Hamil

Kapan Saya Dapat Menemukan Jenis Kelamin Bayi Saya? - Pusat Anak Baru

Ada banyak alasan mengapa Anda mungkin ingin mengetahui jenis kelamin anak Anda yang belum lahir. Untuk beberapa orang tua, itu mulai memilih nama yang tepat sementara untuk yang lain mungkin untuk mengetahui apakah bayi memiliki risiko lebih tinggi terkena kelainan genetik yang berhubungan dengan gender. Apa pun alasannya, metode deteksi yang digunakan menentukan seberapa dini selama kehamilan Anda dapat mengidentifikasi jenis kelamin bayi Anda. Tes medis adalah satu-satunya cara yang dijamin untuk mengetahui jenis kelamin bayi Anda. Bagaimana Anda membawa bayi dan mitos lain tentang mengidentifikasi jenis kelamin bayi hanyalah mitos.

Kapan Saya Dapat Menemukan Jenis Kelamin Bayi Saya?

Kebanyakan ibu hamil dapat mengetahui jenis kelamin bayi mereka selama USG. Ini biasanya pada pertengahan kehamilan antara 16th dan 20th minggu. Tentu saja pilihannya biasanya ibu dan teknisi ultrasound hanya bisa mengetahui apakah mereka memiliki pandangan yang jelas tentang alat kelamin. Selain menggunakan USG untuk mengidentifikasi jenis kelamin bayi, beberapa orang tua memilih untuk menjalani tes genetik seperti amniosentesis atau CVS. Namun, penting untuk mengetahui bahwa tes ini memiliki risiko kecil dan dapat menyebabkan keguguran. Tujuan utama mereka adalah untuk mengidentifikasi apakah anak tersebut memiliki kelainan kromosom seperti Down Syndrome atau kelainan genetik.

Bagaimana Saya Dapat Menemukan Jenis Kelamin Bayi Saya?

Setelah mengetahui jawabannya, kapan saya bisa menemukan jenis kelamin bayi saya, pertanyaan selanjutnya adalah bagaimana jenis kelamin bayi saya tahu?

1. USG Tradisional

Cara paling umum untuk mengidentifikasi jenis kelamin anak yang belum lahir adalah melalui USG. Dengan prosedur USG, beberapa gel ditempatkan di perut ibu untuk membantu melakukan gelombang suara. Seorang teknisi USG kemudian akan menggunakan transduser yang menghasilkan gelombang suara melalui rahim. Tujuan gelombang suara ini adalah untuk memantul dari jaringan tubuh dan tulang ke transduser di mana mereka menghasilkan gambar janin dalam warna hitam dan putih.

2. Ultrasonografi 3D

Ultrasonografi 3D juga digunakan dan ini dapat membantu mendeteksi jenis kelamin anak jauh lebih awal daripada ultrasonografi tradisional. Sebuah studi yang dipublikasikan di British Journal of Radiology sampai pada kesimpulan bahwa USG 3D menghasilkan 85,3 prediksi yang benar. Studi ini dilakukan pada 150 wanita yang berada di trimester pertama mereka antara 11 dan 14 minggu dan dari 150, 128 menerima prediksi gender yang akurat. Ini menunjukkan bahwa USG 3D sangat efektif mengidentifikasi jenis kelamin bayi jauh lebih awal.

3. Chorionic Villus Sampling (CVS)

CVS yang dikenal secara penuh sebagai chorionic villus sampling adalah tes lain yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi gender. Tes ini terutama digunakan untuk menguji kehamilan yang memiliki risiko lebih tinggi terkena cacat kromosom atau genetik dan dilakukan pada kehamilan antara 10 dan 12 minggu. Prosedur ini melibatkan pengangkatan sebagian kecil dari jaringan plasenta untuk memeriksa kromosom dan mengidentifikasi jenis kelamin bayi. Ini dapat dilakukan dengan dua cara dan ini transabdominally dan melalui serviks. Menurut Royal College of Obstetricians dan Gynecologists, metode transcervical lebih berisiko karena membawa kemungkinan keguguran lebih tinggi.

4. Amniosentesis

Amniosentesis dapat digunakan tetapi hanya jika bayi berisiko lebih tinggi mengalami cacat lahir dan kelainan genetik. Ini juga merupakan pilihan jika wanita hamil lebih tua. Hal ini dilakukan pada kehamilan yang lebih tua bila dibandingkan dengan USG karena kehamilan idealnya antara 18 dan 20 minggu. Amniosentesis dilakukan dengan mengambil sampel cairan ketuban untuk analisis sel. Ini membantu dalam mengidentifikasi masalah genetik yang akan terjadi dan tentu saja jenis kelamin bayi.

5. Pengujian Genetika Preimplantasi

Tes genetik preimplantasi yang hanya dikenal sebagai PGD dapat digunakan untuk memberi tahu jenis kelamin bayi bahkan sebelum tes kehamilan positif. PGD ‚Äč‚Äčtidak didukung oleh banyak profesional kesehatan karena pada dasarnya pemilihan jenis kelamin. Tes ini melibatkan mengeluarkan embrio sebelum implantasi sehingga memungkinkan untuk evaluasi mikroskopis kromosom. Evaluasi ini memprediksi jenis kelamin bayi. Alasan mengapa kami menyebut seleksi jenis ini adalah karena hanya embrio jenis kelamin yang diinginkan yang ditanamkan. Profesional medis hanya mendukung prosedur jika digunakan untuk mencegah cacat genetik seperti hemofilia.

6. Tes Jenis Kelamin Berbasis Urin

Anda juga dapat mengidentifikasi jenis kelamin bayi Anda menggunakan tes urin. Tes ini cukup baru di pasaran dan didasarkan pada urin Anda untuk membantu memprediksi jenis kelamin bayi. Tes ini dikenal sebagai Intelejen dan dapat memprediksi jenis kelamin bayi Anda sejak 10 minggu. Tes nyaman yang dilakukan dalam privasi Anda telah terbukti 90% akurat.

Mitos dan Fakta Tentang Jenis Kelamin Bayi

Banyak mitos telah dikatakan tentang bagaimana Anda dapat mengidentifikasi jenis kelamin bayi dan di bawah ini kami akan menghilangkan beberapa yang paling umum.

Mitos 1: Membawa Tinggi / Lebar

Mitos: Jika perut Anda menggantung tinggi / lebar-itu adalah perempuan; kalau tidak, itu laki-laki.

Fakta: Cara Anda melakukan kehamilan lebih berkaitan dengan otot, bentuk tubuh, dan berat badan Anda. Gender tidak ada hubungannya dengan ini.

Mitos 2: Detak Jantung

Mitos: Adalah seorang gadis jika detak jantung bayi melebihi 140 detak per menit.

Fakta: Mitos ini sebenarnya memiliki beberapa kebenaran di dalamnya. Studi menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan dalam denyut jantung selama trimester pertama. Namun, ada perbedaan saat kehamilan berkembang dan denyut jantung anak perempuan biasanya lebih cepat daripada janin anak laki-laki sebelum melahirkan. Anda tidak dapat menggunakan detak jantung untuk menentukan jenis kelamin secara akurat.

Mitos 3: Cincin di Rambut

Mitos: Menjuntai cincin pernikahan Anda pada seuntai rambut ayah atau jepit di pergelangan tangan Anda. Jika cincin / pin berayun bolak-balik, Anda mengharapkan anak laki-laki. Jika berputar-putar, itu perempuan.

Fakta: Mitos ini sama konyolnya dengan kedengarannya dan tidak memiliki dukungan ilmiah.

Mitos 4: Tes Drano

Mitos: Aduk Drano ke dalam air seni ibu hamil. Jika berubah menjadi hijau, dia mengharapkan anak laki-laki.

Fakta: Penelitian telah dilakukan untuk membantah mitos ini dan pada kenyataannya tidak aman untuk menghirup Drano saat hamil karena merupakan bahan kimia kaustik.

Mitos 5: Mengidam Manis atau Mengidam Makanan Asam

Mitos: Ngidam gigi manis saat hamil - itu adalah anak laki-laki; mengidam makanan asam-itu adalah seorang gadis.

Fakta: Mengidam biasa terjadi pada kehamilan, tetapi bukan karena jenis kelamin anak. Mereka adalah hasil dari perubahan hormon yang mengidentifikasi indra penciuman Anda.

Mitos 6: Sever Morning Sickness

Mitos: Jika Anda menderita mual di pagi hari - itu adalah perempuan.

Fakta: Ada beberapa kebenaran pada mitos ini dan penelitian menunjukkan bahwa wanita yang menderita morning sickness parah yang dikenal sebagai hyperemesis gravidarum kebanyakan melahirkan anak perempuan. Ini karena peningkatan hormon kehamilan HCG menyebabkan mual di pagi hari dan ini biasanya lebih tinggi pada janin perempuan. Namun, ibu hamil yang mengandung anak laki-laki juga menderita mual di pagi hari yang berarti mitos itu tidak dapat diandalkan.

Mitos 7: Gunakan Kalender

Mitos: Anda dapat menggunakan kalender lunar Tiongkok untuk memprediksi jenis kelamin bayi.

Fakta: Para peneliti Kanada yang melakukan tes Drano juga menguji mitos ini dan menemukan bahwa itu sama akuratnya dengan dugaan acak.

Tonton videonya: informasi penting tetang gerakan janin bayi didalam rahim (September 2019).