Bayi

Kapan Bayi Dapat Makan Keju? - Pusat Anak Baru

Keju tidak hanya rasanya enak - untuk orang dewasa dan bayi - tetapi juga sangat baik untuk Anda. Itu sarat dengan protein dan vitamin A, D, dan B12. Tetapi bahkan lebih dari ini, ia menawarkan banyak sekali kalsium dengan setiap gigitan. Keju kaya akan kalori, yang artinya sangat bagus untuk pertumbuhan tubuh. Sebenarnya, keju adalah makanan yang baik untuk dimasukkan ke dalam makanan siapa pun - bahkan vegetarian dapat menikmatinya karena menyediakan vitamin B12 yang biasanya ditemukan dalam daging.

Dapat dipahami bahwa orang tua sangat ingin memberikan keju pada bayi mereka saat makan. Tapi ada keju tertentu yang boleh untuk bayi, dan ada juga yang tidak. Kapan bayi bisa makan keju? Berikut adalah beberapa dasar-dasarnya.

Kapan Bayi Dapat Makan Keju?

Jawaban atas pertanyaan kapan bayi bisa makan keju sangat bergantung pada di mana Anda berada. Di Amerika Serikat, banyak dokter menyarankan agar orang tua menunggu setidaknya delapan bulan sebelum memperkenalkan keju, tetapi banyak ahli mengatakan bayi harus berusia satu tahun atau lebih. Di Inggris, keju sering diberikan pada titik enam bulan, dengan asumsi anak dapat mentolerir lebih banyak makanan padat pada saat itu.

Banyak alasan untuk keraguan terletak pada kenyataan bahwa keju adalah produk susu. Banyak ahli mengatakan bahwa protein dalam produk susu tidak baik untuk bayi dan dapat menyebabkan sakit perut. Namun, protein susu dalam keju rusak saat keju matang, dan itu tidak menyebabkan banyak masalah bagi mereka yang peka terhadap laktosa atau tidak toleran terhadap laktosa. Sama seperti yogurt, keju adalah salah satu produk susu yang dapat ditoleransi kebanyakan bayi.

Di sisi lain, jika alergi makanan terjadi pada keluarga Anda, bayi Anda mungkin lebih cenderung alergi terhadap keju. Alergi terhadap produk susu pada orang tua atau saudara kandung mungkin berarti bahwa bayi Anda tidak akan bisa mentolerir keju sama sekali. Keju juga dapat bertindak sebagai "pemicu makanan" untuk beberapa kondisi, seperti asma atau eksim. Ini berarti bahwa ketika Anda memberikan keju bayi Anda, itu mungkin membuat kondisi itu lebih buruk.

Apa Keju yang Aman dan Tidak Aman untuk Bayi?

Ketika datang ke keju, ada begitu banyak jenis sehingga sulit untuk memilih yang mana yang Anda inginkan. Beberapa keju dianggap aman untuk bayi, tetapi beberapa keju harus dihindari.

1. Keju Aman untuk Bayi

Ketika seorang wanita hamil, dia harus menghindari keju tertentu yang mungkin mengandung listeria, yang merupakan racun yang ditularkan melalui makanan. Wanita diperingatkan untuk tidak makan keju lunak yang tidak dipasteurisasi, tetapi yang dibuat dengan susu yang dipasteurisasi dianggap aman untuk ibu hamil. Hal yang sama berlaku untuk bayi. Saat memilih keju yang tepat untuk diberikan kepada bayi Anda, cari yang tidak apa-apa untuk ibu hamil - yang terbuat dari susu yang dipasteurisasi. Keju berikut biasanya termasuk dalam kategori itu:

  • Cheddar
  • Parmesan
  • Edam
  • Colby
  • Colby Jack
  • Orang Swiss
  • Keju mozzarella
  • Monterey Jack
  • Romano
  • Babybel
  • Paneer
  • keju Provolone
  • Red Leicester
  • Cheshire
  • Jarlsberg
  • Gouda
  • Lancashire
  • Gloucester ganda
  • Grana Padano

Berikut ini adalah keju yang diyakini banyak orang harus dihindari karena merupakan keju yang “lebih lunak”. Namun, ini sangat oke untuk dimiliki bayi:

  • Pondok keju
  • Ricotta
  • Sabar
  • Krim keju
  • Penyebaran keju (hanya yang terbuat dari keju asli)

Tentu saja, keju apa pun yang mungkin ingin Anda berikan kepada bayi Anda harus memiliki rasa yang ringan, karena rasanya yang lebih keras atau pedas mungkin akan membuat bayi Anda menjadi keju dengan segera. Namun, cobalah mencoba keju ini - Anda tidak pernah tahu apa yang paling disukai bayi Anda!

Anda dapat menonton video ini dan mempelajari lebih lanjut tentang cara memasak makanan bayi - keju ricotta buatan sendiri:

2. Keju yang Mungkin Anda Pilih untuk Dihindari pada Tahun Pertama

Hindari keju ini untuk tahun pertama, karena sering dibuat dari susu yang tidak dipasteurisasi:

  • Brie
  • keju Camembert
  • Chevre
  • Queso Blanco
  • Queso Fresco
  • Blue Denmark
  • Stilton
  • Kisah
  • Gorgonzola
  • Roquefort
  • Wensleydale
3. Hindari Keju Olahan

Keju olahan bukan benar-benar keju. Meskipun mereka mungkin terlihat seperti keju dan rasanya seperti keju, keju olahan sebenarnya sarat dengan bahan kimia. Mereka dibuat berdasarkan keju asli, tetapi kemudian dicampur dengan penambah rasa, warna, penstabil rak untuk membuatnya bertahan lebih lama, dan segala macam bahan kimia lainnya, yang sebagian besar tidak dapat diucapkan oleh orang kebanyakan. Ini bukan jenis hal yang ingin Anda berikan kepada anak Anda, terutama ketika mereka tumbuh! Ketika Anda memilih keju untuk bayi Anda, pastikan itu adalah keju alami, terbuat dari bahan-bahan terbaik.

Cara Memperkenalkan Keju untuk Bayi

Ketika Anda siap memberikan keju bayi Anda, ada beberapa cara yang bisa Anda lakukan untuk membuat proses ini lebih mudah, serta menghemat uang. Berikut ini beberapa contoh:

Metode

Deskripsi

Potong keju menjadi beberapa bagian

Tawarkan sedikit keju kecil pada bayi Anda yang bisa diambil dengan jari-jari mereka dan makan sendiri.

Keju cair

Lelehkan keju di atas sedikit roti atau biskuit.

Campur dengan sayuran

Dapatkan sayuran itu! Lelehkan keju di atas sayuran dan biarkan cukup dingin sehingga bayi Anda bisa mengambilnya dengan jari mereka.

Di quesadilla

Masukkan keju lengket ke dalam quesadilla dan potong menjadi potongan kecil.

Campur dengan telur

Tambahkan sedikit keju leleh ke telur orak.

Lebih dari pasta

Ingat untuk memarut keju di atas pasta.

Peringatan yang Harus Diperhatikan Saat Memperkenalkan Keju untuk Bayi

Seperti halnya makanan baru, bayi Anda mungkin memiliki reaksi alergi terhadap keju. Pertimbangkan poin-poin ini saat Anda memperkenalkan keju pada anak Anda.

Tindakan pencegahan

Deskripsi

Perhatikan baik-baik

Jika bayi Anda akan bereaksi, kemungkinan akan terjadi dalam beberapa jam pertama setelah makan keju. Mereka mungkin muntah, diare, atau keluar ruam. Mereka yang memiliki masalah dengan laktosa mungkin mengalami kram perut, gas, dan diare. Jika tanda-tanda ini muncul, itu bisa berarti bayi Anda sensitif terhadap produk susu.

Bicaralah dengan dokter anak

Jika bayi Anda menderita eksim, asma, atau intoleransi untuk sebagian besar produk susu, berikan keju hanya di bawah pengawasan dokter.

Cobalah beberapa kali

Bayi Anda mungkin memutuskan bahwa ia membenci keju cheddar, tetapi mungkin jatuh cinta dengan ricotta. Hanya karena satu keju ditolak, tidak berarti semua hilang! Cobalah berbagai rasa dan lihat apa yang disukai anak Anda.

Tonton videonya: Berendam Cabe? 7 Lomba Tergila di Dunia (September 2019).