Kehamilan

Tes Non Stres - Pusat Anak Baru

Non stres adalah tes umum yang dilakukan selama kehamilan untuk memeriksa kesehatan bayi yang belum lahir. Ini juga disebut pemantauan denyut jantung janin. Selama tes ini, detak jantung bayi dipantau untuk menentukan responsnya terhadap gerakan bayi. Apakah Anda memerlukan tes non-stres atau tidak ditentukan oleh dokter Anda berdasarkan beberapa faktor termasuk kemungkinan kelangsungan hidup bayi Anda jika dilahirkan sebelum waktu normal, seberapa parah kondisi Anda dan apa risiko kehilangan kehamilan.

Mengapa Anda Harus Melakukan Tes Non Stres?

Tujuan dari tes non-stres adalah untuk mengevaluasi kesehatan bayi sebelum lahir. Tes non-stres membantu dengan memberikan informasi yang berguna tentang pasokan oksigen bayi Anda dengan memantau detak jantung mereka dan dengan menentukan respons detak jantung terhadap pergerakan bayi.

Dalam kondisi normal, jantung bayi berdetak lebih cepat saat mereka aktif selama minggu-minggu akhir kehamilan. Namun, dalam kondisi tertentu seperti hipoksia janin (kekurangan pasokan oksigen ke bayi), jalur ini dapat terganggu.

Anda mungkin disarankan oleh dokter Anda untuk menjalani tes non-stres dalam kondisi berikut:

  • Kehadiran banyak janin dengan komplikasi
  • Adanya penyakit medis yang mendasarinya seperti hipertensi, diabetes, lupus, kelainan kelenjar tiroid, penyakit jantung atau penyakit ginjal
  • Kehamilan setelah masa kehamilan atau kehamilan Anda telah mencapai dua minggu setelah tanggal jatuh tempo
  • Anda memiliki riwayat kehilangan kehamilan
  • Janin mengalami penurunan pergerakan atau masalah pertumbuhan janin ditentukan
  • Adanya peningkatan cairan ketuban atau penurunan cairan ketuban
  • Sensitisasi Rh, suatu kondisi yang ditandai dengan adanya golongan darah Rh negatif pada ibu dan golongan darah Rh positif pada bayi
  • Hasil abnormal pemeriksaan prenatal lainnya

Anda mungkin disarankan oleh dokter Anda untuk menjalani tes non-stres sekali atau dua kali per minggu. Dalam beberapa kasus, Anda mungkin diharuskan untuk mengalaminya setiap hari tergantung pada kesehatan Anda dan bayi Anda. Misalnya, Anda mungkin disarankan untuk menjalani tes non-stres secara teratur jika diduga bayi Anda tidak mendapatkan cukup oksigen. Anda mungkin harus menjalani tes non stres berulang jika bayi Anda telah menunjukkan perubahan kesehatan yang negatif selama tes sebelumnya.

Apakah Ada Risiko Tes Non Stres?

Tidak ada risiko fisik baik bagi Anda atau bayi Anda yang terkait dengan tes non-stres, yang merupakan tes pranatal noninvasif. Namun, menjalani tes non-stres dapat menjadi penyebab kecemasan pada wanita hamil. Hasil positif palsu juga dapat terjadi di mana masalah terdeteksi ketika tidak ada. Selain itu, mungkin tidak dapat mendeteksi masalah yang sebenarnya ada.

Selain itu, Anda harus menyadari fakta bahwa non-stres adalah tes yang sering direkomendasikan untuk wanita dengan peningkatan risiko kehilangan kehamilan; Namun, apakah tes itu benar-benar bermanfaat atau tidak, tidak selalu jelas.

Bagaimana Tes Non Stres Dilakukan?

Tes non-stres biasanya direkomendasikan setelah 28 minggu kehamilan karena sebelum itu janin belum matang dan tidak dapat menanggapi tes. Tes ini biasanya dilakukan di kantor dokter.

Selama ujian: Anda akan diminta berbaring di tempat tidur. Tekanan darah Anda akan dipantau sebelum dan selama tes. Dokter Anda akan menempatkan dua sabuk yang memiliki monitor yang melekat padanya di area perut Anda. Satu sabuk adalah untuk mencatat detak jantung bayi Anda dan yang lainnya adalah mencatat setiap kontraksi rahim yang mungkin berkembang. Anda akan diminta untuk menekan tombol saat Anda melihat gerakan bayi Anda. Gerakan bayi Anda akan dicatat pada catatan jantung janin. Dokter Anda akan memantau apakah detak jantung bayi Anda meningkat ketika dia bergerak.

Lamanya: Durasi normal dari tes non-stres adalah sekitar 20 menit; Namun, jika bayi Anda tidur, maka Anda mungkin harus menjalani tes untuk waktu yang lama 20 menit. Ini dilakukan dengan harapan bahwa bayi Anda akan bangun dan hasil yang diperoleh akurat. Dokter Anda mungkin mencoba membangunkan bayi Anda dengan mengeluarkan suara keras atau dengan menawarkan segelas jus.

Setelah tes: Setelah tes, dokter Anda akan mendiskusikan hasilnya.

Bagaimana Menafsirkan Hasil Tes?

Normal - Reaktif

Hasilnya dianggap normal (atau reaktif) ketika detak jantung bayi Anda saat bergerak lebih cepat dengan setidaknya 15 denyut per menit dari laju istirahatnya selama setidaknya 15 detik pada dua waktu yang berbeda selama pengujian 20 menit. Tes normal menyiratkan bahwa pada kesempatan ini bayi Anda baik-baik saja dan Anda mungkin diminta untuk menjalani tes ulang setiap minggu sampai waktu persalinan.

Abnormal - Tidak reaktif

Hasilnya dianggap tidak reaktif jika detak jantung bayi Anda tidak meningkat dengan gerakan atau bayi Anda tidak bergerak setelah 90 menit. Tes non-reaktif tidak selalu berarti bahwa bayi Anda tidak sehat. Itu hanya menyiratkan bahwa tes tidak berhasil untuk memberikan informasi yang cukup dan Anda harus menjalani NST lagi atau tes lain termasuk tes stres kontraksi atau profil biofisik.

Namun, dalam kasus-kasus dokter merasa bahwa bayi Anda tidak mendapatkan cukup oksigen, mereka mungkin memutuskan untuk melahirkan bayi.

Mengapa Tes Mengukur Kontraksi Rahim?

Tes ini mengukur kontraksi rahim karena pada tahap ini Anda mungkin mengembangkan kontraksi Braxton-Hicks. Ini biasanya ringan, terjadi secara sporadis dan tidak teratur. Namun, jika kehamilan Anda kurang dari 37 minggu dan Anda mengalami kontraksi rahim yang berkelanjutan, dan terjadi berulang dan teratur, maka Anda mungkin akan menjalani persalinan prematur. Dokter Anda mungkin memeriksa serviks Anda apakah ada dilatasi.

Kontraksi uterus juga diukur selama NST untuk memeriksa apakah detak jantung bayi Anda menurun saat Anda meminumnya, yang menyiratkan bahwa ada beberapa masalah dalam plasenta Anda dan bayi Anda tidak mendapatkan cukup oksigen.

Tonton videonya: 6 Ciri - Ciri Anda Mengalami Sakit Jiwa Ringan (Februari 2020).

Загрузка...