Parenting

Perceraian dan Anak-Anak - Cara Membantu Anak Anda Mengatasi Perceraian

Anak-anak adalah salah satu perhatian Anda. Ketika perceraian dan anak-anak terhubung, mungkin ada masalah. Bahkan tidak mempertanyakan bagaimana perceraian yang menekan dapat untuk kesehatan mental dan emosional anak-anak, belum lagi betapa membingungkan dan sedihnya fakta bahwa ibu dan ayah tidak lagi hidup bersama. Tidak peduli berapa usianya, anak-anak mungkin merasa marah atau tidak yakin ketika mereka mendengar bahwa orang tua mereka berpisah. Tetapi itu semua tergantung pada Anda, bagaimana Anda menaburkan berita kepada anak-anak Anda, baik Anda dapat membuat mereka merasa sedih atau Anda dapat meminimalkan efek menyakitkan yang akan ditimpakan kepada mereka. Membantu anak-anak Anda mengatasi perceraian sebenarnya membutuhkan perhatian terhadap kebutuhan mereka dan berada di sana untuk mereka secara positif. Tentu saja ini bukan proses yang mulus, tetapi tips berikut mungkin membantu anak-anak Anda untuk mengatasi perceraian.

Perceraian dan Anak-Anak - Cara Membantu Anak Anda Mengatasi Perceraian

Berikut adalah beberapa pertanyaan penting dan beberapa tips tentang cara mengatasi masalah ini:

1. Bagaimana cara memberitahu anak-anak Anda tentang perceraian

  • Kabar berita bersama. Yang terbaik untuk anak-anak adalah jika kedua orang tua mereka menyampaikan berita kepada mereka bersama-sama. Cobalah bersikap jujur ​​dan jelas; namun mengecualikan semua detail mengerikan tentang penyebab dan faktor yang menyebabkan perceraian. Anda dapat membentuk kata-kata Anda seperti, 'ayahmu dan aku sepertinya tidak bisa menyatukan semuanya dan kami mengalami kesulitan untuk bergaul satu sama lain dan kami telah memutuskan untuk berpisah karena itu adalah hal terbaik untuk kami dan untuk kalian benar sekarang.'
  • Cintai mereka dan temukan dukungan. Yakinkan anak-anak Anda secara konsisten bahwa perceraian Anda tidak ada hubungannya dengan mereka dan itu bukan kesalahan mereka. Yakinkan mereka berulang kali bahwa cinta Anda untuk mereka telah maksimal dari sebelumnya. Anda juga dapat memberi tahu tentang perceraian Anda kepada penasihat sekolah, guru, atau dokter anak-anak, sehingga mereka dapat memberi Anda informasi terkini mengenai perilaku anak-anak Anda.

2. Mengantisipasi Bagaimana Anak Anda Akan Menanggapi

Reaksi yang Anda dapat dari anak Anda tergantung pada kepribadian dan usia mereka. Reaksi akan menjadi campuran kecemasan, kekacauan dan kejutan. Bahkan jika anak-anak telah diisyaratkan tentang benjolan dalam hubungan, mereka mungkin masih sangat terkejut mengetahui bahwa akhirnya semuanya berakhir.

Anak-anak dari kelompok usia yang berbeda dapat menunjukkan reaksi yang berbeda dan memahami reaksi tersebut adalah salah satu langkah utama dalam membantu anak Anda mengatasi perceraian.

  • Usia 0-4 tahun: anak-anak di bawah kelompok umur ini sangat tergantung pada orang tua. Anak kecil dan bayi tidak memiliki pemahaman yang sama seperti anak berusia 2 tahun, tetapi mereka mungkin masih merasakan keadaan emosional yang ditimbulkan di dalam rumah. Anak-anak di bawah kelompok usia ini tidak benar-benar mengungkapkan pikiran mereka sehingga mereka menggambarkan emosi mereka melalui perilaku mereka. Seperti misalnya mereka menunjukkan kebingungan dan ketidaknyamanan dengan mundur ke tahap perkembangan sebelumnya; seperti meminta botol, mengompol, sulit dan lengket di malam hari saat menetap.
  • Usia 5-8 tahun: anak-anak di bawah kelompok usia ini memiliki pemahaman yang lebih baik atas kenyataan dibandingkan dengan anak-anak pra-sekolah. Namun mereka mungkin masih menunjukkan ketakutan karena kehilangan orang tua yang bukan penduduk. Mereka berjuang dengan loyalitas yang terbagi dan dunia mereka dapat terpecah menjadi semua baik atau buruk.
  • Usia 9-12 tahun: remaja cenderung berpihak pada ibu atau ayah. Mereka mungkin terlihat sangat bingung dengan ketidakadilan yang ditampilkan di depan mereka tentang situasi dan mungkin mencari seseorang untuk disalahkan atas itu.

3. Bantu Anak-Anak Anda Mengungkapkan Perasaan Mereka

Anda harus membantu anak-anak Anda mengekspresikan perasaan mereka ke dalam kata-kata. Perilaku mereka mungkin sering menggambarkan emosi yang mereka rasakan di dalam diri mereka seperti kemarahan atau kesengsaraan. Pada gilirannya Anda harus ekspresif dan menjadi pendengar yang baik bahkan jika sulit untuk mendengar apa yang mereka katakan tentang hal-hal, Anda mungkin pergi semua "Anda tampaknya sedih saat ini. Dapatkah Anda secara tepat berbagi apa yang membuat Anda merasa begitu turun?"

4. Validasi Perasaan Mereka

Anda dapat melakukan ini dengan mengatakan hal-hal seperti "Saya tahu perasaan Anda saat ini" dan "Saya bisa membayangkan betapa kesepiannya perasaan Anda tanpa ayah saat ini" Anda harus memberi tahu anak-anak Anda bahwa perasaan mereka valid. Dorong anak-anak Anda untuk membagikan perasaan mereka kepada Anda sebelum Anda mengambil tindakan untuk membuat mereka merasa lebih baik. Adalah juga kewajiban Anda untuk memberi tahu mereka bahwa merasa senang, lega, atau bahagia untuk masa depan itu baik-baik saja.

5. Bersikap Mendukung Terhadap Anak Anda

Anda harus menawarkan dukungan kepada anak-anak Anda. Anda mungkin bertanya hal-hal seperti, "katakan padaku apa yang akan membuatmu merasa lebih baik?" Walaupun mereka tidak akan menyebutkan daftar hal-hal yang dapat membantu, Anda masih harus menyarankan beberapa ide seperti berjalan atau duduk bersama untuk sementara waktu, memegang boneka binatang yang paling favorit bagi mereka. Anak-anak yang lebih muda mungkin merasa lebih baik setelah berbicara dengan ayah panggilan, atau membuat gambar untuk memberi ibu ketika mereka melihatnya di akhir hari.

6. Memiliki Hubungan Damai dengan Mantan Anda

  • Jangan berkelahi di depan anak-anak Anda. Percakapan sengit terkait dengan keuangan dan tidak dapat diandalkan harus dilakukan secara diam-diam melalui telepon terutama ketika anak-anak Anda tidak ada di sana untuk mendengar. Menurut temuan penelitian, anak-anak yang lebih buruk menyesuaikan diri setelah perceraian adalah mereka yang terpapar pertengkaran orang tua terus menerus. Anda tidak harus menjadi sahabat karib mantan Anda, tetapi cobalah untuk mengendalikan keadaan. Ada beberapa pasangan, yang tidak cocok sama sekali karena masalah kepercayaan dan kecocokan, tetapi itu sepenuhnya ada di tangan Anda, bagaimana Anda menyajikan komplikasi ini kepada anak-anak Anda. Demi mereka, jangan membuat keributan dengan bertarung di depan mata mereka.
  • Jangan menurunkan mantan Anda. Jadi siapa yang tidak memiliki perselisihan dan masalah? Jangan biarkan anak-anak Anda melihat frustrasi dan konflik antara Anda dan mantan Anda. Dan jangan jelekkan mulut mantan Anda di depan bayi Anda.

7. Jaga Stabil Hidup

Jika itu kekuatan Anda, cobalah mengecualikan perubahan yang penting dalam kehidupan anak Anda seperti pindah ke tempat baru. Juga biarkan segala sesuatunya seperti apa adanya sesuai dengan rutinitas keluarga yang normal.

Untuk meminimalkan kesal, cobalah melanjutkan rutinitas dan kegiatan sehari-hari seperti pergi ke klub dan sekolah, melihat keluarga dan teman-teman dari kedua sisi. Sangat sulit untuk berpura-pura semuanya normal dengan satu orangtua tersisa, tetapi Anda dapat mencoba yang terbaik untuk tetap dengan rutinitas dan membuat hidup stabil. Ini akan membuat anak Anda merasa dicintai dan diinginkan.

8. Pastikan Pola Asuh yang Baik

  • ŸJangan menahan kunjungan anak-anak untuk melihat orang tua yang lain hanya untuk menghukum mantan Anda. Anak-anak harus diperbolehkan untuk menghubungi kedua orang tua secara teratur. Kesedihan yang dialami anak Anda karena tidak adanya orangtua yang lain tidak layak untuk menyimpan dendam atau dendam. Keterasingan orang tua adalah jenis pelecehan anak yang akan membawa konsekuensi seumur hidup bagi anak-anak Anda.
  • Terus menjadi orang tua yang selalu Anda ikuti bagi anak-anak Anda. Memberi mereka hadiah istimewa atau izin untuk begadang tidak akan menghilangkan rasa bersalah Anda. Anak-anak akan merasa lebih aman jika Anda tetap konsisten dan tegas.

9. Ketahui Kapan Harus Mendapat Bantuan

  • ŸJika anak Anda menghadapi kesulitan mengatasi perceraian Anda, jangan ragu untuk mendapatkan bantuan. Seorang anak yang lebih muda mungkin menunjukkan perilaku regresif seperti mengompol atau clinginess sedangkan anak yang lebih tua dapat menjadi tertarik, agresif, depresi, dan marah dan menghadapi masalah di sekolah. Terapis adalah apa yang Anda butuhkan pada tahap ini.
  • ŸJika Anda dan mantan Anda tidak dapat berkembang tidak dapat berkomunikasi tanpa bersikap bermusuhan, cari bantuan. Mediator profesional atau terapis keluarga akan membantu meluruskan hal-hal itu dan membentuknya kembali dengan cara di mana setiap orang dapat hidup dengan damai dan persahabatan.

Perceraian membuatnya sulit untuk menangani berbagai hal. Perceraian dan anak-anak harus menjadi perhatian utama jika pasangan memiliki anak. Anak-anak paling sensitif terhadap masalah ini dan Anda tidak bisa hanya berharap mereka berpura-pura tidak apa-apa. Selain khawatir tentang masa depan, itu harus menjadi prioritas pertama Anda untuk memastikan Anda membantu anak-anak Anda mengatasi perceraian

Tonton videonya: Membantu Anak Mengahadapi Perceraian Orang Tua. #tanyakumparan (April 2020).

Загрузка...