Hamil

Apa Faktor Risiko Keguguran?

Bagi siapa pun keguguran bisa menjadi pengalaman yang traumatis dan mungkin mengubah hidup. Ini adalah komplikasi umum dari trimester pertama kehamilan. Selama beberapa bulan pertama, pengusiran spontan janin sering disebabkan oleh kelainan kromosom yang belum pernah terjadi sebelumnya pada gen janin. Bahkan dengan begitu banyak terobosan ilmiah, belum ditemukan cara untuk memastikan bahwa janin memiliki jumlah kromosom yang tepat pada saat pembuahan. Meskipun demikian, ada beberapa hal penting yang dapat dilakukan oleh ibu hamil untuk mengurangi risiko dan mencegah keguguran terjadi, termasuk perubahan gaya hidup.

Apa Faktor Risiko Keguguran?

Memang ada beberapa faktor yang membuat wanita lebih rentan mengalami keguguran:

Faktor risiko

Deskripsi

Keguguran sebelumnya

Kegagalan di masa lalu untuk membawa janin sampai jangka penuh adalah awal dari keguguran di masa depan.

Usia

Wanita yang telah mencapai usia 40-an lebih cenderung memiliki janin dengan kelainan kromosom daripada wanita di usia 20-an.

Penyakit

Masalah kesehatan kronis, seperti diabetes, lupus atau penyakit ginjal, serta penyakit menular seksual, seperti gonore atau sifilis, memengaruhi kemampuan untuk membawa janin sampai jangka penuh.

Obat-obatan

Konsultasikan dengan dokter sebelum menggunakan obat apa pun untuk menilai risiko keguguran akibat konsumsi.

Masalah rahim atau serviks

Kelainan dalam struktur rahim, ovarium polikistik dan serviks inkontinensia membuatnya tidak mungkin untuk mempertahankan janin.

Sejarah keluarga

Probabilitas keguguran lebih tinggi jika ada kecenderungan keluarga terhadap cacat lahir atau kelainan genetik.

Gaya hidup

Penggunaan zat pengubah pikiran, seperti alkohol, tembakau atau obat-obatan rekreasi, serta konsumsi kafein, semuanya diketahui memiliki efek buruk pada kehamilan.

Obesitas atau kurang gizi

Wanita dengan indeks massa tubuh yang terlalu rendah atau dua tinggi lebih rentan mengalami keguguran.

Faktor lingkungan

Paparan gas dan bahan kimia yang berlebihan yang mungkin menjadi bagian dari pekerjaan sehari-hari atau lingkungan tempat tinggal dapat meningkatkan risiko mengalami keguguran banyak. Terlalu banyak karbon monoksida atau formaldehida dapat menyebabkan aborsi spontan juga.

Infeksi

Risiko keguguran meningkat jika seorang wanita memiliki penyakit menular seperti campak, gondong, parvovirus atau listeria.

Pengujian diagnostik

Prosedur genetik diagnostik seperti amniosentesis dan chorionic villus telah diindikasikan untuk meminimalkan risiko keguguran.

Penyebab ayah

Kelangsungan hidup sperma sebagai kontributor keguguran sedang diteliti. Selanjutnya, usia ayah dapat berkontribusi pada kemungkinan keguguran.

Cara Mencegah Keguguran

Wanita hamil dapat berhasil dan siap menerapkan beberapa langkah yang dapat mengurangi risiko keguguran.

1. Dapatkan Beberapa Tes

Kunjungi dokter Anda di dekat awal kehamilan untuk memeriksa infeksi dan IMS. Mulai perawatan dini dapat menentukan hasil kehamilan Anda. Sementara beberapa penyakit tidak dapat disembuhkan, mereka tentu dapat dikelola dengan baik jika ketepatan waktu.

2. Periksa Riwayat Vaksinasi Anda

Tinjau catatan imunisasi Anda sebelumnya. Jika Anda merasa telah melewatkan beberapa imunisasi saat masih anak-anak, konsultasikan dengan dokter Anda dan lakukan tes darah untuk mengetahui apakah Anda kebal. Tentu saja, ukuran ini berfungsi lebih baik sebelum Anda hamil, sebagai bagian dari proses perencanaan.

3. Bicara tentang Riwayat Penyakit dengan Dokter Anda

Pastikan bahwa dokter Anda mengetahui riwayat medis keluarga Anda, mengingat fakta bahwa ada kecenderungan genetik terhadap masalah kesehatan. Riwayat medis pribadi Anda, seperti kehamilan sebelumnya dan anomali pembekuan, juga penting.

4. Pertahankan Berat Badan yang Sehat

Penelitian menunjukkan bahwa kenaikan berat badan terlalu banyak selama kehamilan dapat menyebabkan keguguran. Jadi, begitu Anda memutuskan ingin hamil, ambil langkah-langkah untuk mempertahankan berat badan pada tingkat yang sehat.

5. Perhatikan Apa yang Anda Makan

Jika Anda ingin mengurangi risiko keguguran, Anda harus lebih berhati-hati dengan makanan yang Anda pilih. Makan makanan tertentu dapat meningkatkan risiko keracunan makanan atau infeksi seperti listeria atau toksoplasmosis. Meskipun kondisi ini relatif jarang terjadi, Anda tidak ingin menempatkan diri atau anak Anda yang belum lahir dalam bahaya. Dokter menyarankan agar Anda tinggal jauh dari daging atau ikan mentah atau kurang matang, dan makanan susu yang tidak dipasteurisasi. Ini berarti tidak ada keju baru seperti camembert. Anda juga harus tidak terlalu berani dengan memotong hal-hal seperti steak langka dan kunjungan Anda ke bar sushi. Melengkapi diet Anda dengan vitamin prenatal dari sebelum atau di awal kehamilan juga akan membantu memperkuat calon ibu dan janin yang sedang berkembang.

6. Berolahraga secukupnya

Dianjurkan agar Anda berolahraga selama kehamilan untuk mempertahankan berat badan yang sehat dan tetap bugar, tetapi cobalah untuk tidak berlebihan. Aktivitas fisik yang ekstrem dapat menyebabkan hipertensi dan suhu tubuh inti yang meningkat secara drastis yang tidak akan membaik dengan baik untuk janin. Anda juga harus menjauhi kegiatan yang dapat menyebabkan cedera pada perut seperti bermain ski dan menunggang kuda.

7. Jaga Gaya Hidup Sehat

Sebagian besar wanita mungkin berpikir bahwa ini tidak perlu dikatakan, tetapi Anda disarankan untuk tidak mengonsumsi alkohol, tembakau, atau obat-obatan terlarang. Anda berisiko mengalami persalinan prematur atau kehilangan kehamilan sama sekali. Batasi juga asupan kafein Anda. Saat mencoba hamil, jangan minum lebih dari dua cangkir kopi (200mg) per hari. Kafein adalah obat yang dapat mempengaruhi kadar hormon Anda dan tidak sehat dalam jumlah besar. Bahkan jika Anda benar-benar melahirkan bayi, Anda mungkin akan melahirkan bayi dengan cacat lahir yang parah sebagai akibat dari penggunaan narkoba.

8. Tetap Positif dan Jangan Tertekan

Semakin Anda stres, semakin sulit bagi tubuh Anda untuk menangkal penyakit karena resistensi Anda menjadi terganggu. Sebagai gantinya, latih teknik relaksasi, seperti meditasi dan yoga, untuk membantu menghilangkan stres. Lepaskan pikiran negatif dan tetap tenang.

Tonton videonya: Faktor Penyebab Keguguran (September 2019).