Parenting

Susu Utuh vs 2 Persen Susu

Nutrisi yang baik sangat penting untuk bayi. Untuk balita berusia di atas 12 bulan yang tidak disusui atau tidak minum susu formula, susu murni adalah alternatif terbaik. Menurut American Academy of Pediatrics, lemak sangat penting untuk bayi karena bertanggung jawab untuk pertumbuhan tubuh dan perkembangan otak. Karena susu murni mengandung setidaknya 3,5 persen lemak, bersama-sama dengan banyak nutrisi lain, itu harus menjadi keharusan dalam diet bayi selama 2 tahun pertama. Susu murni vs susu 2 persen, mana yang lebih baik untuk anak-anak? Teruslah membaca untuk mendapatkan informasi yang lebih bermanfaat dan profesional.

Susu Utuh vs 2 Persen Susu

Susu murni vs susu 2 persen, mana yang lebih baik? Kapan harus memberi ASI pada bayi, dan kapan memberikan ASI 2% perhatian banyak orang tua.

Kapan Harus Memberikan Susu Utuh Balita

Waktu terbaik untuk mulai menyusui bayi dengan susu murni adalah pada usia 1 tahun. Dokter anak merekomendasikan 2 cangkir susu sehari pada usia itu.

Susu murni dengan lemak 3% atau 2% paling direkomendasikan untuk balita pada usia ini, karena ini adalah persentase lemak optimal yang diperlukan untuk perkembangan otak normal. Dokter menyarankan bahwa lemak sehat harus membuat setengah dari diet bayi.

Jika Anda khawatir bayi Anda mengalami kenaikan berat badan, jangan kurangi nutrisi sehat seperti lemak susu. Lebih baik kurangi makanan yang mengandung kalori "kosong" seperti jus dan makanan ringan.

Kapan Harus Memberikan Balita 2 Persen Susu

Secara umum, ketika anak Anda melewati ulang tahun keduanya, ia dapat mulai berubah menjadi 2 persen susu. Tetapi anak-anak Anda harus mengambil susu murni hanya sebelum itu. Jika balita Anda dapat menyapih dari ASI, Anda dapat mencoba mengganti ke ASI saat balita berusia lebih dari 12 bulan, yang dapat diikuti oleh 2 persen ASI pada usia 2 tahun.

Namun, direkomendasikan oleh Sistem Kesehatan Universitas Michigan bahwa anak-anak di bawah 5 tahun harus minum susu dengan kisaran 2-3 gelas (16-24 ons) setiap hari terlepas dari susu murni atau 2 persen susu.

Susu murni vs susu 2 persen, Anda harus memberikan yang tepat pada waktu yang tepat sesuai dengan kondisi balita Anda.

Lebih Banyak Hal tentang Memberikan Susu Rendah Lemak untuk Anak-Anak

Meskipun dokter anak memuji kualitas susu murni selama dua tahun pertama kehidupan, mereka mengatakan bahwa boleh saja anak diberikan skim atau rendah lemak setelah itu. Jika Anda bertanya-tanya apakah ada perbedaan besar antara susu murni dan rendah lemak, berikut adalah beberapa angka untuk dirujuk:

Susu (per 8 ons)

Kalori

Lemak

Susu

150

8g

2-persen susu

(Juga dikenal sebagai susu rendah lemak)

120

4.5g

1 persen susu

(juga dikenal sebagai susu rendah lemak)

100

2.5g

Susu skim

(juga dikenal sebagai susu tanpa lemak)

80

0g

Menurut grafik di atas, jika anak Anda yang berusia 5 tahun beralih dari susu murni ke susu rendah lemak dengan 3 cangkir susu sehari sebagai rutin, anak-anak Anda akan mengonsumsi 150 kalori atau kurang dan Anda harus mempertimbangkan angka-angka ini sebagai pertimbangan. selama proses switching.

Kiat lain - semakin dini Anda mulai memberi susu rendah lemak kepada anak Anda, semakin mudah ia akan terbiasa. Jika lebih tua, mereka lebih mungkin merasakan perbedaan dan mungkin menolak perubahan.

Singkatnya, Anda harus memberi susu bayi anak Anda sampai usia 2 tahun. Lemak ekstra dalam susu murni meningkatkan pertumbuhan tubuh dan perkembangan otak, serta penyerapan vitamin yang larut dalam lemak seperti A dan D. Oleh karena itu, dianjurkan sampai bayi berusia dua tahun untuk memberi makan susu murni, susu murni yogurt, dan keju susu murni. Jika anak Anda pilih-pilih, Anda bisa menambahkan sedikit sirup atau ovaltine. Ingatlah bahwa tidak ada susu sapi yang disarankan sebelum usia 1 tahun untuk risiko alergi.

Tonton video di bawah ini untuk mengetahui kapan bayi perubahan dari susu murni hingga rendah:

Berapa Banyak Susu Yang Harus Diminum Balita Saya?

Ketika kita memikirkan makanan bayi, hal pertama yang muncul di pikiran kita adalah "susu". Sebenarnya, susu adalah bagian penting dari makanan bayi karena kaya protein, lemak, kalsium dan vitamin D. Namun, ketika bayi berusia 1 tahun, susu menjadi suplemen dan bukan lagi satu-satunya makanan. Kebanyakan orangtua berpikir bahwa pada pada usia ini anak masih perlu minum sebotol susu 4 atau 5 kali sehari. Sebenarnya, usia 1 tahun tidak lebih dari 3 cangkir sehari. Untuk usia 2 dan 3, cukup dengan 1 / 1,5 gelas per hari. Kalsium dan vitamin D, yang sangat penting untuk membangun kerangka dan struktur otot, dapat diperoleh juga dengan mengonsumsi yoghurt, keju, sereal, dan jus yang diperkaya (tidak lebih dari satu cangkir kecil sehari).

Apa Bahaya Susu yang Terlalu Banyak?

Mengkonsumsi susu terlalu banyak bisa sama berbahayanya dengan mengonsumsi dalam jumlah yang tidak mencukupi. Bayi yang mengonsumsi lebih dari 4 cangkir susu sehari cenderung mengonsumsi lebih sedikit protein, serat, dan zat besi, yang merupakan pertumbuhan utama tubuh. Kekurangan unsur-unsur ini mengatur risiko sembelit, anemia, obesitas atau kenaikan berat badan yang buruk, tergantung pada diet umum mereka.

Yang terbaik adalah anak mendapat satu cangkir susu penuh sippy setelah usia 1 tahun. Ini sangat ideal untuk anak-anak tanpa alergi protein susu, risiko obesitas atau penyakit jantung. Namun, jika Anda melihat bahwa anak Anda cenderung mengalami obesitas, beralihlah ke susu rendah lemak sebagai pilihan yang masuk akal.

Tonton videonya: SUSU GORENG SPANYOL LECHE FRITA: Renyah di luar Lembut Di dalam (Januari 2020).

Загрузка...