Kehamilan

Membersihkan dengan Pemutih Saat Hamil, Apakah Aman?

Ketika seorang wanita hamil, ada beberapa hal yang perlu dia hindari seperti makanan yang berhubungan dengan listeria, obat-obatan rekreasi, merokok kafein, toksoplasmosis dan salmonella (lihat daftar hal yang harus dilakukan dan dihindari selama kehamilan). Namun, tergantung pada siapa Anda berbicara, ada beberapa hal yang aman atau tidak aman bagi wanita hamil karena mereka dapat membuatnya terlalu gugup untuk melakukan banyak hal. Saat ini, tidak ada hari berlalu bahwa media tidak melaporkan beberapa berita buruk tentang lingkungan. Hal ini membuat wanita hamil lebih sensitif daripada mereka ketika memikirkan hal-hal yang dapat membahayakan bayi mereka yang belum lahir. Salah satu dari banyak hal yang dikhawatirkan ibu hamil adalah apakah produk yang mereka gunakan untuk membersihkan aman untuk bayi mereka. Berikut adalah beberapa saran yang berguna untuk membersihkan dengan pemutih saat hamil.

Membersihkan dengan Pemutih Saat Hamil, Apakah Aman?

Menurut American Pregnancy Association, sebagian besar produk pembersih aman digunakan selama kehamilan termasuk pemutih. Jadi, jika Anda hamil, tidak perlu menyewa bantuan kebersihan kecuali Anda membutuhkannya. Namun, ada kemungkinan beberapa produk pembersih memiliki bau yang dapat menyebabkan mual.

Nasihat tentang Membersihkan dengan Pemutih Saat Hamil

Jika Anda akan menangani semua pekerjaan kotor, berikut adalah beberapa langkah yang harus Anda ambil setiap kali Anda membersihkan dengan pemutih saat hamil. Dengan cara ini, Anda akan dapat melindungi diri sendiri dan bayi dari bahaya dan menjaga kesehatan Anda dan bayi Anda.

Langkah 1: Pastikan area yang Anda bersihkan memiliki ventilasi yang baik.

Langkah 2: Kenakan pakaian pelindung dan sarung tangan untuk melindungi kulit.

Langkah 3: Sebelum Anda menggunakan produk pembersih, baca instruksi dan label peringatan terlebih dahulu.

Langkah 4: Jangan mencampur bahan kimia seperti pemutih dan amonia - campuran ini cukup berbahaya jika terhirup.

Langkah 5: Cobalah sebisa mungkin untuk tidak membersihkan oven Anda. Alasannya adalah karena ruangnya sempit, dan ventilasi buruk.

Langkah 6: Gunakan produk pembersih Aerosol tetapi tidak secara rutin karena mereka menyebarkan bahan kimia dalam kabut halus, yang membuat Anda lebih mungkin untuk menarik napas. Jika Anda menggunakan asap yang membuat Anda merasa sakit, mintalah bantuan untuk membersihkannya.

(Klik di sini untuk melihat lebih banyak tindakan pencegahan saat menggunakan bahan kimia pembersih selama kehamilan.)

Pengganti Aman dan "Hijau"

Anda dapat dengan mudah membuat produk yang tidak beracun dengan menggunakan bahan dasar yang tersedia.

  • ŸBubuk soda kue membantu Anda untuk menghilangkan noda, menghilangkan bau dan merupakan bubuk gosok yang indah.
  • Ÿcuka putih berguna sebagai produk pembersih serbaguna. Muncul dengan bonus untuk membersihkan sebagai pembunuh bakteri dan kuman.
  • ŸKlub soda juga merupakan pemoles yang baik dan penghilang noda, sedangkan minyak zaitun adalah pemoles furnitur yang baik.
  • ŸHidrogen peroksida dapat bekerja sebagai penghilang noda atau pemutih (tidak beracun, dan disinfektan).
  • ŸBoraks adalah alternatif yang bagus untuk pemutih dan membantu menghilangkan bau, menghilangkan bau badan, mensterilkan dan menghilangkan kotoran.

Bagaimana membuat: Gabungkan beberapa sabun cair tidak beracun dengan 2 sdm. cuka dan satu sendok makan boraks dalam botol aerosol dan tambahkan air panas. Kocok campuran dengan baik sampai semua boraks telah larut kemudian tambahkan sabun cair lagi.

Pencegahan: Perlu dicatat bahwa ada beberapa orang yang menambahkan minyak esensial ke pembersih rumah untuk aroma. Namun, wanita hamil harus menghindari beberapa minyak esensial karena ada beberapa yang berpotensi memiliki efek samping berbahaya pada wanita hamil. Lihat daftar minyak esensial untuk kehamilan di sini.

Hal-hal yang Harus Dihindari Saat Melakukan Pekerjaan Membersihkan Saat Hamil

  • Beberapa produk rumah tangga, nitrobenzene, dan sabun antibakteri. Tidak mungkin untuk menghindari pembersihan bahan kimia produk sepenuhnya. Ada beberapa bahan kimia yang telah dikaitkan dengan kemungkinan komplikasi kesehatan seperti Triclosan. Triclosan dapat ditemukan di beberapa produk rumah tangga, nitrobenzene di beberapa semir furnitur dan sabun antibakteri.
  • Usahakan untuk tidak melakukan dry cleaning. Pembersih kering komersial kebanyakan menggunakan PERC (perchlorethylene). Ada beberapa penelitian yang mengaitkan PERC dengan peningkatan risiko keguguran. Sebagai gantinya, Anda bisa mencuci tangan semua bahan halus atau meminta seseorang mengeringkannya untuk Anda.
  • Periksa kristal, piring keramik, dan tembikar Anda. Ada beberapa bagian sajian yang mungkin mengandung timah. Periksa apakah kepingan favorit Anda memiliki timbal dengan menggunakan kit uji timah.
  • Kotak kotoran kucing. Kotoran kucing memiliki parasit yang dikenal sebagai Toxoplasma gondii. Parasit ini dapat menyebabkan infeksi darah serius yang disebut toksoplasmosis. Jika Anda memiliki kucing, minta orang lain untuk membersihkan kotak sampah kucing untuk Anda.

Berikut adalah video produk pembersih yang akan mengajarkan Anda tentang bahaya yang datang dengan beberapa "pembersih" dan merekalah yang paling harus Anda hindari saat menunggu:

Klik untuk mempelajari lebih lanjut tentang perawatan kehamilan:

Apakah aman menggunakan lukisan saat hamil? //www.kids-center.org/thread/Painting-While-Pregnant.html

Apakah aman untuk mewarnai rambut Anda saat hamil? //www.kids-center.org/thread/Dying-Hair-While-Pregnant.html

Bisakah kuku Anda dikerjakan saat hamil? //www.kids-center.org/thread/Can-Anda-Dapatkan-Nail-Nails-Done-While-Pregnant.html

Tonton videonya: Cara Merawat Wajah saat Hamil serta Skincare yang Aman untuk Bumil (Januari 2020).

Загрузка...