Kehamilan

Apakah Kencing Anda Berbau Berbeda Saat Hamil? - Pusat Anak Baru

Tubuh Anda mengalami banyak perubahan selama kehamilan. Anda akan mengalami lebih banyak fluktuasi hormon daripada sebelumnya dalam hidup Anda. Berkat hormon-hormon yang berubah, Anda akan mengalami perubahan suasana hati yang cepat, telah mengubah preferensi dalam hal apa yang ingin Anda makan, dan bahkan melihat perubahan cepat dalam berat badan Anda. Selain perubahan umum ini, Anda mungkin mengalami lebih banyak. Beberapa wanita mengatakan kencing mereka berbau berbeda saat hamil. Apakah ini benar-benar masalahnya?


Apakah Kencing Anda Berbau Berbeda Saat Hamil?

Ya itu mungkin. Ini sebenarnya salah satu dari beberapa efek samping kehamilan yang mungkin tidak ingin Anda bicarakan dengan orang lain. Berikut beberapa penjelasan yang mungkin:

Peningkatan Sensitivitas terhadap Urin

Terkadang, Anda mengalami masalah bukan karena bau urin Anda benar-benar berubah tetapi hidung Anda menjadi sangat sensitif. Indera penciuman Anda akan meningkat selama kehamilan, yang terutama disebabkan oleh produksi progesteron. Dengan peningkatan kepekaan ini, Anda cenderung mencium hal-hal yang tidak ada.

HCG Tingkat Tinggi

Setelah pembuahan terjadi, sel telur akhirnya menanamkan dirinya di dinding rahim dan tubuh Anda memulai pembentukan plasenta, yang melindungi dan memberi makan bayi Anda dengan memproduksi HCG selama kehamilan Anda. Tingkat HCG biasanya yang tertinggi selama 8-11 minggu pertama kehamilan dan mulai turun setelah 11th minggu. Jika Anda berada di antara 8 dan 11 minggu kehamilan Anda, indra penciuman Anda dapat meningkat sampai batas untuk mencium HCG berlebih.

Kurangnya Hidrasi yang Memadai

Apakah bau kencing Anda berbeda saat hamil? Ya, itu mungkin, dan satu alasan yang mungkin bisa jadi dehidrasi. Anda perlu meningkatkan asupan cairan selama kehamilan untuk hidrasi yang memadai karena sebagian besar air akan digunakan untuk membuat cairan embrionik, sedangkan tubuh Anda dan bayi Anda yang sedang tumbuh juga membutuhkan air. Ketika Anda mengalami dehidrasi, urin Anda akan menjadi lebih gelap warnanya dan mungkin memiliki bau yang berbeda. Jika air seni Anda berwarna kuning tua, saatnya untuk meningkatkan asupan air Anda. Dengan minum lebih banyak air, Anda akan menggunakan kamar mandi setiap beberapa jam tetapi Anda akhirnya akan melihat air seni Anda menjadi jernih dan dengan sedikit atau tanpa bau.

Catatan: Biasanya, Anda harus minum setidaknya 8 gelas air setiap hari tetapi Anda harus minum hingga 10 gelas sehari selama kehamilan. Anda juga bisa minum air dengan sayuran atau infus buah untuk hidrasi yang tepat.

Infeksi vagina

Namun alasan lain mengapa kencing Anda berbau berbeda adalah infeksi vagina. Siapa saja dapat mengalami infeksi saluran kemih dan vagina, tetapi Anda berisiko lebih tinggi selama kehamilan. Seiring dengan bau urin yang tidak menyenangkan, a ISK menyebabkan banyak gejala lain juga, termasuk demam, buang air kecil yang menyakitkan, sakit punggung, dan sering buang air kecil.

Perubahan bau urin juga dapat mengindikasikan bacterial vaginosis (BV). Anda akan melihat bau amis, yang disebabkan oleh campuran urin dan cairan vagina. Jika Anda curiga menderita BV, penting untuk segera berkonsultasi dengan dokter karena menempatkan Anda pada risiko lebih tinggi untuk melahirkan secara prematur.

Haruskah Anda Khawatir?

Apakah bau kencing Anda berbeda saat hamil? Ya terkadang. Yang baik adalah bahwa Anda biasanya tidak perlu khawatir tentang perubahan halus dalam bau urin selama kehamilan. Namun, Anda mungkin ingin berbicara dengan dokter Anda jika urin Anda berbau sangat berbeda dari biasanya atau Anda juga mengalami rasa sakit saat buang air kecil. Ini biasanya mengindikasikan infeksi kandung kemih. Cari pertolongan medis segera jika perubahan dalam bau urin disertai dengan menggigil, demam, atau sakit punggung - ini bisa disebabkan oleh infeksi saluran kemih atau ginjal.

Dokter Anda mempertimbangkan penyebab yang mendasari ketika mengikuti pendekatan pengobatan. Mereka mungkin meminta Anda untuk menambah asupan cairan untuk mengobati dehidrasi, menyarankan perawatan antibakteri, atau memberi Anda obat non-teratogenik untuk membantu membersihkan infeksi. Kadang-kadang, Anda tidak perlu perawatan dan mendapatkan hasil positif hanya dengan menjaga kebersihan genital yang tepat - Anda mungkin melihat peningkatan dengan menggunakan mencuci seimbang pH.

Tonton videonya: 9 Tanda tanda Awal Kehamilan di Semester Pertama, Sungguh Ajaib!! (Januari 2020).

Загрузка...