Kehamilan

Tato Saat Hamil - Pusat Anak Baru

Sesuatu mungkin muncul di benak Anda bahwa Anda perlu menandai fase penting dalam hidup Anda ini dengan sesuatu yang istimewa seperti tato. Anda mungkin memiliki beberapa kekhawatiran tentang tato yang ada. Anda akan selalu mempertimbangkan apa yang baik dan aman untuk bayi Anda dan Anda khususnya. Kesehatan Anda sendiri dan juga bayi Anda memainkan peran yang sangat penting dalam kehamilan. Anda mungkin tidak memiliki begitu banyak informasi mengenai beberapa praktik yang dapat Anda ikuti dan apakah mereka aman selama kehamilan atau tidak. Di sini Anda dapat memperoleh informasi lebih lanjut tentang apakah Anda bisa mendapatkan tato saat hamil dan bagaimana cara menghadapi tato yang ada.

Apakah Aman Mendapatkan Tato Saat Hamil?

Ketika Anda mendapatkan tato, terutama saat hamil, itu dapat meningkatkan risiko tertular infeksi seperti HIV dan hepatitis B. Karena risikonya signifikan, biasanya disarankan untuk mendapatkan tato setelah Anda melahirkan. Mendapatkan tato melibatkan penggunaan pewarna kulit yang bersentuhan langsung dengan kulit. Zat kimia yang ditemukan dalam pewarna jika diserap ke dalam aliran darah dapat memengaruhi perkembangan bayi Anda di dalam rahim terutama pada trimester pertama kehamilan. Namun, tidak ada efek yang diketahui dari bahan kimia ini pada bayi setelah kehamilan.

Kekhawatiran dan Tindakan Pencegahan

Ada beberapa kekhawatiran tentang tato saat hamil, dan mungkin disarankan untuk menunggu sampai kehamilan selesai dan kemudian Anda dapat memutuskan tato yang Anda inginkan dan di bagian tubuh mana.

  • Penyakit menular. Hepatitis B yang merupakan infeksi hati genting dan HIV / AIDS adalah dua infeksi utama yang dapat ditularkan melalui transfer silang cairan tubuh. Ini berarti bahwa Anda dapat terinfeksi dengan mudah dengan berbagi jarum yang sama jika tidak disterilkan dengan baik. Dan Anda dapat menularkan infeksi ini ke bayi Anda juga, ketika Anda sedang hamil.
  • Bahaya bahan kimia. Anda mungkin tidak tahu sejauh mana tinta tato dan pewarna mempengaruhi bayi. Dan ini juga merupakan perhatian utama lainnya, karena sejumlah kecil bahan kimia dalam produk ini yang mungkin tidak berbahaya bagi Anda sebagai orang dewasa, dapat terbukti merusak kesehatan bayi Anda di dalam kandungan.
  • Tidak bisa mendapatkan epidural. Beberapa orang mungkin mengklaim bahwa, jika Anda memiliki tato di punggung Anda, Anda tidak bisa mendapatkan epidural. Ada penelitian terbatas yang menunjukkan risiko yang bisa menjadi unggulan bagi wanita dengan tato punggung dan epidural. Faktanya tidak ada penelitian atau studi yang dilakukan mengenai hal ini yang terbukti negatif. Namun, jika Anda berada dalam dilema tentang epidural dan tato, Anda selalu dapat mencari bantuan medis profesional dari dokter yang akan membimbing Anda dengan baik dalam keadaan seperti itu.

Bagaimana Jika Saya Bertekad untuk Mendapatkan Tato Saat Hamil?

Sangat sulit untuk menemukan tato yang bersedia melakukan tato di tubuh Anda ketika Anda sedang hamil. Bahkan sebagian besar dari para penato akan ragu untuk melakukannya, terlepas dari hanya beberapa dari mereka yang mungkin memiliki keberanian. Tetapi jika Anda banyak ditekan dan merasa jantung Anda menginginkan tato, berikut adalah langkah-langkah keamanan sederhana yang dapat Anda pertimbangkan.

1. Pertama-tama, seorang penato harus tahu siapa mereka melakukan tato, jadi dengan senang hati memberi tahu mereka bahwa Anda sedang hamil.

2. Jangan terburu-buru menato tubuh Anda. Anda dapat menunggu hingga trimester kedua karena inilah saat organ utama bayi benar-benar berkembang, misalnya saraf, tulang, dan otot.

3. Pastikan bahwa tato Anda atau orang-orang yang melakukan tato pada Anda, memenuhi pedoman berikut:

  • Mereka adalah praktisi terdaftar; untuk negara bagian yang mendaftarkan artis tato.
  • Mereka harus mengenakan sarung tangan saat mereka melakukan prosedur.
  • Mereka memiliki autoklaf untuk peralatan sterilisasi.
  • Seluruh lingkungan di sekitarnya aman dan bersih, yaitu permukaan dan lantai.
  • Semua jarum yang digunakan dalam proses adalah baru dan disegel dan harus dibuang setelah penggunaan tunggal.
  • Pembalut belum dibuka dan dikemas steril serta pewarna dan tinta.
  • Artis tersedia selama 24 jam pertama jika Anda memiliki masalah,

Akhirnya, jika Anda memiliki tato tetapi Anda mempertanyakan layanan dari fasilitas yang melakukannya untuk Anda; membuat janji untuk menguji HIV, Hepatitis B dan sifilis juga.

Bagaimana dengan Tato yang Ada?

Tato yang ada tidak berpengaruh pada kehamilan. Namun, stretch mark setelah kehamilan dapat membuat tato Anda terdistorsi atau berubah warna. Satu-satunya obat untuk meregangkan bekas luka adalah menggunakan pelembab. Dokter kulit akan menyarankan Anda untuk menggosok lembut area bekas luka dengan gerakan memutar. Losion apa pun bisa digunakan tetapi Shea butter bisa menjadi yang terbaik karena meninggalkan lapisan pelindung pada kulit. Tidak ada penelitian yang terbukti yang menunjukkan bahwa krim dapat mencegah stretch mark yang disebabkan oleh kehamilan tetapi tentu saja itu membantu menjaga kulit Anda tetap lembab. Anda mungkin tidak menyukai apa yang bisa dilakukan stretch mark pada tato Anda, tetapi semua itu tidak hilang, yang Anda butuhkan hanyalah kesabaran. Ketika usia bayi Anda di belakang Anda dan Anda kembali normal, Anda bisa membuat ulang tato itu dan melakukannya lagi.

Tonton videonya: Buat TATO di bawah perut. (April 2019).