Bayi

Bisakah saya minum kopi selama kehamilan? - Pusat Anak Baru

Wanita hamil disarankan untuk sangat berhati-hati tentang jenis obat yang mereka ambil dan makanan yang mereka makan selama empat puluh minggu mereka mengasuh bayi yang sedang tumbuh di dalam rahim mereka. Semua makanan dan obat-obatan yang dicerna oleh ibu melewati plasenta ke dalam aliran darah janin yang sedang berkembang. Ada beberapa zat umum yang aman untuk dikonsumsi ketika Anda tidak hamil. Namun, ketika Anda sedang hamil, beberapa dari mereka harus dirawat dengan hati-hati. Apakah kopi salah satunya?

Apakah Aman Minum Kopi Selama Kehamilan?

Ahli gizi dan ahli gizi percaya bahwa pemberian kafein harian maksimum selama kehamilan adalah 200 mg. Itu Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan bahwa tidak lebih dari 300 mg kafein per hari aman untuk wanita hamil dan janin. Itu setara dengan satu cangkir kopi diseduh atau 2 cangkir kopi instan. Namun, sarannya adalah jangan berpantang atau mengurangi konsumsi kafein harian Anda secara teratur untuk memberikan bayi Anda awal yang paling sehat untuk hidup.

Ingat bahwa kafein tidak hanya ditemukan dalam kopi tetapi pada minuman lain seperti teh, minuman ringan, cokelat, minuman energi, dll. Bahkan teh hijau mengandung kafein.

Potensi Risiko Terlalu Banyak Minum Kopi Selama Kehamilan

Lebih dari 300 mg kafein setiap hari saat Anda hamil dapat menghasilkan:

  • SEBUAH bayi berat lahir rendah yang dapat menyebabkan masalah kesehatan lain di kemudian hari dalam kehidupan bayi. Ada hubungan yang pasti dan terbukti antara laju pertumbuhan janin yang terbatas dan kadar kafein yang dicerna tinggi oleh ibu.
  • Ini juga meningkatkan risiko Anda keguguran. Ada penelitian yang dilakukan untuk membuktikan hubungan antara asupan kafein yang tinggi dan peningkatan risiko keguguran.
  • Beberapa praktisi medis percaya bahwa konsumsi kafein selama kehamilan dapat menyebabkannya gangguan hiperaktif.
  • Pengiriman sebelum waktunya adalah kekhawatiran lain yang dimiliki beberapa dokter tetapi ini belum terbukti.
  • Ada hubungan antara kafein dan masa kanak-kanak leukemia. Para peneliti percaya bahwa kafein dapat mengubah DNA janin, membuat anak lebih cenderung pada pengembangan leukemia.
  • Asupan kopi yang tinggi juga dapat menyebabkan obesitas masa kecil seperti yang ditemukan oleh penelitian terbaru. Semakin tinggi asupan kafein dari ibu hamil, semakin tinggi risiko anak gemuk.
Cara untuk Mengurangi Asupan Kafein Anda
  • Beralih ke kopi tanpa kafein
  • Pindah dari kopi yang diseduh ke butiran kopi instan yang mengandung kafein lebih rendah
  • Gunakan lebih sedikit butiran kopi untuk membuat kopi favorit Anda
  • Kurangi teh, soda, cokelat, dan minuman berenergi

Pengalaman Ibu Lain tentang Minum Kopi Selama Kehamilan

"Begitu saya mengetahui bahwa saya hamil, saya melepaskan semua produk yang mengandung kafein - dari 2 cangkir kopi setiap hari hingga teh, coklat, dan soda. Saya ingin aman daripada menyesal dan memberi bayi saya peluang terbaik di kehidupan yang sehat . "

"Dengan dua kehamilan saya sebelumnya, saya menghindari kopi. Dengan kehamilan ini, saya minum sekitar 2 cangkir kopi, terutama untuk energi sore yang merosot. Dokter saya sangat senang dengan kehamilan saya - saya mengalami kenaikan berat badan yang sehat dan tekanan darah luar biasa. Saya optimistis bayi ketiga ini akan sama sehatnya dengan dua bayi saya yang lain. "

"Saya seorang pencinta kopi tetapi selama kehamilan saya, saya benar-benar tidak menyukai aroma kopi. Saya bahkan tidak bisa berjalan melewati kedai kopi tanpa tersedak! Cukup lucu, setelah saya melahirkan, saya baik-baik saja dan mampu mentolerir dan minum kopi lagi. Saya pikir itu adalah cara alami untuk mencegah saya mengonsumsi kafein selama kehamilan. "

"Dengan dua kehamilan pertamaku, aku memotong kafein sepenuhnya dan memiliki bayi yang sangat rewel dan kolik. Untuk kehamilan ketiga, aku melanjutkan dengan asupan kafein setiap hari dan bayi ini ternyata menjadi bayi yang paling santai."

Makanan dan Minuman yang Harus Dihindari Selama Kehamilan

Selain membatasi asupan kopi selama kehamilan, ada beberapa makanan lain yang bisa ditambahkan ke daftar pembatasan.

1. Jenis Makanan Laut tertentu

Barang mentah seperti tiram, sushi, sashimi, kerang, dan kerang harus dihindari. Ikan pedang dan hiu mengandung merkuri tingkat tinggi. Juga jauhi ikan asap atau acar yang belum dipasteurisasi.

2. Daging mentah

Daging kering seperti salami yang tidak dipanaskan dan dimasak pada suhu yang aman harus dihindari karena patogen di dalamnya mungkin tidak dibunuh. Jangan makan daging yang belum dipanaskan hingga suhu 165 derajat Fahrenheit.

3. Telur mentah atau berair

Barang-barang yang mengandung telur mentah seperti mayones, cokelat mousse, dan es krim lebih baik dihindari. Setiap tukang roti suka mencicipi adonan kue atau adonan kue sambil memanggang. Ini mengandung telur mentah dan berpotensi bakteri salmonella.

4. Keju

Hindari makan keju lunak yang terbuat dari susu yang tidak dipasteurisasi, seperti Brie dan keju biru.

5. Alkohol

Pastikan minuman apa pun yang Anda konsumsi tidak mengandung alkohol. Bahkan sejumlah kecil alkohol dapat menyebabkan cacat lahir.

6. Makanan dan Minuman Lainnya

Makanan yang telah disimpan di luar kulkas selama lebih dari satu jam seperti piknik atau prasmanan, terutama pada hari yang panas harus dihindari. Tinggal jauh dari salad siap saji deli yang telah duduk, terutama jika mereka mengandung produk daging. Jangan makan produk segar yang tidak dicuci seperti kol atau selada. Jangan minum jus atau produk susu yang tidak dipasteurisasi.

Tonton videonya: DR OZ - Mitos Atau Fakta Tentang Ibu Hamil 14118 Part 4 (Februari 2020).

Загрузка...