Kehamilan

Bagaimana Jika Saya Mengalami HPV dan Ingin Hamil?

Di Amerika Serikat dan sebagian besar bagian dunia lainnya, infeksi menular seksual cukup umum di antara pria dan wanita dari kelompok usia reproduksi. HPV atau human papilloma virus adalah bentuk IMS yang paling sering dilaporkan yang dilaporkan pada populasi umum. Menurut perkiraan baru-baru ini, sekitar 75% dari semua laki-laki dan perempuan yang aktif secara seksual mengembangkan infeksi HPV genital di beberapa titik kehidupan mereka. Sayangnya, sebagian besar populasi ini tidak pernah benar-benar tahu tentang status infeksi mereka. Ini terutama karena infeksi biasanya diam (tanpa gejala yang jelas). Dalam kebanyakan kasus, infeksi sembuh secara spontan.

Seseorang dapat tertular infeksi HPV melalui hubungan seks anal atau vagina tanpa kondom dengan pasangan yang terinfeksi. Virus ini juga dapat ditularkan melalui seks oral, dengan menyentuh alat kelamin atau melalui kontak genital tanpa penetrasi tetapi risikonya minimal. Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang HPV dan kehamilan.

Apa Gejala HPV Selama Kehamilan?

HPV tidak hadir dengan gejala spesifik selama kehamilan karena sebagian besar orang tetap tidak mengetahui status infeksi. Beberapa orang mungkin juga melaporkan kutil pada skrotum, vagina, penis, labia, anus atau leher rahim yang dapat meningkatkan risiko transformasi ganas. Ada juga kemungkinan bahwa bahkan setelah perawatan khusus, kutil dapat kembali. HPV tidak dapat disembuhkan dan dalam kebanyakan kasus infeksi mencakup kursus relaps yang timbul kembali. Ketika hal itu terjadi, hal-hal yang bisa sangat rumit mengenai HPV dan kehamilan.

Bagaimana HPV Selama Kehamilan Didiagnosis?

Genital warts mudah didiagnosis melalui pengujian laboratorium (terutama pemeriksaan serologis). Kutil eksternal yang mungkin muncul pada kulit di sekitar lubang vagina memiliki penampilan khas yang dapat dengan mudah diidentifikasi oleh dokter selama pemeriksaan fisik yang cermat dan dalam banyak kasus bahkan tidak memerlukan pengujian apa pun. Dalam beberapa kasus yang jarang, biopsi dilakukan untuk mengkonfirmasi lesi vagina atau eksternal.

Untuk mendeteksi infeksi HPV serviks, penyedia layanan kesehatan biasanya menyarankan Pap smear (yang melibatkan visualisasi lapisan serviks melalui instrumen dan gesekan sel-sel lapisan jika kutil atau lesi terlihat lainnya terlihat). Dalam kebanyakan kasus, a kolposkopi juga disarankan untuk evaluasi lebih lanjut. Dokter akan memeriksa serviks dengan menggunakan instrumen khusus untuk penilaian dan kredibilitas diagnostik yang lebih baik. Cuka (asam asetat) juga diterapkan pada leher rahim untuk membersihkan daerah abnormal. Dokter juga dapat mengekstraksi jaringan dari leher rahim untuk menentukan keberadaan infeksi HPV atau pra-kanker atau lesi kanker pada pasien yang rentan.

Bagaimana HPV Selama Kehamilan Diobati?

  • Selama kehamilan jika hasil tes positif, dokter Anda akan mencoba menilai lapisan serviks untuk mengkonfirmasi ada atau tidaknya sel-sel ganas.
  • Jika ibu hamil memiliki kutil kelamin, dokter akan memeriksa apakah kutil tersebut bertambah besar atau tidak. Kutil besar bisa berdarah atau mempersulit persalinan.
  • Tergantung pada tingkat keparahan kutil, dokter mungkin menyarankan untuk menunda terapi sampai melahirkan. Namun, jika kutil cukup besar dan menyebabkan obstruksi vagina, berbagai modalitas pengobatan dapat digunakan untuk menghilangkan kutil sebelum melahirkan (seperti operasi, dengan kauterisasi listrik atau kimiawi).

Akankah Bayi Saya Mendapatkan Virus dari Saya?

Risiko penularan virus ke bayi saat melahirkan sangat rendah. Jika karena alasan apa pun bayi mengalami infeksi HPV dan bayi tersebut kompeten terhadap imun, infeksi akan sembuh secara spontan dalam beberapa hari. Diamati bahwa bayi yang lahir dari ibu positif HPV (dengan kutil kelamin aktif) tidak mengalami komplikasi yang terkait dengan HPV. Namun dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, bayi yang lahir dari ibu dengan kutil kelamin mengembangkan kutil di tenggorokan. Kondisi ini sangat serius dan disebut sebagai papillomatosis pernapasan. Untuk manajemen yang optimal, bayi mungkin memerlukan terapi laser berulang untuk mencegah kutil menghalangi saluran pernapasan.

Bagaimana Jika Saya Mengalami HPV dan Ingin Hamil?

Sebelum mencoba untuk hamil pastikan Anda tidak terinfeksi infeksi menular seksual apa pun. Penting untuk menyelesaikan perawatan sebelum mencoba untuk mengandung bayi. Anda dapat menangani HPV sebelum konsepsi dengan cara berikut:

  • Rekomendasikan pasangan Anda untuk mendapatkan vaksin HPV yang protektif terhadap herpes genital.
  • Pasien yang terinfeksi HPV dapat menerima terapi singkat, sederhana dan efektif (hanya dengan 3 suntikan).
  • Untuk kutil kelamin yang membandel dan lesi aktif lainnya, penyedia layanan kesehatan biasanya menyarankan metode kauterisasi dan terapi lainnya.
  • Jika sel-sel pra-kanker HPV terdeteksi pada Pap smear, maka dokter Anda akan memeriksa dengan cermat perkembangan aktivitas kanker selama kehamilan. Diamati bahwa selama kehamilan aktivitas kanker meningkat di bawah pengaruh hormon kehamilan. Namun, segera setelah bayi lahir, lesi biasanya menyusut.

Jarang terlihat bahwa genital warts dapat memblokir jalan keluar serviks yang dapat membuat kelahiran vagina menjadi sulit.

Akankah HPV Mempengaruhi Kesempatan Saya untuk Hamil?

Sebagian besar orang yang akan memiliki bayi yakin akan khawatir tentang keselamatan terkait HPV dan kehamilan. HPV sendiri seharusnya tidak mempengaruhi kemampuan wanita untuk hamil. Faktanya, penelitian menunjukkan bahwa tidak ada hubungan antara kelahiran prematur dan status HPV ibu. Komplikasi terkait kehamilan lainnya seperti keguguran atau persalinan prematur juga tidak berhubungan dengan HPV.

Jarang, wanita hamil yang terinfeksi HPV juga mengembangkan lesi kanker atau prakanker pada serviks yang selanjutnya dapat mempengaruhi kesuburan dan kemampuan untuk hamil.

Cara Mencegah HPV

Ada beberapa strategi pencegahan yang dapat diadopsi seseorang untuk meminimalkan risiko tertular HPV. Intervensi ideal adalah mendapatkan vaksinasi terhadap HPV yang diberikan dalam 3 dosis. Jika seseorang aktif secara seksual maka

  • Menggunakan kondom lateks saat berhubungan seks dapat mencegah kemungkinan terkena HPV
  • Mempertahankan hubungan monogami

Tonton videonya: Gejala Kanker Serviks Yang Wajib Kamu Ketahui (September 2019).