Parenting

Apa Penyebab Obesitas Anak?

Obesitas pada anak-anak lazim pada remaja maupun anak-anak, yang dianggap sebagai risiko kesehatan utama bagi anak-anak. Seorang anak mungkin menderita obesitas di masa kanak-kanak jika berat badannya melebihi pedoman berat normal yang sesuai dengan tinggi dan umurnya.

Alasan mengapa obesitas pada anak-anak adalah masalah serius bagi anak-anak adalah karena obesitas membuat mereka rentan terhadap kondisi medis seperti kolesterol tinggi, diabetes dan tekanan darah tinggi, yang tidak seharusnya mempengaruhi mereka sampai mereka menjadi dewasa. Selain itu, obesitas juga dikaitkan dengan depresi dan kurangnya kepercayaan pada anak-anak juga.

Apa Penyebab Obesitas Anak?

Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko obesitas pada anak dapat meliputi:

1. Diet

Semakin banyak anak-anak dan remaja saat ini menjadi mangsa kebiasaan makan yang buruk dan cenderung mengkonsumsi makanan cepat saji alih-alih makan makanan yang sehat. Makanan cepat saji ini yang kaya karbohidrat cepat dan lemak dianggap sebagai alasan utama obesitas. Langkah-langkah yang diambil oleh pemerintah untuk mencegah anak-anak makan makanan seperti itu sejauh ini tidak efektif, karena remaja terus mengkonsumsinya setiap hari.

2. Latihan

Kurangnya aktivitas fisik dan olahraga adalah alasan lain mengapa anak-anak menambah berat badan. Saat ini, anak-anak menghabiskan banyak waktu mereka di depan TV atau di konsol game mereka alih-alih mengambil bagian dalam olahraga, yang menyebabkan mereka mendapatkan pound ekstra. Program kegiatan di sekolah juga belum mampu memberikan dampak yang besar pada BMI (Indeks Massa Tubuh) anak-anak.

3. Tidur

Kurang tidur juga merupakan salah satu penyebab utama obesitas. Anak-anak yang tidak tidur dengan benar memiliki kadar ghrelin yang lebih tinggi di dalam tubuhnya, suatu hormon yang dikeluarkan oleh lambung yang menyebabkan rasa lapar, menyebabkan mereka makan lebih banyak. Selain itu, kurang tidur dikaitkan dengan rendahnya tingkat leptin, hormon yang bertanggung jawab untuk menghentikan rasa lapar. Memiliki kadar leptin yang lebih rendah berarti bahwa anak tidak tahu kapan harus berhenti makan, dan itu semakin menambah berat badannya.

4. Faktor Genetik

Genetikafaktor juga dianggap bertanggung jawab atas obesitas, yang pada dasarnya berarti bahwa orang tua yang kegemukan akan memiliki anak yang kegemukan. Orang-orang cenderung berpikir bahwa anak yang dibesarkan di lingkungan di mana obesitas lazim akan menjadi gemuk juga.

5. Lingkungan Sosial-Ekonomi

Penelitian telah mengungkapkan bahwa lingkungan sosial-ekonomi tempat anak dibesarkan juga berdampak pada apakah ia mengalami obesitas pada masa kanak-kanak. Penelitian yang dilakukan sejauh ini mengakui bahwa anak-anak dari keluarga kelas menengah lebih cenderung menjadi gemuk karena kecenderungan mereka untuk memiliki makanan ringan di sela waktu makan.

6. Kemungkinan Penyebab Lainnya

Kondisi fisik yang langka seperti sindrom Cushing, defisiensi hormon pertumbuhan, hipotiroidisme, sindrom genetik, yang memiliki berat badan lahir tinggi, faktor psikologis atau perilaku juga dapat berkontribusi pada obesitas di masa kecil.

Bagaimana Anda Tahu Jika Anak Anda Mengalami Obesitas?

Dengan mengetahui penyebab obesitas pada anak, berikut adalah tanda-tandanya:

Indeks Massa Tubuh, juga disebut BMI, adalah standar yang digunakan untuk menilai apakah seorang anak mengalami obesitas atau tidak. Anda akan memerlukan kalkulator BMI untuk mengevaluasi BMI anak Anda, yang pada dasarnya memberikan estimasi lemaknya dengan nilai tinggi dan berat badannya. Setelah menghitung BMI anak Anda, Anda harus memplotnya pada grafik BMI dan memeriksa apakah ia berada di atas atau di bawah 95th persentil. Anak-anak di atas nilai ini dianggap obesitas sedangkan yang di bawah 5th persentil dianggap kurang berat.

Nilai BMI tidak dipertimbangkan untuk bayi karena mereka tidak dapat secara akurat memperkirakan cadangan lemak mereka. Bagi mereka bagan berat digunakan untuk menentukan apakah mereka kelebihan berat badan atau tidak. Selain itu, penting juga untuk dicatat bahwa BMI juga bukan pengukuran lemak yang sempurna dan kadang-kadang bisa dibuktikan juga cukup menyesatkan. Namun, BMI masih merupakan indikator terbaik untuk mengetahui apakah anak Anda mengalami obesitas atau tidak.

Kemungkinan Risiko Obesitas pada Anak

Potensi masalah dan bahaya yang terkait dengan obesitas tidak terhitung jumlahnya. Masalah fisik penting yang disebabkan oleh obesitas di masa kanak-kanak adalah:

  • Peluang tinggi terkena penyakit kardiovaskular
  • Tekanan darah tinggi
  • Diabetes
  • Masalah pernapasan
  • Masalah tidur

Gangguan emosi juga termasuk dalam konsekuensi obesitas. Remaja yang obesitas menderita kegelisahan, depresi dan gangguan obsesif, karena mereka diasingkan oleh anak-anak lain di sekolah dan memiliki kepercayaan diri yang sangat rendah.

Selain itu, Anda dapat mengambil beberapa batasan atau perubahan pola makan untuk membantu anak Anda mendapatkan diet sehat, yang berarti Anda perlu:

  • Batasi asupan kue, biskuit, permen, dan minuman bersoda
  • Jauhkan dari junk food, seperti burger, keripik, atau makanan goreng
  • Jadikan sarapan menjadi rutinitas untuk anak Anda
  • Usahakan memberi anak Anda makanan berbasis tepung dan varietas makanan biji-bijian yang optimal.
  • Sajikan banyak sayuran dan buah

Cara Mengobati Obesitas Anak

Perawatan tergantung pada penyebab obesitas masa kanak-kanak dan inilah caranya:

1. Perawatan untuk Kondisi Ringan

Manajemen atau pemeliharaan berat badan adalah cara yang tepat untuk anak-anak yang kelebihan berat badan sedikit dan tidak menderita kondisi medis lainnya. Ini adalah pendekatan perawatan yang lebih baik untuk anak-anak obesitas karena tidak mempengaruhi tinggi badan mereka dan membantu mereka mencapai BMI normal. Anak-anak yang obesitas, di sisi lain, mungkin merasa sulit untuk menangani pertumbuhan tinggi dan penurunan berat badan secara bersamaan.

2. Perawatan untuk Kondisi Parah

Penurunan berat badan menjadi hal yang tak terhindarkan bagi anak-anak obesitas di bawah 6 tahun dengan masalah kesehatan. Disarankan bahwa anak-anak menurunkan berat badan di mana saja dari 1-2 pound sebulan untuk mendapatkan tubuh mereka kembali ke bentuk semula. Ada sejumlah metode yang dapat diadopsi untuk mencapai tonggak penurunan berat badan. Beberapa metode ini meliputi:

  • Diet sehat

Menambahkan buah-buahan dan sayuran dalam makanan, menghindari atau setidaknya membatasi konsumsi minuman manis, mengurangi makan di luar dan menyajikan makanan dalam porsi kecil sekaligus adalah beberapa kebiasaan diet sehat yang dapat membantu anak Anda dalam menurunkan berat badan.

  • Melakukan latihan

Meningkatkan tingkat aktivitas anak Anda dengan mendorongnya untuk menghabiskan lebih sedikit waktu di depan TV dan lebih banyak waktu dalam melakukan aktivitas fisik seperti bermain permainan di luar ruangan dan melakukan bersepeda dan berlari bisa sangat membantu dalam menurunkan berat ekstra itu.

  • Obat-obatan

Orlistat (Xenical) adalah satu-satunya obat resep yang telah disetujui untuk menurunkan berat badan pada anak-anak tetapi memiliki risiko yang terkait dengannya, sehingga lebih baik untuk berkonsultasi dengan dokter Anda sebelum memberikannya kepada anak Anda. Perhatikan bahwa orlistat hanya disetujui untuk anak berusia di atas 12 tahun.

  • Pembedahan Saat Diperlukan

Pembedahan juga merupakan pilihan untuk menurunkan berat badan untuk beberapa anak yang obesitas tetapi tidak menjamin bahwa anak akan kehilangan semua kelebihan berat badannya. Selain itu, operasi hanya dianjurkan jika semua metode lain penurunan berat badan telah habis tanpa hasil apa pun. Atau, berat badan anak Anda menjadi ancaman yang lebih besar terhadap kesehatannya daripada risiko yang mungkin timbul dari pembedahan, maka dokter Anda mungkin menyarankan pembedahan untuk anak Anda.

Cara Mencegah Obesitas Anak

Ada tiga cara yang bisa digunakan untuk mencegah obesitas di masa kecil.

Yang pertama adalah mengadopsi kebiasaan makan sehat di rumah, yang membantu anak Anda terlibat dalam makan sehat.

Kedua, orang tua dapat memotivasi anak Anda untuk mengambil bagian dalam kegiatan fisik yang sehat seperti olahraga di sekolah. Selain itu, mengembangkan gaya hidup keluarga yang sehat dapat merangsang anak Anda untuk menghadiri latihan fisik.

Terakhir, batasi waktu yang dihabiskan anak Anda di TV dan konsol game.

Tonton videonya: Apa Penyebab Obesitas dan Apa Bahayanya? (Januari 2020).

Загрузка...