Lain-lain

Cara Mengambil Imodium - Pusat Anak Baru

Imodium dirancang untuk memperlambat pencernaan melalui usus kecil sehingga tubuh dapat menyerap lebih banyak nutrisi dan cairan dari makanan yang Anda makan. Ini biasanya digunakan sebagai pengobatan diare, tetapi juga dapat digunakan untuk mengobati gejala ileostomi yang terjadi setelah saluran pencernaan lambung dialihkan secara pembedahan. Imodium tidak akan menyembuhkan diare, tetapi hanya akan mengobati gejalanya, jadi penting untuk bekerja dengan dokter Anda untuk mengelola kondisi Anda secara efektif.

Untuk Apa Imodium?

Imodium adalah obat resep yang dapat digunakan pada orang berusia 12 tahun dan lebih tua untuk mengelola gejala diare akut atau orang dengan gejala diare yang terkait dengan sindrom iritasi usus. Dokter juga dapat memberikan resep untuk Imodium bagi mereka yang mengalami diare jangka panjang yang memburuk atau diare kronis jangka panjang. Prescription Imodium tersedia dalam bentuk kapsul untuk mereka yang berusia di atas 8 tahun dan cairan untuk mereka yang berusia di atas 4 tahun.

Cara Mengambil Imodium

1. Baca Instruksi

Sebelum Anda minum obat bebas apa pun, Anda harus membaca semua instruksi atau catatan dari dokter Anda. Jika Anda memiliki pertanyaan, bicarakan dengan apoteker sebelum mengambil dosis pertama Anda. Imodium dirancang untuk dikonsumsi secara oral dengan dosis yang sesuai dengan berat pasien yang meminumnya. Biasanya Anda akan mengambil dosis Imodium setelah setiap tinja longgar, meskipun resep Imodium mungkin perlu diambil dalam dosis 16ml sesuai dengan instruksi dokter Anda.

2. Minum Tablet dengan Perut Kosong

Mereka yang menggunakan tablet bentuk kunyah obat ini harus mengambil dosis mereka pada waktu perut kosong. Mereka yang menggunakan tablet yang cepat larut tidak membutuhkan air untuk minum obat ini, tetapi harus memungkinkan tablet untuk larut secara alami tanpa menghancurkan atau mengunyahnya. Telan obatnya menggunakan air liur alami.

3. Ambil Cairan Yang Cukup

Diare dapat menyebabkan dehidrasi, jadi mendapatkan banyak cairan penting. Mungkin perlu mengikuti diet hambar untuk menghindari peningkatan iritasi pada sistem pencernaan. Jika diare Anda tidak membaik setelah 2 hari, Anda tidak bisa mendapatkan nutrisi yang Anda butuhkan atau Anda menunjukkan tanda-tanda dehidrasi, Anda harus menghubungi dokter Anda.

4. Bicaralah dengan Dokter Anda Jika Diperlukan

Juga berbicara dengan profesional medis jika Anda yakin bahwa diare Anda disebabkan oleh kondisi medis lain atau 10 hari perawatan Imodium belum memperbaiki gejala Anda.

Dosis

  • Untuk anak di atas 12 tahun

Mereka yang berusia di atas 12 biasanya mengambil dosis Imodium 4mg awal dengan tambahan 2mg setelah setiap kasus tinja longgar. Dosis tidak boleh melebihi 8mg untuk mereka yang mengobati sendiri atau 16mg untuk mereka yang menggunakan resep.

  • Untuk anak di bawah 12 tahun

Anak-anak 8-12 dengan diare akut dapat mengambil 2mg tiga kali sehari untuk hari pertama pengobatan diikuti oleh .1mg / kg berat badan setelah periode kehilangan tinja. Dosis awal Imodium harus diturunkan menjadi 2mg tiga kali sehari untuk mereka yang berusia 6-8 tahun dan 1mg tiga kali sehari untuk mereka yang berusia 2-5 tahun.

  • Untuk Berbagai Jenis Diare

Penderita diare kronis dapat mengonsumsi 4-8mg per hari sampai kontrol pergerakan usus dapat tercapai. Anak-anak dengan diare kronis dapat diberikan 0,08-0,24 mg / kg berat badan setiap hari dibagi menjadi dua dosis harian. Dosis harus diberikan setiap 12 jam.

Anak-anak 6-12 yang mengalami diare dapat mengambil 2mg setelah buang air besar pertama dan 1mg setelah setiap tinja berikut. Mereka yang berusia di atas 12 dapat menerima dosis awal 4mg. Mereka yang menggunakan Imodium untuk diare pelancong tidak boleh mengambil dosis melebihi 4mg untuk mereka 6-8 atau 6mg untuk mereka 8-12. Mereka yang berusia di atas 12 tidak boleh lebih dari 8mg setiap hari.

Lebih Banyak Tips untuk Mengambil Imodium

  • Jangan menggunakan Imodium jika Anda memiliki tinja berwarna hitam, lembek atau berdarah, atau jika Anda alergi terhadap loperamide atau mengalami diare akibat penggunaan antibiotik.
  • Sebelum Anda menggunakan Imodium, beri tahu dokter Anda jika Anda menggunakan antibiotik, memiliki lendir di tinja, riwayat penyakit hati atau demam.
  • Usahakan minum banyak cairan saat menggunakan Imodium.
  • Diperlukan waktu hingga 48 jam agar gejala diare membaik. Terus menggunakan Imodium untuk waktu yang ditentukan oleh dokter Anda dan hubungi dokter Anda hanya jika gejala Anda tidak membaik setelah 10 hari menggunakan obat ini.
  • Imodium dapat merusak kemampuan Anda untuk tetap waspada atau mengubah pemikiran dan tindakan Anda. Berhati-hatilah sebelum melakukan aktivitas apa pun yang mengharuskan Anda waspada seperti mengemudi.

Apa Efek Samping Imodium?

Efek samping yang kurang parah dari Imodium dapat mencakup rasa kantuk, pusing, sakit perut ringan, gatal, ruam kulit ringan atau sembelit.

Berhentilah meminum Imodium jika Anda mulai melihat efek samping yang lebih parah termasuk diare yang terus menerus / memburuk, perut kembung atau sakit, diare yang berdarah atau berair atau reaksi kulit yang parah yang meliputi rasa sakit, terbakar di mata, ruam kulit merah atau ungu, lepuh , mengelupas, demam atau sakit tenggorokan.

Jika Anda mulai menunjukkan tanda-tanda reaksi alergi, termasuk pembengkakan pada wajah, lidah, tenggorokan atau bibir, gatal-gatal atau kesulitan bernafas, segera hubungi layanan medis darurat.

Lebih Banyak Fakta Tentang Imodium

1. Mereka Yang Tidak Harus Memakai Imodium

Anda sebaiknya tidak menggunakan Imodium jika Anda alergi terhadap loperamide. Mereka yang mengalami diare sebagai respons terhadap penggunaan antibiotik atau diare hitam atau berdarah tidak boleh menggunakan obat ini.

Jika Anda memiliki lendir di tinja, riwayat penyakit hati, menggunakan antibiotik atau demam, tanyakan kepada dokter Anda sebelum Anda menggunakan Imodium.

2. Kehamilan dan Menyusui

Anda harus memberi tahu dokter Anda jika Anda hamil atau bisa hamil sebelum menggunakan obat ini. Anda juga tidak boleh menyusui saat menggunakan Imodium karena dapat melewati ASI dan berdampak pada bayi yang menyusui. Jangan memberikan Imodium kepada seorang anak tanpa berbicara dengan dokter Anda terlebih dahulu.

Anda hanya boleh mengonsumsi Imodium saat hamil jika dokter Anda menentukan bahwa manfaatnya lebih besar daripada risikonya. Tidak ada informasi mengenai keamanan penggunaan Imodium saat hamil, jadi jangan mencari Imodium yang dijual bebas tanpa berbicara dengan dokter Anda.

Tonton videonya: Cara Mengatasi Diare Secara Alami dan Cepat (September 2019).