Bayi

Mengapa saya menderita puting yang pecah-pecah saat sedang menyusui?

Banyak ibu baru mengalami puting pecah-pecah saat menyusui. Ini seperti terjadi di wilayah tersebut dan sering membuat beberapa orang menyerah untuk menyusui dan beralih ke pemberian susu botol. Namun, menyusui yang menyakitkan adalah tanda bahwa bayi Anda mungkin tidak dapat menyusu dengan benar, dan ada cara untuk memperbaiki masalahnya. Artikel ini membahas mengapa Anda mengalami rasa sakit, cara untuk memperbaikinya, dan pengalaman ibu-ibu lain.

Mengapa saya menderita puting yang pecah-pecah saat sedang menyusui?

Menyusui adalah hal yang wajar, tetapi perlu waktu bagi Anda dan bayi untuk belajar. Dengan dorongan yang tepat, Anda bisa melakukannya dengan benar dan menjadi sukses. Puting yang sakit biasanya terjadi karena kait yang tidak tepat oleh bayi Anda, dan masalah posisi.

Mengunci adalah tindakan bayi Anda mengambil puting ke dalam mulut Anda, dan membentuk segel ketika mereka menyusu. Bayi Anda perlu mengambil puting, ditambah bagian dari kulit payudara Anda. Jika mereka hanya mengambil di area puting, itu akan menyebabkan gesekan ke puting. Ini karena ketika mereka mengambil cukup dari puting dan payudara ke dalam mulut mereka, puting sebenarnya duduk di bagian belakang mulut mereka, di mana jaringan lebih lembut dan kurang mengiritasi puting Anda.

Jika Anda menggendong bayi terlalu jauh dari payudara, itu bisa menyebabkan tarikan. Menarik kulit dapat menyebabkan puting pecah-pecah saat menyusui. Posisi juga merupakan kunci untuk kait yang tepat. Saat Anda memposisikan bayi Anda, hadapi langsung di payudara Anda saat membawanya. Arahkan kepala ke atas untuk posisi hidung mereka menjauh dan bawa dagu ke dalam payudara Anda. Jika Anda mengelus pipi mereka saat melakukan ini, Anda akan memicu "rooting reflex" dan mereka akan membuka mulut mereka.

Setelah Anda menemukan masalahnya, ada hal-hal yang dapat Anda lakukan untuk memperbaikinya dan menemukan sedikit kelegaan. Ada juga krim untuk membantu puting Anda sembuh dari trauma.

Ada beberapa masalah terkait medis yang harus ditangani oleh dokter Anda terlebih dahulu. Ini termasuk; mastitis (infeksi bakteri pada payudara yang umum terjadi pada ibu baru), sariawan (ragi pada kulit payudara Anda), langit-langit mulut sumbing (langit-langit yang cacat di dalam mulut bayi), masalah aliran ASI, dan puting susu terbalik. Dokter Anda dapat meresepkan antibiotik atau membantu Anda dengan rencana perawatan untuk memperbaiki masalah payudara atau mulut.

Salah satu masalah fisik lainnya adalah bayi Anda mungkin “lidah-diikat.” Tutup kecil kulit di bagian depan di bawah lidah mungkin tidak memungkinkan lidah untuk bergerak maju dan menyusu dengan benar. Ini menyebabkan hanya area puting yang menyusu. Dokter anak dapat memotong lipatan kulit ini agar lidah bisa keluar-masuk mulut bayi. Ini adalah prosedur kecil yang dapat dilakukan di kamar bayi di rumah sakit atau kantor dokter.

Tips Untuk Mencegah Radang Puting Retak

Dengan sedikit ketekunan dan trik dari ibu yang sudah berpengalaman, Anda bisa mengatasi puting yang sakit dan terus menyusui dengan sukses. Hanya butuh sedikit kesabaran. Cobalah kiat ini untuk membantu:

Daripada memaksakan bayi Anda ke payudara, biarkan mereka menemukan puting susu dan kancing. Anda dapat sedikit membantu kepala mereka, tetapi biarkan mereka melakukan sebagian besar pekerjaan. Jika Anda mendorong terlalu keras ke payudara Anda, Anda dapat menempatkannya pada posisi salah kait. Bersantai. Bernafas. Duduklah dalam posisi yang nyaman dengan bayi dalam gendongan, tummy-to-tummy. Ekspos payudara Anda dan usap sisi pipinya. Ketika mulut mereka terbuka, tarik dengan lembut ke depan dan biarkan mereka mengambil payudara Anda segera setelah mulut mereka terbuka lebar.

Setelah bayi Anda menempel pada puting susu, cobalah untuk tidak membuka kunci untuk memperbaiki keadaan. Puting yang sakit saat menyusui dapat terjadi karena robeknya puting susu dari mulut bayi secara tiba-tiba. Jika Anda mulai merasakan rasa sakit, letakkan tangan Anda di sebelah wajah bayi dan kulit payudara Anda untuk membantunya menyesuaikan kembali. Cobalah untuk tidak meletakkan jari-jari Anda di dalam mulut bayi Anda dan membuka kuncinya, ini dapat membuat segalanya lebih sulit dan menyakitkan. Gerakkan kulit dan / atau bayi Anda agar mereka menyesuaikan posisi mereka sendiri.

Krim puting dapat membantu melembutkan puting susu dan menyembuhkannya dari keretakan. Saat memilih krim, Anda harus menggunakan sesuatu yang tidak akan menyebabkan bayi Anda menolak payudara Anda atau menyebabkan masalah internal. Pastikan Anda memilih sesuatu yang tidak berbau dengan bahan-bahan yang aman. Banyak krim menyusui mengandung lanolin. Ada risiko kecil alergi terhadap lanolin pada beberapa bayi, tetapi merupakan bahan yang paling berhasil digunakan.

  1. 4. Biarkan Puting Terbuka dan Gratis

Anda juga bisa mencoba mengeringkan payudara setelah selesai menyusui. Jika Anda berada di rumah, tinggalkan baju dan bra menyusui Anda selama 20 hingga 30 menit setelah menyusui. Banyak ibu menyusui juga merasa terbantu untuk tidur tanpa baju di malam hari untuk memungkinkan puting susu keluar dan sembuh saat Anda tidur. Ini juga lebih nyaman untuk pemberian makan malam.

  1. 5. Beri Makan Bayi Anda Dini

Bayi yang terlalu lapar akan menyusu lebih keras pada putingnya. Sulit untuk menempatkan bayi dalam jadwal, tetapi perhatikan isyarat bayi dan cobalah untuk memberi mereka makan sebelum mereka terlalu lapar.

Selama penyembuhan pembengkakan puting yang retak mungkin menjadi masalah. Jika payudara Anda terlalu penuh, cobalah memompa sedikit ASI terlebih dahulu untuk mengurangi tekanan. Ini akan membantu bayi Anda menempel dengan lebih baik di awal. Pastikan Anda memberi makan bayi Anda susu yang Anda ungkapkan karena “foremilk” memiliki banyak nutrisi yang dibutuhkan bayi Anda.

Pengalaman Moms Lainnya

Ini membantu untuk mengetahui ibu lain telah mengalami hal yang sama. Berikut ini beberapa pengalaman untuk membantu Anda melihat bahwa Anda tidak sendirian:

“Menyusui dimulai bagus untuk saya! Kemudian puting saya mulai retak sekitar 3-4 bulan dan itu menyedihkan. Suatu hari, saya memberi makan Jack kecil saya dan dia memiliki darah mengalir di pipinya dari payudara saya. Konsultan laktasi saya meyakinkan saya bahwa ini bisa terjadi. Kami berusaha menyembuhkan puting saya dan mempelajari posisi baru karena Jack mengalami percepatan pertumbuhan. Butuh waktu sekitar 2 minggu, tetapi kami berhasil melakukannya. Jangan menyerah! "

---- Anna dan Baby Jack, 8 bulan Menyusui

“Saya berumur sekitar 3 minggu dan mencintai menyusui bayi saya. Saya mengalami puting yang sakit parah saat menyusui, saya menangis setiap waktu. Saya tidak bisa terus berjalan, itu sangat menyakitkan. Saya menyerah, tetapi ingin mencoba lagi dengan bayi ini. "

“Saya harus berhenti menyusui selama beberapa hari karena demam dan payudara membengkak. Dokter saya mengatakan saya telah terinfeksi saluran susu dan memberi saya antibiotik. Dia juga mengatakan kepada saya untuk pergi dan merawat karena itu tidak akan menyakiti bayi. Untung, aku mulai membesar. Semakin saya merawat semakin sedikit rasa sakit puting. ”

----Juni dan Brady, Menyusui 4 bulan

Tonton videonya: DR OZ - Masalah Payudara Ketika Menyusui 22418 Part 3 (Januari 2020).

Загрузка...