Bayi

Zoloft dan Menyusui - New Kids Center

Dokter biasanya akan meresepkan Zoloft untuk membantu orang atau wanita hamil dalam menangani gejala kecemasan, gangguan atau depresi. Obat ini dianggap aman tetapi ada kekhawatiran saat menyusui saat menggunakan Zoloft. Tidak mudah bagi seseorang untuk mengambil keputusan tentang minum obat depresi saat menyusui, karena Anda mungkin harus mempertimbangkan manfaat dari mengobati gejala-gejala agar penyakit tidak diobati serta memilih untuk tidak menyusui anak Anda. Ini adalah keputusan yang rumit yang harus ditentukan dengan cermat karena kerumitannya yang bervariasi pada setiap kasus. Jadi ketika datang ke Zoloft dan menyusui, disarankan bagi ibu mana pun untuk membahas situasi atau kondisi secara rinci dengan dokternya, dokter anak, dan juga pasangannya.

Apakah Aman Menggunakan Zoloft Saat Menyusui?

Bagi banyak ibu hamil, ada kompatibilitas untuk memperhitungkan Zoloft dan menyusui. Zoloft hanyalah salah satu dari antidepresan yang dianggap aman untuk digunakan selama menyusui. Sertraline, yang merupakan komponen utama dalam Zoloft, biasanya sangat rendah dalam ASI dibandingkan dengan antidepresan lain yang digunakan oleh wanita menyusui. Padahal, zat ini cukup rendah untuk dideteksi dalam darah anak. Demethylsertraline, bahan kimia yang memungkinkan tubuh untuk memetabolisme sertraline, ditemukan dalam tingkat yang sangat rendah dalam aliran darah anak. Menurut sebagian besar dokter, Zoloft adalah obat yang aman dan lebih baik untuk dikonsumsi terutama saat menyusui karena tidak menimbulkan risiko besar bagi anak Anda.

Tingkat Zoloft dalam ASI

Sejumlah penelitian telah dilakukan untuk menentukan jumlah spesifik yang dapat terkandung dalam ASI ketika seorang ibu menggunakan Zoloft. Dalam satu studi penelitian yang melibatkan 15 ibu yang memakai Zoloft, ASInya dipantau dan ditemukan bahwa bayi hanya menerima sekitar 0,5 persen dari rata-rata atau dosis standar penyesuaian berat badan.

Zoloft memiliki tingkat transfer yang sangat rendah atau signifikan ke ASI, misalnya, 17-173 ug / liter pada ibu ketika dikonsumsi hingga 150 mg / hari. Dalam sebuah penelitian yang dilakukan pada 11 ibu di Zoloft, itu tidak terdeteksi di 7 dari 11 ibu susu; serum bayi tidak menunjukkan kehadiran Zoloft yang terdeteksi dan minimal pada ibu lain. Dua penelitian lagi yang melibatkan satu dan tiga pasang ibu dan bayi dilakukan. Zoloft terbukti tidak terdeteksi dalam plasma dari keempat bayi. Kekhawatiran teoritis utama, bagaimanapun, terletak pada kenyataan bahwa beberapa bayi jarang akan menambah berat badan lebih cepat, terutama ketika mereka disusui oleh ibu yang menggunakan Zoloft. Sangat penting untuk memantau kenaikan berat badan dan memetikan apa pun, Anda harus siap untuk mengubah dosis ke jumlah yang terbatas.

Apa Efek Samping Zoloft Saat Menyusui?

Berbicara tentang Zoloft dan menyusui, beberapa hal harus dipertimbangkan. Pertama adalah bahwa Anda mungkin mengalami beberapa efek samping ketika Anda minum obat ini atau ketika Anda menghentikannya. Gejala penarikan Zoloft berdampak pada Anda dan bayi Anda. Menurut National Library of Medicine, 930 ibu mengambil antidepresan saat menyusui dan dari total, 56 persen telah mengambil mereka saat hamil. Sebagian besar ibu menyusui mengatakan bahwa bayi mereka tidak pernah menunjukkan tanda-tanda gejala penarikan setelah mereka berhenti minum obat. Namun, dari ibu-ibu ini, 14 persen melaporkan suhu tubuh rendah, 17% dilaporkan tangisan yang tak terkendali dan 15% diperhatikan sulit tidur atau makan pada bayi mereka.

Selain itu, wanita atau ibu yang minum obat selama menyusui dan kehamilan delapan kali lebih mungkin melaporkan gejala penarikan. Namun, efek samping dan potensi penarikan menurun secara eksponensial, jika bayi terpapar obat ini selama menyusui. Pertambahan berat badan bayi juga tampak normal dibandingkan dengan bayi yang tidak terpapar obat.

Dalam kasus lain, sebuah penelitian kecil dilakukan membandingkan 8 wanita yang menggunakan obat dengan 423 wanita yang tidak menggunakan obat. Ditetapkan bahwa onset laktasi dapat ditunda ketika seorang ibu menggunakan antidepresan dibandingkan dengan mereka yang tidak menggunakannya. Hal ini dapat menyebabkan kebiasaan makan yang tertunda pada bayi.

Apa Yang Harus Anda Lakukan Sebelum Mengambil Zoloft Saat Menyusui?

Baik bagi wanita yang minum obat ini untuk berkonsultasi dengan dokter mereka sebelum mereka mulai menyusui bayi mereka. Mungkin ada obat alternatif seperti Nortiyptyline atau Paroxetine yang dapat menimbulkan risiko lebih kecil untuk bayi mereka. Dalam salah satu penelitian yang berkaitan dengan ini, ibu yang memakai Zoloft mengalami atau memiliki keterlambatan dalam aktivasi sekresi susu yang menyebabkan kebiasaan makan yang tertunda pada bayi mereka. Ketika ini terjadi, berat badan bayi akan secara otomatis berkurang, meningkatkan kemungkinan depresi pascapersalinan pada ibu serta penurunan ikatan ibu dan anak. Jika memungkinkan, ada baiknya berkonsultasi dengan dokter sebelum anak itu lahir. Tidak ada efek negatif jangka panjang yang diketahui dari Zoloft sehubungan dengan menyusui pada bayi, tetapi berkonsultasi dengan dokter Anda sangat penting jika terjadi efek samping.

Apa Yang Dapat Anda Lakukan untuk Mengelola Depresi Pascanatal Saat Menyusui?

1. Cari Dukungan

Pertama dan terutama, Anda perlu mengetahui dan mengenali masalah serta mengambil tindakan yang memiliki reputasi baik untuk menghadapinya. Mitra, teman, dan keluarga Anda dapat menjadi sangat penting dalam memberi Anda dukungan itu. Anda harus membuka diri dan berbicara dengan mereka yang dekat dengan Anda tentang perasaan Anda. Anda juga dapat bergabung dengan kelompok swadaya yang dapat sangat bermanfaat dalam memberi Anda nasihat tentang depresi pascanatal.

2. Latihan

Ketika Anda berolahraga secara teratur, itu akan menghilangkan depresi Anda dan ini telah terbukti sebagai fakta. Dokter Anda mungkin merujuk Anda ke pelatih kebugaran yang dapat membantu dengan pelatihan dan latihan yang Anda butuhkan yang membantu dalam mengurangi depresi.

3. Perawatan Psikologis

Dalam kasus depresi pascanatal ringan, terapi akan selalu direkomendasikan sebagai pengobatan lini pertama selama tidak ada masalah atau kondisi kesehatan mental sebelumnya. Beberapa terapi ini termasuk terapi swadaya, terapi bicara, terapi perilaku kognitif, terapi interpersonal dan lainnya.

Загрузка...