Parenting

Hanya Karakteristik Anak

Ketika Anda memiliki lebih dari satu anak, Anda cenderung memperhatikan perbedaan antara anak-anak dalam kepribadian dan perilaku. Mereka bisa sangat berbeda satu sama lain, walaupun mereka memiliki pasangan orangtua yang sama yang membesarkan mereka.

Ketika seorang anak tidak memiliki saudara kandung, ada beberapa karakteristik yang sangat istimewa yang berkembang. Untuk satu, satu-satunya anak tidak perlu melepaskan perhatian mereka dari ibu dan ayah kepada bayi baru. Baca terus untuk melihat lebih banyak ciri kepribadian anak tunggal.

Hanya Karakteristik Anak

Keluarga dengan hanya satu anak telah tumbuh dari sekitar tahun 1960. Ini mungkin karena peningkatan biaya hidup, pilihan pribadi dan wanita hamil pada usia yang lebih tua. Cenderung ada stigma dengan hanya anak-anak dan orang cenderung memberikan respons negatif untuk menggambarkan hanya anak-anak. Pemikiran populer adalah bahwa hanya anak-anak yang "manja." Namun, para ahli melaporkan bahwa hanya anak-anak yang memiliki sifat kepribadian yang sangat positif.

1. Keyakinan dan Harga Diri

Ada bukti bahwa anak-anak tanpa saudara kandung cenderung memiliki rasa harga diri yang lebih tinggi daripada di keluarga dengan lebih dari satu anak. Ini mungkin terlihat seperti memanjakan bagi beberapa orang, tetapi jumlah perhatian yang berlebihan yang hanya anak-anak terima sebenarnya membantu mereka merasa lebih baik tentang diri mereka sendiri. Ketika mereka tidak harus berbagi dengan orang tua mereka, mereka mengembangkan rasa harga diri yang sangat kuat.

2. Rasa Privasi

Ketika seorang anak tidak harus berbagi kamarnya dengan anak lain, mereka sering memiliki rasa privasi yang lebih tinggi. Mereka cenderung lebih pribadi daripada anak-anak lain dengan saudara kandung dan mereka membutuhkan lebih banyak privasi dan ruang pribadi. Bukan berarti mereka manja dan tidak bisa berbagi, mereka hanya butuh lebih banyak ruang.

3. Prestasi Akademik Tinggi

Penelitian tidak menunjukkan bukti bahwa anak-anak tanpa saudara kandung lebih pintar daripada keluarga dengan banyak anak. Namun, hanya anak-anak yang menunjukkan lebih banyak kekuatan dalam hal pencapaian tingkat tinggi. Satu teori mendukung bahwa orang tua dengan hanya satu anak menghabiskan lebih banyak waktu dan uang untuk pendidikan karena mereka tidak harus membagi waktu antara anak-anak. Di sisi orang tua dari ini, mereka cenderung mengharapkan lebih dari satu-satunya pendidikan anak yang bijaksana. Hanya anak-anak yang menunjukkan nilai ujian yang lebih tinggi dan tingkat penerimaan perguruan tinggi yang lebih tinggi.

4. Independen

Hanya anak-anak yang menunjukkan tingkat kemandirian yang lebih tinggi karena mereka tidak memiliki saudara kandung untuk menjadi tergantung pada orang lain. Meskipun direkomendasikan bahwa mereka menerima sosialisasi yang memadai dengan menghadiri tanggal bermain, mereka masih cenderung lebih mandiri. Hanya anak-anak yang belajar menjadi diri sendiri dan menghibur diri sendiri. Mereka memang punya banyak teman, tetapi juga menikmati waktu mereka sendirian.

5.Lebih terorganisir

Hanya anak-anak yang lebih memperhatikan detail dan mengatur barang-barang mereka. Mereka sering "tepat waktu" dan memiliki keterampilan hidup yang kuat. Selama orang tua tidak memanjakan atau melakukan terlalu banyak untuk mereka, mereka akan belajar tentang kehidupan dengan sangat cepat dan mencontoh perilaku orang dewasa.

6. Kemungkinan Karakteristik Anak Hanya Negatif

Seorang anak tunggal dapat menunjukkan beberapa sifat negatif seperti mengalami kesulitan dengan membagikan barang-barang mereka. Bahkan ketika mereka tidak berada dalam situasi kompetitif, mereka selalu ingin menjadi yang pertama dipilih. Anda mungkin memperhatikan bahwa satu-satunya anak akan menjadi terlalu sensitif, mengalami kesulitan dengan kritik dan agak menuntut. Ini bisa berlanjut hingga dewasa.

Apa yang harus dilakukan orang tua? Sementara satu-satunya anak mungkin memiliki sifat negatif dalam kepribadian mereka, orang tua dapat membantu mereka bersosialisasi dengan anak mereka dan mengajarkan keterampilan mereka seperti berbagi, kerja tim, dan keterampilan koping. Ini membantu meningkatkan sifat-sifat kepribadian positif dan meminimalkan yang negatif. Adalah penting bahwa keluarga dengan anak tunggal tidak merusak mereka dan membantu mereka belajar untuk memikirkan orang lain dan bertanggung jawab atas tindakan mereka dan diri mereka sendiri.

7. Bersosialisasi pada Anak Tunggal

Hanya anak-anak cenderung lebih suka sendirian. Ini mungkin tidak sehat bagi mereka dan isolasi mungkin mencegah mereka mengembangkan keterampilan sosial. Mereka mungkin mengalami kesulitan mengembangkan hubungan interpersonal dan membawa ini menjadi dewasa. Mengizinkan anak tunggal untuk bersosialisasi dan berinteraksi dengan anak-anak lain akan membantu mereka mengembangkan keterampilan sosial dan koneksi dengan orang lain.

Cara Menjadi Orang Tua Satu-Satunya

1. Biarkan Anak Anda Menjadi Individu

Anda mungkin cenderung melihat anak Anda sebagai perpanjangan dari diri Anda. Penting untuk memungkinkan hanya anak-anak untuk menemukan diri mereka sendiri dan rasa individualitas mereka sendiri. Anda mungkin tergoda untuk mendorong anak Anda melakukan hal-hal yang selalu ingin Anda lakukan, tetapi mereka perlu menemukan hal-hal yang mereka sukai dan ingin lakukan.

2. Gunakan Kata "Tidak" (Jika Dibutuhkan) dan Bersikaplah Tegas

Anak Anda mungkin sering menanyakan hal-hal dan Anda tidak hanya kewalahan sebagai orang tua, tetapi juga membuat anak Anda kewalahan. Belajarlah untuk membantu mereka tetap fokus dengan mengatakan "tidak" pada hal-hal sesekali. Anda tidak benar-benar perlu memandikan anjingnya, pergi ke perpustakaan, mencuci mobil dan mengerjakan semua pekerjaan rumah dalam satu hari.

3. Ajari Mereka Kebebasan Tanpa Hidup Dengan Daftar Jadwal Ekstrim

Sebagai satu-satunya karakteristik anak, seorang anak tunggal dapat menjadi tergantung pada daftar dan jadwal. Walaupun hal-hal ini baik untuk anak, ketika terlalu ekstrim anak Anda akan mulai merasa stres dan tertekan. Mereka memang perlu tepat waktu dan siap untuk sekolah, tetapi mereka bisa lebih santai tentang hal-hal lain seperti kelas dansa, pesta, dan kencan.

4. Bersenang-senang dan Tertawa

Tunjukkan pada mereka bahwa tertawa itu baik untuk mereka. Anak tunggal dapat menjadi sangat serius dan logis. Anda sebagai orang tua dapat menunjukkan kepada mereka cara meringankan dan bersenang-senang!

5. Cobalah untuk Tidak Mengganggu atau Memperbaiki Hal-hal

Jika mereka tidak membersihkan kamar mereka dengan sempurna, membuat kesalahan pada pekerjaan rumah atau bertengkar dengan teman, jaga jarak hormat. Ini berarti membiarkan mereka membersihkan kamar mereka, membuat kesalahan dan menyelesaikan masalah mereka sendiri.

6. Jauhkan Mereka dari Mendapatkan Kesepian

Anak-anak yang kesepian bisa menjadi anak-anak yang sedih atau mengembangkan "teman khayalan." Untuk mencegah hal ini, buat mereka terlibat dalam kelompok sosial seperti pengintai, olahraga, atau kelas di mana mereka dapat berteman.

7. Jangan Biarkan Dia Memiliki Ego Besar

Jika anak Anda mulai mengkritik orang lain, menolak untuk berbagi dan ingin menjadi "raja bukit", gigitlah sejak awal. Di sinilah Anda perlu mendisiplinkan dan menjelaskan kepada anak Anda bahwa penting untuk memikirkan orang lain.

8. Bantu Anak Anda Belajar Menangani Kekecewaan

Anak tunggal kadang-kadang merasa perlu menjadi "sempurna". Jika mereka tidak dipilih untuk drama sekolah, mendapat nilai jelek atau tim mereka kalah, ajari mereka untuk menangani kekecewaan dan katakan pada mereka bahwa mereka melakukan yang terbaik.

9. Bantu Mereka Santai

Anda mungkin mendapatkan mereka setelah olahraga sekolah, klub catur dan pekerjaan rumah atau membaca ekstra. Meskipun ini semua baik, terlalu banyak hal yang terjadi mungkin melelahkan mereka, tetapi mereka akan tetap menyenangkan Anda. Bantu anak Anda bersantai dengan menghabiskan hari yang tenang tanpa melakukan apa-apa sesekali.

10. Biarkan Mereka Membuat Kesalahan

Anda mungkin menghabiskan banyak waktu dengan anak Anda mengajari mereka ketrampilan hidup, tetapi sesekali mundur selangkah. Biarkan mereka membuat kesalahan dan mencari cara untuk memperbaiki masalah mereka sendiri. Mereka tidak memiliki saudara kandung untuk belajar, sehingga mereka perlu menguasai beberapa keterampilan sendiri.

Video untuk lebih banyak tentang karakteristik anak: apa ciri dan stigma yang hanya dihadapi anak-anak?

Tonton videonya: KARAKTERISTIK PERKEMBANGAN SISWA SD (Januari 2020).

Загрузка...