Bayi

Puting Sore dan Retak - Pusat Anak Baru

Menyusui datang dengan berbagai komplikasi dan kadang-kadang, ibu menyusui mungkin harus berurusan dengan kelembutan terutama selama minggu-minggu pertama. Ini cukup normal dan Anda tidak perlu khawatir tentang sakit. Yang tidak normal adalah putingnya sakit dan pecah-pecah yang berdarah. Menyusui harus menjadi proses yang nyaman dan Anda harus mencari perhatian medis jika Anda mengalami puting yang sakit dan pecah-pecah. Baca terus untuk mengetahui lebih banyak solusi untuk mengatasi kondisi ini.

Apa Penyebab Putingnya Nyeri dan Retak Saat Menyusui?

1. Kait tidak benar

Memiliki teknik menyusui yang tidak tepat adalah salah satu alasan utama mengapa puting susu Anda terasa sakit atau pecah-pecah. Gerendel yang buruk bisa menyebabkan rasa sakit dan retak pada puting yang parah. Ini dapat diatasi dengan memperbaiki posisi menyusui Anda dan konsultan laktasi dapat membantu Anda.

2. Penggunaan Pompa Payudara

Penggunaan pompa payudara yang tidak tepat juga dapat dikaitkan dengan hal ini. Beberapa ibu menyusui lebih suka memiliki tingkat isap yang tinggi dan ini bisa melukai putingnya. Itu juga terbaik untuk memastikan bahwa pompa memiliki pelindung payudara yang juga dikenal sebagai flensa yang tidak terlalu kecil. Konsultan laktasi Anda harus membantu Anda mendapatkan pompa dan flensa yang tepat. Anda juga dapat diminta untuk ditunjukkan cara menggunakan pompa dengan benar.

3. Eksim

Eksim yang merupakan kondisi yang mempengaruhi kulit juga dapat berkontribusi pada puting yang pecah dan berdarah, ini karena itu menyebabkan kulit terlalu kering. Dalam kasus seperti itu, Anda perlu merawat kondisi kulit oleh dokter kulit.

4. Sariawan

Sariawan, yang merupakan infeksi ragi, dapat ditularkan dari mulut bayi ke payudara Anda. Tanda-tanda sariawan termasuk puting merah, mengkilat, gatal dan menyakitkan. Ibu menyusui juga mungkin mengalami rasa sakit saat menyusui atau setelah menyusui. Klik di sini untuk mempelajari semua tentang sariawan dan menyusui sehingga Anda dapat menghindari puting yang sakit dan pecah-pecah.

5. Bayi Lidah terikat

Bayi baru lahir Anda mungkin diikat lidah, yang berarti bahwa jaringan yang menghubungkan lidah dan lantai mulut memanjang di bagian depan lidah atau terlalu pendek. Hal ini menghalangi bayi baru lahir Anda untuk mengunci dengan benar dan dapat diatasi dengan operasi kecil.

Cara Menangani Puting Sore dan Retak

Itu selalu terbaik untuk mendapatkan bantuan dari ahli laktasi segera setelah Anda mulai mengalami ketidaknyamanan tersebut. Mencari perhatian medis membantu Anda mendapatkan diagnosis yang akurat tentang apa yang menyebabkan puting Anda sakit dan pecah-pecah.

Sebelum Menyusui

Menerapkan kompres dingin pada puting yang terluka sebelum menyusui dapat membantu membekukan puting dan akibatnya mengurangi rasa sakit.

Saat Menyusui

1. Periksa kait bayi Anda

Hal pertama yang harus Anda lakukan adalah memastikan bayi Anda menyusu dengan benar. Sebagai aturan umum, posisi kait harus berada di tengah payudara dan di bawah areola. Sejajarkan puting Anda dengan hidung bayi dan pastikan gusi bawahnya jauh dari dasar puting.

2. Coba Posisi Berbeda

Lakukan percobaan dengan berbagai posisi menyusui untuk menemukan yang paling nyaman bagi Anda dan bayi. Salah satu posisi yang bisa Anda coba adalah cradle klasik. Ini adalah posisi paling umum untuk menyusui dan dapat membantu Anda mengurangi rasa sakit atau bahkan menghilangkan semuanya bersamaan. Duduk tegak dan pegang bayi Anda di bawah satu lengan, gunakan lengan lainnya untuk mengangkat bayi Anda. Mengangkat bayi hingga setinggi dada membantu menghindari ketegangan pada otot punggung, leher, lengan, dan bahu. Anda juga dapat memposisikan bayi di samping. Bayi Anda tidak perlu berputar untuk mencapai payudara Anda. Ingat bahwa memutar kepala dari satu sisi ke sisi lain akan membuat bayi sulit menyusu dan menelan. Ini juga akan menarik dan bisa melukai puting Anda.

3. Perawat Payudara yang Kurang Terluka

Bayi menyusui dengan penuh semangat saat lapar. Karena itu Anda harus menyusui dengan payudara yang kurang terluka terlebih dahulu sebelum beralih ke payudara lainnya.

Setelah Menyusui

1. Bersihkan Puting

Membersihkan puting Anda mengurangi kemungkinan terserang infeksi. Anda dapat menggunakan sabun antibakteri untuk membersihkan luka dan memastikan bahwa Anda membilasnya dengan benar menggunakan air yang mengalir. Jangan menggunakan produk yang mengandung parfum, lotion atau alkohol di sekitar puting susu.

2. Rendam dengan Air Garam

Rendam air garam bisa membantu. Anda bisa membuat larutan garam sendiri dengan mencampurkan setengah sendok teh garam ke dalam secangkir air hangat. Anda juga dapat membeli solusi steril dari toko obat. Jangan menggunakan kembali air garam karena ini dapat menyebabkan kontaminasi bakteri. Rendam puting dalam bak air garam hangat selama satu atau dua menit. Cara termudah dan teraman untuk mengobati puting yang sakit adalah menuangkan larutan ke dalam botol pemerasan dan mengoleskannya langsung ke puting Anda.

3. Oleskan Salep Anti-bakteri

Salep anti bakteri dapat membantu membersihkan infeksi dan direkomendasikan, terutama ketika ada luka terbuka.

4. Oleskan Salep Berbasis Lanolin

Perawatan berdasarkan Lanolin dapat membantu mengurangi rasa sakit dan Anda dapat menerapkan sedikit setelah menyusui. Namun, pastikan Anda menggunakan salep modifikasi tingkat medis. Anda tidak perlu mencuci salep sebelum menyusui, karena tidak akan membahayakan bayi.

5. Gunakan Dressing Hidrogel

Ada pembalut hidrogel yang dirancang khusus untuk puting. Ini bisa membantu menenangkan puting dan mempercepat kekuatan penyembuhan. Hindari menyentuh puting susu sebelum mengoleskan dressing karena Anda bisa menjebak bakteri ke dalam dressing. Ganti pembalut sesering mungkin untuk menghindari infeksi bakteri.

6. Gunakan penghilang rasa sakit

Obat penghilang rasa sakit dapat membantu mengurangi rasa sakit dan pembengkakan. Minum obat penghilang rasa sakit ringan seperti ibuprofen setengah jam sebelum menyusui.

Untuk tips lebih lanjut tentang cara menangani puting yang sakit dan pecah-pecah, tonton video di bawah ini.

Kapan Harus Khawatir?

Jika menyusui menjadi tidak tertahankan, Anda mungkin perlu berhenti untuk sementara waktu agar puting susu sembuh. Konsultasikan dengan konsultan laktasi Anda dan pelajari cara menggunakan pompa dengan benar untuk menjaga persediaan susu dan juga menghindari cedera tambahan.

Jika masalah Anda disertai oleh peradangan, demam, perdarahan, nanah atau tanda-tanda infeksi lainnya, Anda perlu mencari perhatian medis segera. Bakteri dapat dengan mudah mengakses luka terbuka dan ini dapat menyebabkan kondisi, seperti mastitis.

Tonton videonya: Pedagang Pasar 16 Palembang Panik dengan Kemunculan Lumpur dari Bawah Aspal yang Retak, (September 2019).