Balita

Cara Mendapatkan Balita ke Kotoran di Potty - Pusat Anak Baru

Membuat balita buang air kecil di pispot bisa menjadi tugas yang menantang bagi banyak orang tua. Anda mungkin mendapati bahwa balita dengan mudah menggunakan pispot untuk buang air kecil, tetapi ketika buang air besar mereka menahan dan akan menolak untuk duduk di pispot dan bahkan jika mereka duduk, mereka tidak akan melakukan tindakan dan menahannya. Ini bisa membuat frustasi orang tua karena mereka tidak punya cara untuk membuat anak mereka buang air besar di pispot. Di bawah ini adalah beberapa trik berguna yang dapat Anda gunakan untuk melatih balita Anda untuk buang air kecil di toilet.

Cara Mendapatkan Balita ke Kotoran di Potty

Peringatan: Sementara Anda membantu anak Anda belajar buang air di pispot, Anda harus memastikan pada awalnya bahwa mereka tidak menderita sembelit. Jika buang air besar, keras, dan menyakitkan, mereka akan takut menggunakan toilet untuk buang air besar. Jika ini masalahnya, maka Anda dapat meningkatkan asupan cairan dan juga asupan serat. Anda juga dapat menggunakan pelunak feses untuk membuat feses lunak dan mudah dilewati.

Jika anak Anda tidak menderita sembelit atau jika ia mengalami sembelit tetapi sekarang Anda telah mengatasi masalahnya, Anda dapat mengikuti tips yang disebutkan di bawah ini untuk membantunya buang air besar secara teratur di pispot.

1. Jangan Paksa Balita Anda

Berhati-hatilah untuk tidak memaksa anak Anda memasukkan kotorannya ke pispot. Katakan padanya bahwa dia bisa mencoba kapan saja dia merasa siap untuk buang air besar. Buat dia merasa bahwa dia harus memutuskan seluruh masalah. Memaksa anak balita yang kesulitan memasukkan tinja ke toilet akan meningkatkan daya tahannya. Itu juga bisa membuat dia lebih takut jika dia menahan diri karena takut. Memaksa juga dapat meningkatkan kemungkinan mengembangkan sembelit pada anak Anda.

2. Tahan Flushing

Mungkin terjadi pada beberapa balita bahwa mereka takut akan suara memerah. Jika hal yang sama terjadi pada bayi Anda, maka tahan pembilasan sampai ia keluar dari kamar. Ketika dia secara bertahap menjadi nyaman dengan kebisingan, maka Anda dapat mengurangi jarak - dia keluar dari ruangan ke ruangan lain, kemudian dia berdiri di lorong, lalu di pintu dan sebagainya. Setelah dia merasa siap dan nyaman, Anda dapat memintanya untuk menarik tuasnya sendiri.

3. Ucapkan selamat tinggal sebelum Flushing

Jika Anda mendapati bahwa anak Anda cemas saat menyiram kotorannya, Anda dapat mendorongnya untuk mengucapkan selamat tinggal padanya sebelum membuangnya ke selokan. Dengan cara ini dia akan merasa lebih baik tentang berpisah dari kotorannya. Anda juga dapat melakukan beberapa tes berjalan dengan kertas toilet; Namun, pastikan untuk memberitahunya apa yang tidak bisa disiram karena ia mungkin akan menyiram mainannya, kunci Anda, atau ponsel untuk bersenang-senang.

4. Panggil Bala bantuan

Anda juga dapat meminta seseorang dari luar seperti guru prasekolah balita Anda, dokter anak atau kakek-nenek (yang netral tetapi peduli) untuk mendorongnya buang air di toilet. Ini membawa lebih banyak berat daripada permintaan biasa Anda. Ini adalah langkah yang sangat penting ketika menjawab cara membuat balita buang air besar di toilet jika Anda kehabisan ide.

5. Dapatkan Balita Anda Nyaman dengan Kotoran di Kamar Mandi

Anda harus mendorong anak Anda untuk melewati bangkunya di kamar mandi; bahkan jika itu menyiratkan bahwa dia sedang duduk di sudut dan melakukannya dengan menarik. Setelah dia merasa nyaman pergi ke kamar mandi maka Anda dapat memintanya untuk duduk di pispot dengan menariknya dan melewati bangku. Sebagai langkah selanjutnya Anda dapat membatalkan pull-up dan akhirnya Anda bisa menghapusnya. Beberapa orang tua membuat lubang di pull-up, sehingga balita masih buang kotoran di pull-up tetapi kotoran jatuh di pispot.

6. Baca Buku Menyenangkan atau Nyanyikan Lagu

Jika anak Anda kesal dengan hal itu, sangat mungkin ia akan menahan kotorannya. Ini mengarah ke lingkaran setan: kotoran anak Anda akan menjadi lebih keras, lebih besar dan akan lebih menyakitkan ketika dia mencoba mengeluarkannya dan itu akan membuatnya lebih tahan untuk pergi ke toilet untuk buang air besar.

Baca buku-buku balita Anda tentang membuang kotoran di toilet karena dengan cara ini Anda tidak hanya akan berbicara tentang subjek tetapi juga membuatnya menyenangkan. Anda dapat menemukan beberapa buku bagus tentang masalah ini di perpustakaan setempat atau toko buku anak-anak Anda. Anda juga dapat menyanyikan lagu-lagu atau sajaknya. Ini akan membuatnya rileks dan buang air besar.

Video: Thomas the train menunjukkan cara buang air kecil di pispot, yang membuat proses buang kotoran menjadi jauh lebih lucu dan lebih mudah

7. Jangan Menghukum

Yang paling penting adalah untuk tidak menghukum anak Anda karena tidak buang air besar di pispot. Ini berubah menjadi perebutan kekuasaan besar dan akan membuat latihan toilet lebih sulit. Jika anak Anda enggan untuk pergi ke toilet dan Anda menahannya, maka ada kemungkinan ia menjadi sembelit atau mengalami kecelakaan di pakaian dalamnya..

8. Atasi Ketakutan Umum

Ketika penolakan balita Anda untuk buang air besar di pispot disebabkan oleh ketakutan umum seperti dia mungkin takut jatuh di toilet atau dia mungkin merasa bahwa beberapa monster akan datang dari dalam dan memakannya, maka penting untuk menenangkan ketakutannya dan mendorong dia untuk mengucapkan selamat tinggal pada kotorannya,

9. Tawarkan Motivasi Ekstra

Anda juga dapat mencoba memotivasi anak Anda dengan memujinya dan memberikan hadiah kecil ketika ia buang air besar di pispot. Anda dapat bertepuk tangan atas prestasinya dan juga memberinya beberapa kue atau permen sebagai bentuk dukungan.

10. Mulai Countdown

Anda juga dapat mengatur jadwal untuk anak Anda. Anda dapat terus memberi tahu balita Anda bahwa ketika ia berusia 3 tahun, maka ia tidak lagi buang air kecil dengan popok atau popok. Dengan cara ini Anda mempersiapkan mental anak Anda untuk buang air di pispot pada waktu yang ditentukan.

Berikut ini adalah lagu kotoran lainnya yang membuat latihan toilet menjadi lebih menyenangkan:

Pengalaman Moms Lain tentang Cara Mendapatkan Balita untuk Kotoran di Potty

1. Bekerjalah dengan Balita Anda untuk Munculkan Ide-Ide Baru

“Putri saya masih tidak mau buang air besar saat dia berusia 3 tahun. Saya datang dengan sebuah ide, yang saya temukan di sebuah buku. Saya berbicara dengan anak saya untuk mengerjakan rencana pembajakan, yang saya mulai tulis di selembar kertas. Anak saya sangat senang dengan hal ini dan saya datang dengan beberapa ide seperti dia bisa memegang popok di tangannya saat dia buang air kecil di toilet. Dia juga datang dengan beberapa ide. Proses ini tidak hanya membuat pelatihan menyenangkan, tetapi juga membuat anak Anda merasa bahwa dia adalah bagian yang sangat penting dalam membuat keputusan. "

2. Tunggu sampai terjadi

“Anak saya berusia 2-1 / 2 tahun dan masih belum buang air besar di toilet. Saya mencoba banyak hal, tetapi tidak berhasil. Akhirnya, saya membiarkannya dan menyerah untuk mencoba kereta pispot. Yang mengejutkan saya, beberapa bulan kemudian, ketika dia berusia 3-1 / 2 tahun, dia datang kepada saya dan mengatakan kepada saya bahwa dia ingin buang air besar di pispot dan dia melepas popoknya dan buang air kecil di pispot. Itulah akhir dari masalahnya. “

Tonton videonya: Cara Memancungkan Hidung Saat Usia bayi,balita,remaja dan dewasa (Januari 2020).

Загрузка...