Bayi

Pimple on Baby's Head - New Kids Center

Sebagai seorang ibu baru, adalah normal bagi Anda untuk terus memeriksa tubuh bayi Anda untuk memastikan bahwa ia dalam keadaan sehat. Praktek ini sangat umum dengan ibu baru di beberapa bulan pertama kehidupan bayi. Meskipun sebagian besar bayi di iklan TV dan iklan majalah memiliki kulit tanpa cacat, kenyataannya adalah sebagian besar bayi yang baru lahir menderita kondisi kulit. Kondisinya terlihat tidak sehat, tetapi pada dasarnya normal. Kondisi umum di antara bayi baru lahir adalah jerawat bayi yang muncul di kulit kepala. Apa yang menyebabkan jerawat / jerawat di kepala bayi dan bagaimana tepatnya Anda bisa mengatasi masalah ini?

Apa Jerawat di Kepala Bayi?

Sekitar seperlima bayi baru lahir mengalami jerawat bayi. Ini menurut penelitian top yang dilakukan oleh Children's Hospital of Philadelphia. Jerawat bayi juga disebut sebagai jerawat neonatorum atau jerawat neonatal. Kondisi ini lebih sering terjadi pada bayi laki-laki daripada perempuan. Alasan mengapa jerawat bayi muncul adalah karena adanya hormon ibu dari kehamilan pada tahap tertentu dalam bulan-bulan pertama kehidupan. Jerawat dapat muncul di leher, kulit kepala, atau wajah bayi, yang dapat berlangsung selama sekitar tiga hingga empat bulan. Namun, jerawat bayi dapat terus muncul bahkan dalam tahap kehidupan balita. Tentu saja mungkin ada alasan lain yang menyebabkan kondisi tersebut, yang akan dijelaskan nanti.

Apa Penyebab Jerawat di Kepala Bayi dan Bagaimana Penampilannya?

1. Hormon Ibu

Melalui plasenta, hormon ibu mengalir ke janin selama kehamilan. Proses ini mendukung perkembangan dan pertumbuhan bayi. Sejumlah kecil hormon ibu tetap ada di tubuh bayi setelah lahir. Karena kelenjar keringat di kulit kepala dan wajah bayi masih belum matang, mereka mungkin bereaksi dengan hormon ibu yang masih ada dalam tubuh bayi, yang menyebabkan peradangan dan penyumbatan. Ini menghasilkan jerawat dan jerawat.

Pada kulit kepala bayi, jerawat muncul sebagai benjolan merah yang memiliki pusat putih. Manifestasi jerawat pada bayi sebanding dengan orang dewasa atau remaja. Benjolan-benjolan itu bisa terlihat seperti whiteheads atau pustula. Jerawat juga dapat tersebar dan kecil, di seluruh kulit kepala bayi.

2. Dermatitis Seboroik dan Cradle Cap

Pada Dermatitis Seboroik, bayi dapat menghasilkan lebih banyak minyak (sebum) dari kelenjar sebaceous di kulit mereka, gejala yang umum di antaranya adalah cradle cap.

Pernahkah Anda memperhatikan benjolan merah tua, kerak, sisik kuning dan serpihan yang terlihat seperti ketombe di kepala bayi Anda? Inilah yang terlihat seperti cradle caps. Cradle cap adalah kondisi terkelupas yang sangat umum terjadi pada bayi. Sebagian besar dimulai di kepala. Namun, itu juga bisa dimulai di area popok, dan kemudian menyebar ke atas. Tutup cradle bisa memakan waktu lebih dari enam bulan untuk menghilang. Karena itu, penting untuk selalu membersihkan dan mengoleskan baby oil ke bagian tubuh yang terpengaruh oleh kondisi ini. Melonggarkan kulit mati dan membersihkan secara menyeluruh dengan sampo membantu mencegah penumpukan.

Jika Anda khawatir tentang jerawat di kepala bayi Anda dan itu tidak hilang, Anda harus membawanya untuk memeriksa apakah itu Dermatitis Seboroik.

3. Infeksi Ragi

Infeksi ragi, juga dikenal sebagai infeksi Candida, dapat menyebar di mana saja di tubuh bayi, di hidung, kulit dan bahkan mulut.

Ragi terkadang dapat menginfeksi mahkota dan menghasilkan ruam kecil berwarna merah. Ruam itu bertahan, bahkan ketika diobati dengan sampo dan lotion yang berbeda. Untuk membasmi jerawat kulit kepala yang disebabkan oleh infeksi ragi, dokter dapat meresepkan obat topikal, serta oral.

Cara Menangani Jerawat di Kepala Bayi

1. Ikuti Prosedur Pembersihan Lembut

Dengan mengikuti instruksi dasar rumah, orang tua dapat meminimalkan terjadinya jerawat kulit kepala pada bayi.

  • Cukup cuci dan keringkan rambut bayi dengan shampo yang sangat ringan.
  • Berhati-hatilah untuk tidak menggosok kulit kepala dengan kuat.
  • Beberapa dokter juga merekomendasikan penggunaan yogurt tawar. Mengoleskan yogurt ke seluruh kepalanya saat mandi, dan membiarkannya selama sekitar 5 menit lalu dengan lembut menggosoknya dengan kain lap membantu menghilangkan ruam.
2. Hal-hal yang Harus Dihindari

Jangan mengobati jerawat bayi dan jerawat dewasa atau remaja dengan cara yang sama.

  • Jangan mencoba mencubit, meletus, atau memencet jerawat.
  • Jangan gunakan larutan tropis yang kuat seperti asam salisilat atau benzoil peroksida.
  • Jangan gunakan astringen.
  • Jangan mengoleskan lotion berminyak pada kulit bayi Anda. Lotion yang berminyak dapat memperburuk jerawat. Jika Anda menggunakan krim yang tidak berminyak karena telah dilaporkan dapat membantu mengurangi jerawat pada bayi, pastikan untuk memantau bagaimana mereka mempengaruhi kulit bayi Anda. Berhenti menggunakan krim jika itu memperburuk kulit bayi Anda.

Maka yang terpenting adalah bersikap tenang dan bersabar. Jerawat bayi tidak mengganggu bayi; cobalah untuk tidak mengganggu Anda juga.

Berapa Lama Jerawat di Kepala Bayi Akan Berlangsung?

Jerawat bayi hilang dalam waktu beberapa minggu. Namun, itu juga bisa tetap selama beberapa bulan. Bicaralah dengan dokter bayi Anda jika jerawat tidak hilang dalam waktu tiga bulan. Dokter dapat meresepkan obat tropis yang sangat ringan, jika jerawatnya parah atau tahan lama. Tonton video untuk mempelajari lebih lanjut tentang jerawat bayi:

Загрузка...