahap kolik akan berlalu. Sementara itu, Anda dapat berbicara dengan profesional kesehatan Anda tentang cara untuk meringankan atau mencegah sakit perut.

Cara Merawat Bayi Usia 2 Minggu

1. Memberi makan bayi Anda dengan benar

Menyusui lebih baik untuk bayi berusia 2 minggu. Benar-benar tidak ada pengganti ASI, dan itu juga membantu ikatan ibu dengan bayinya. Namun, sang ibu harus belajar cara memberi makan bayinya dengan benar. Memberi makan yang tidak benar dapat menyebabkan puting terasa sakit, makan yang menyakitkan, dan bahkan puting yang berdarah.

Menyusui secara alami akan menurunkan sensitivitas kepekaan terhadap puting. Tetapi mungkin perlu beberapa saat sebelum ibu baru bisa merasa nyaman menyusui bayinya. Menyusui bayi Anda saat dia menuntutnya, dia tahu kapan dia lapar dan akan memberi tahu Anda. Tidak ada gunanya memaksanya ke dalam jadwal Anda untuk menyusui. Jika Anda memiliki masalah dengan menyusui, konsultasikan dengan profesional medis Anda.

2. Pola Tidur dan Cara Mengatasinya

Bayi berusia 2 minggu dapat tidur dan melemparkan dalam tidur mereka karena mereka masih menyesuaikan diri dengan dipan mereka. Beberapa ibu memilih untuk memiliki bayi mereka di samping mereka ketika bayi-bayi itu tidur. Karena alasan kesehatan, serta tidur yang nyaman dan bebas khawatir untuk ibu, akan lebih baik bagi bayi untuk tidur di ranjangnya. Anda dapat menempatkan tempat tidur bayi di samping tempat tidur atau di dekat ibu. Ini juga memberi ibu (dan ayah) ketenangan pikiran dengan pengetahuan bahwa mereka dekat dengan bayi setiap saat.

Bayi memiliki siklus tidur yang gelisah dan mengharapkan mereka bergerak dalam tidurnya. Letakkan bantal di sekitar bayi untuk mencegahnya berbalik ke dinding keranjang atau ranjang bayi. Akan ada saat-saat bayi terbangun menangis. Ini sangat normal. Mungkin perlu sedikit pelukan, berjalan, goyang, menyanyikan lagu pengantar tidur, atau hanya memegang bayi dekat agar dia tenang dan kembali tidur.

Untuk bayi yang lahir prematur, dokter mungkin menyarankan agar mereka tidur di bawah lampu pijar. Ini dapat membantu menghangatkannya dan itu juga akan membantu kulit pucat, dan melawan penyakit kuning.

3. Memahami Perilaku Mereka

Bayi mulai mengembangkan kepribadian mereka bahkan saat dalam kandungan. Perkembangan perilaku ini berlanjut sampai ia menjadi dewasa. Ada banyak faktor yang menentukan perilaku bayi. Pada titik ini, tidak ada faktor eksternal untuk dipertimbangkan, yang membuat segala sesuatu di sekitarnya menjadi terpicu secara genetik. Ini berarti bahwa beberapa sifat bahwa bayi berusia 2 minggu akan datang langsung dari ibu atau ayah. Wajar bagi ibu, ayah, dan setiap anggota keluarga lainnya untuk memeriksa dan mempelajari bayi untuk membandingkannya dengan anggota keluarga lainnya. Ini juga dan merupakan perilaku normal bagi anggota keluarga mana pun. Namun, pada usia dua minggu, tidak ada jaminan bahwa sifat atau perilaku apa pun yang dimiliki bayi akan bersamanya hingga dewasa.

4. Habiskan Waktu Perut

Bayi akan menghabiskan waktunya dengan berbaring telentang. Mengizinkan mereka untuk memiliki waktu perut akan menguat kembali dan leher. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa bayi tanpa waktu perut menunda perkembangan keterampilan motorik.

Beberapa bayi tidak menyukai posisi ini karena perasaan ditinggalkan dengan menyulitkan mereka untuk melihat orang tua mereka. Menjaga bayi perusahaan untuk mengetahui kehadiran Anda akan membuat waktu perut lebih menyenangkan.

5. Ubah Popok Mereka

Untuk alasan kebersihan, cobalah mengganti popok secara teratur. Popok basah dapat menyebabkan ruam. Jika popok kotor, segera ganti popok. Perawatan khusus harus diambil dalam membersihkan bayi setelah mengganti popok.

6. Jaga Belly Button

Pusar mungkin masih mentah bahkan setelah tali pusat jatuh. Bersihkan area ini dengan perawatan ekstra.

7. Selalu Tetap Bersih

Waktu mandi adalah cobaan yang berat bagi orang tua dan bayi berusia 2 minggu, tetapi juga merupakan kesempatan yang baik bagi keduanya untuk berkomunikasi. Orang tua dapat mandi dengan bayinya selama tindakan pencegahan dilakukan dengan benar. Cuci tangan setelah mengganti popok dan gunakan cuci tangan antiseptik kemudian oleskan lotion tangan untuk melindungi kulit dari kekeringan.

8. Bawa Bayi Anda Jalan-jalan

Seorang bayi membutuhkan Vitamin D, dan cara terbaik untuk melakukannya adalah tetap di bawah sinar matahari pada pagi hari. Jika cuacanya terlalu dingin, Anda bisa tinggal di dalam rumah, dengan bayi di dekat jendela menangkap sinar matahari.

Загрузка...