Bayi

MRSA pada Anak - Pusat Anak Baru

Infeksi MRSA mempengaruhi kulit dan infeksi ini lebih sulit diobati, terutama karena bakteri yang bertanggung jawab resisten terhadap antibiotik yang mengobati infeksi Staph. Sementara kebanyakan pasien sembuh dari infeksi dengan perawatan yang tepat, lebih dari 90.000 orang Amerika menderita infeksi serius setiap tahun sebagai akibat dari bakteri staph yang kebal obat. Kuman yang bertanggung jawab adalah Staphylococcus aureus yang resisten methicillin yang dikenal dengan inisial MRSA dan resisten terhadap antibiotik utama, termasuk penisilin.

Infeksi ini konon awalnya berasal dari panti jompo dan rumah sakit, tetapi staph baru yang resistan terhadap obat kini berkembang di luar pengaturan klinis ini. Sekarang disebut sebagai komunitas yang memperoleh MRSA dan seperti MRSA klinis, komunitas ini mengancam jiwa terutama ketika menyebar dari kulit ke organ lain.

Apa MRSA pada Anak?

Staphylococcus aureus atau MRSA yang resisten terhadap metisilin adalah bakteri staph yang umum. Faktanya, kebanyakan dari kita memiliki bakteri ini di kulit dan hidung kita. Bakteri memasuki tubuh melalui lubang seperti luka atau ruam dan walaupun menyebabkan infeksi kulit, sebagian besar infeksi bersifat minor dan sembuh sendiri dengan perawatan dan pengobatan yang tepat. Namun strain MRSA sangat berbeda dari bakteri staph jenis lain karena sifatnya yang tahan antibiotik. Ini membuat infeksi lebih sulit diobati.

Ada beberapa alasan mengapa beberapa jenis bakteri resisten terhadap obat dan ini bisa disebabkan oleh penggunaan antibiotik yang tidak tepat baik dengan meminumnya karena alasan yang salah atau, tidak mengikuti dosis yang tepat. Untungnya, infeksi ini jarang terjadi pada anak-anak.

Ingin tahu lebih banyak tentang MRSA pada anak-anak? Lihat video di bawah ini:

Apa Gejala MRSA pada Anak?

Infeksi MRSA terutama mempengaruhi kulit dan ini karena kuman memasuki tubuh melalui goresan terbuka di kulit. Ini bisa melalui luka atau luka terbuka atau dalam beberapa kasus daerah yang ditutupi oleh rambut. Jika didiagnosis lebih awal, mudah untuk mengobati infeksi MRSA. Namun, infeksi dapat dengan mudah menjadi serius jika tidak diobati dan anak Anda perlu mencari perawatan medis jika ia melihat salah satu gejala berikut:

  • Benjolan menyakitkan di kulit yang keras dan bengkak
  • Benjolan itu tidak sembuh dan berkembang dengan cepat
  • Lepuh dipenuhi dengan nanah atau ruam
  • Luka yang menyakitkan yang disertai dengan demam
  • Kulit di sekitar luka hangat atau panas
  • Abses atau bisul yang menguras

Catatan penting:

Cari pertolongan medis segera jika Anda melihat tanda-tanda infeksi pada luka atau benjolan merah yang menyakitkan di kulit. Jangan mengeringkan atau mengobati sendiri karena hal ini dapat menyebarkan infeksi lebih parah. Selalu tutupi infeksi dan jaga kebersihan bagian kulit yang terinfeksi. Segera hubungi dokter anak Anda.

Jika infeksi kulit anak Anda disertai dengan kedinginan, demam, sakit kepala parah, ruam atau tanda-tanda lain dari infeksi sistemik, segera dapatkan bantuan medis.

Cara Mengobati MRSA pada Anak

Perawatan akan tergantung pada tingkat keparahan infeksi kulit. Dalam kasus di mana anak menderita infeksi kulit MRSA ringan, infeksi kemungkinan besar akan dibuka dan dikeringkan. Dokter akan meresepkan antibiotik dan salep oral. Kebersihan dan perawatan yang tepat dianjurkan untuk memastikan bahwa infeksi lebih lanjut tidak terjadi dan area tersebut harus ditutup.

  • Jika dokter meresepkan antibiotik, pastikan bahwa anak Anda mengikuti resep tersebut dan menyelesaikannya bahkan ketika anak itu merasa lebih baik atau tampaknya disembuhkan. Sebagian besar infeksi sembuh dalam 14 hari, tetapi dalam kasus ini, mungkin butuh waktu lebih lama. Dokter kemungkinan besar akan memerlukan sesi tindak lanjut hanya untuk memastikan bahwa infeksi sudah sembuh sepenuhnya.
  • Terkadang antibiotik mungkin tidak berguna atau efektif, terutama ketika penyebab infeksi adalah virus. Dokter Anda mungkin memilih untuk membiarkan infeksi ringan berjalan dengan sendirinya tanpa perlu antibiotik. Perawatan lain mungkin diresepkan untuk membantu mengobati gejala anak Anda.

Dalam kasus infeksi yang membandel, dokter mungkin menyarankan Anda memandikan anak Anda dalam larutan pemutih. Tambahkan setengah cangkir pemutih ke bak mandi yang diisi seperempat cara untuk mencegah penyebaran infeksi. Anda juga dapat mencuci tubuh menggunakan sabun antibakteri seperti klorheksidin.

Pendekatan lain untuk mengobati infeksi MRSA adalah membunuh bakteri dari sumbernya. Misalnya, dokter anak Anda mungkin meresepkan obat yang membunuh MRSA di hidung.

Hal-hal yang Perlu Diingat

  • Jangan pernah mengobati sendiri anak Anda dengan antibiotik, karena hal ini dapat menyebabkan penggunaan antibiotik untuk alasan yang salah, memberikan tubuh anak Anda kesempatan untuk membangun resistensi.
  • Selalu beri anak Anda obat lengkap sesuai resep. Kecuali dokter Anda memberi tahu Anda untuk berhenti minum obat, terus berikan obat kepada anak Anda sampai dosisnya selesai. Kuman sering berkeliaran dan jika pengobatan tidak selesai, ini dapat menyebabkan infeksi atau penyakit berikutnya.
  • Dalam situasi apa pun Anda tidak boleh memberi anak Anda obat orang lain atau menyimpan antibiotik untuk digunakan nanti.

Cara Mencegah MRSA pada Anak

Anda dapat mencegah MRSA pada anak-anak dengan:

  • Menjaga luka dan kulit terbuka tetap bersih dan tertutup.
  • Mempraktikkan kebersihan yang baik dengan mencuci tangan dengan sabun kebanyakan menggunakan sabun dan air putih. Cuci tangan Anda setidaknya selama 20 detik.
  • Menghindari berbagi barang-barang pribadi seperti seragam dan handuk.
  • Jika Anda menggunakan peralatan olahraga bersama, Anda dapat mencegah peralatan dari kontak dengan kulit dengan menutupinya dengan pakaian. Peralatan perlu didesinfeksi juga.

Tonton videonya: Masha and The Bear - Surprise! Surprise! Episode 63 Happy Easter! (Januari 2020).

Загрузка...