Lain-lain

Tes DNA Saat Hamil - Pusat Anak Baru

Jika Anda hamil dan tidak yakin siapa ayahnya, maka Anda mungkin tertarik dengan tes DNA saat hamil. Anda selalu dapat melakukan tes setelah bayi Anda lahir, tetapi banyak wanita lebih suka melakukannya lebih cepat dari ini. Tes DNA akan memungkinkan Anda membangun ayah anak Anda sebelum mereka lahir. Tes DNA yang dilakukan selama kehamilan sama akuratnya dengan yang dilakukan setelah lahir karena DNA ditentukan dari konsepsi. Seperti halnya tes paternitas standar, yang dilakukan selama kehamilan akan membandingkan DNA bayi Anda dengan DNA ayah yang mungkin. Dalam kebanyakan kasus, Anda juga harus memberikan DNA Anda karena ini membantu laboratorium menentukan gen mana yang diterima bayi dari Anda.

Seberapa Awal Saya Bisa Mengikuti Tes DNA dalam Kehamilan?

Jika Anda tertarik untuk melakukan tes DNA selama kehamilan, maka Anda mungkin ingin tahu seberapa dini hal itu dapat dilakukan. Ini bervariasi berdasarkan jenis pengujian yang ingin Anda lakukan.

1. Pola Kehamilan Prenatal Non-Invasif (NIPP)

Suatu bentuk tes paternitas prenatal non-invasif dapat dilakukan saat Anda berusia 7 tahunth atau 8th minggu kehamilan. Ini membutuhkan tes darah sederhana alih-alih prosedur invasif, artinya tidak ada risiko keguguran. Anda akan perlu tes darah Anda dan calon ayah juga perlu diuji. Hasilnya akan melihat fragmen DNA dari janin, yang ada dalam darah Anda dalam jumlah kecil.

2. Chorionic Villus Sampling (CVS)

CVS, atau chorionic villus sampling, adalah prosedur invasif yang dapat dilakukan pada 10 hingga 12 minggu atau lebih. Ini membutuhkan pengujian in vitro, artinya jarum akan dimasukkan melalui serviks Anda melalui perut atau vagina. Jarum kemudian menarik sampel vili korionik dari uterus. Vili korionik adalah potongan kecil seperti jari dari jaringan yang menempel pada dinding rahim. Vili ini mengandung kode genetik bayi sehingga mereka dapat dicocokkan dengan DNA ayah yang potensial. Dokter Anda harus menyetujui prosedur ini.

3. Amniosentesis

Jika kehamilan Anda sudah 14 hingga 20 minggu, maka Anda dapat menggunakan amniosentesis sebagai tes DNA saat hamil. Selama prosedur ini, dokter memasukkan jarum ke dalam kantung ketuban di dalam rahim. Mereka kemudian menarik cairan. Penggunaan prosedur ini yang paling umum adalah untuk menguji pematangan paru-paru pada kehamilan, terutama dalam kasus kemungkinan kelahiran prematur, tetapi juga dapat digunakan untuk pengujian DNA.

Ada risiko kecil yang membahayakan bayi atau keguguran. Anda juga mungkin mengalami kram, perdarahan vagina, atau kebocoran cairan ketuban. Anda juga perlu persetujuan dokter untuk metode tes paternitas ini.

Berapa Biaya Tes DNA dalam Kehamilan?

Biaya tes DNA saat hamil akan tergantung pada jenis pengujian yang dilakukan. Mungkin berkisar antara $ 400 hingga $ 2.000. Hampir selalu lebih mahal untuk melakukan tes DNA prenatal daripada tes pasca-melahirkan karena biaya medis tambahan. Beberapa lokasi pengujian akan menawarkan "pengujian rasa ingin tahu" yang tidak disetujui pengadilan dengan biaya lebih rendah. Awal setiap pusat menawarkan rencana pembayaran untuk membantu Anda membayar pengujian. Mereka mungkin tidak akan merilis hasilnya sampai mereka menerima pembayaran penuh.

Dalam beberapa kasus, asuransi Anda dapat menanggung biaya yang berkaitan dengan amniosentesis atau CVS jika digunakan untuk mendiagnosis masalah yang berhubungan dengan kehamilan. Namun, mereka mungkin tidak melakukannya jika digunakan untuk pengujian ayah. Karena itu, Anda harus memeriksa kebijakan Anda dengan cermat untuk menentukan apakah Anda dilindungi. Dalam kebanyakan kasus, Anda akan mendapatkan hasil pengujian DNA dalam waktu 5 hari kerja tetapi Anda mungkin bisa mendapatkannya lebih cepat dengan biaya.

Bisakah saya mengikuti Tes DNA di Rumah?

Meskipun lebih baru, ada beberapa alat tes paternitas di rumah. Mereka memberi Anda petunjuk terperinci, tas koleksi, penyeka pipi, dan label kembali sehingga Anda dapat mengirim sampel DNA ke lab. Anda hanya perlu menyeka pipi bagian dalam Anda berdasarkan petunjuk, memasukkan swab ke dalam tas, dan mengirimkannya. Metode pengujian ini hanya berfungsi untuk bayi yang sudah lahir karena laboratorium membutuhkan sampel dari ibu, ayah yang dicurigai, dan bayi. Karena itu, tidak dapat dianggap sebagai metode pengujian DNA selama kehamilan, hanya metode penentuan ayah setelah lahir. Ingat bahwa hasil ini tidak mengikat secara hukum karena koleksi tidak diawasi.

Bisakah Tes DNA Memberitahu Jenis Kelamin Bayi Saya?

Ada tes darah yang dikenal sebagai tes DNA bebas sel yang telah digunakan di Eropa selama bertahun-tahun. Sebelumnya, akurasi tidak pasti. Tes melihat DNA janin di dalam darah Anda, mencari jejak kromosom pria. Baru-baru ini, para ahli menemukan bahwa pengujian ini secara mengejutkan akurat. Ini memiliki akurasi 98,8 persen dalam hal anak laki-laki dan akurasi 94,8 persen untuk anak perempuan.

Apakah Ada Efek Samping?

Jika Anda memilih untuk pergi dengan tes DNA non-invasif saat hamil, maka tidak akan ada risiko, baik bagi Anda sebagai ibu hamil atau bayi. Namun, CVS dan amniosentesis memiliki beberapa risiko. Ada sedikit kekhawatiran akan potensi bahaya pada bayi Anda. Menurut CDC, memiliki prosedur ini akan meningkatkan risiko keguguran. CVS juga memiliki risiko kecil pembentukan anggota tubuh yang tidak lengkap atau tidak benar, yang dikenal sebagai defisiensi anggota tubuh. Ini biasanya terjadi pada jari kaki atau jari. Risiko kekurangan tungkai akibat CVS meningkat saat Anda melakukan prosedur pada awal kehamilan.

Tonton videonya: Cara Unik Mengetahui Jenis Kelamin Bayi Tanpa USG (April 2019).