Kehamilan

Perubahan Tubuh Selama Kehamilan - Pusat Anak Baru

Proses menumbuhkan bayi sulit bagi tubuh Anda sehingga Anda harusnya dipengaruhi oleh variasi kadar hormon Anda serta pertumbuhan fisik bayi. Beberapa wanita melihat perubahan dalam tubuh mereka secara bertahap sepanjang kehamilan sementara yang lain mengalaminya pada awal atau akhir kehamilan mereka. Terlepas dari ketidaknyamanan yang terkait dengan kehamilan, tidak jarang wanita merasa lebih sehat selama kehamilan daripada saat-saat lain dalam hidup mereka. Baca terus untuk mengetahui perubahan besar tubuh selama kehamilan yang mungkin akan Anda alami dan bagaimana Anda dapat mengatasi ketidaknyamanan tertentu. Anda juga akan belajar perubahan apa yang akan Anda alami di setiap trimester.

Perubahan Tubuh Umum Selama Kehamilan

1. Nyeri Tubuh

Ketika rahim mereka mengembang, banyak wanita mulai merasakan sakit dan nyeri di paha, pangkal paha, perut, dan punggung. Melonggarkan persendian, peningkatan berat badan, dan tekanan dari kepala janin juga dapat menyebabkan panggul atau sakit punggung. Linu Panggul adalah kemungkinan sakit lain karena tekanan dari rahim.

Obat: Pilihan terbaik adalah menerapkan panas, istirahat, atau berbaring.

2. Perubahan Payudara

Sepanjang kehamilan, sebagian besar wanita akan mengalami peningkatan kepenuhan dan ukuran payudara mereka. Ketika mereka semakin jauh, hormon akan menyebabkan peningkatan lebih besar dalam ukuran untuk menyusui yang dapat menghasilkan payudara yang lembut, berat atau penuh. Beberapa wanita akan membocorkan kolostrum (susu pertama) selama trimester ketiga.

Obat: Solusi terbaik adalah memilih bra bersalin yang memiliki dukungan yang baik dan menggunakan pembalut untuk menyerap kebocoran. Klik di sini untuk detail lebih lanjut.

3. Sembelit

Tidak jarang wanita hamil mengeluh tentang sembelit dan ini disebabkan oleh meningkatnya kadar hormon. Hormon-hormon ini akan mengendurkan otot-otot usus dan memperlambat pencernaan dan faktor-faktor ini bergabung untuk membuat sembelit. Selain itu, rahim mengembang untuk menciptakan lebih banyak tekanan pada usus, memperburuk masalah ini.

Obat: Untuk membantu meminimalkan sembelit, minumlah banyak air, hindari kafein, makan banyak serat dan cobalah olahraga ringan. Klik di sini untuk detail lebih lanjut.

4. Kelelahan dan Masalah Tidur

Pada trimester pertama, banyak wanita merasa sangat lelah meskipun banyak istirahat. Ini kemudian berubah menjadi banyak energi selama trimester kedua sebelum kembali ke kelelahan pada trimester ketiga. Biasanya sulit untuk tidur selama trimester ketiga karena bayi lebih banyak bergerak, memiliki lebih banyak tekanan, dan Anda harus lebih sering pergi ke kamar mandi.

Obat: Untuk membantu Anda tidur lebih banyak, cobalah tidur di sisi kiri dan menopang diri Anda dengan bantal. Coba juga tidur lebih awal dan jangan takut tidur siang. Klik di sini untuk detail lebih lanjut.

5. Mulas dan Gangguan pencernaan

Mulas dan gangguan pencernaan disebabkan oleh kombinasi dari uterus dan hormon yang lebih besar. Saluran pencernaan melambat, menyebabkan kembung. Hormon juga akan merilekskan bagian yang memisahkan lambung dan kerongkongan, sehingga asam dan makanan lebih mudah muncul kembali. Mulas menjadi lebih umum di kemudian hari selama kehamilan karena ukuran bayi.

Obat: Untuk membantu masalah ini, hindari makanan yang digoreng atau berminyak, makanan pedas atau jeruk dan cobalah makan lebih sedikit. Klik di sini untuk detail lebih lanjut.

6. Wasir

Beberapa perkiraan mengatakan bahwa hampir 50% wanita hamil menderita wasir. Peningkatan volume darah dapat menyebabkan pembesaran pembuluh darah. Selain itu, rahim yang mengembang dan sembelit dapat memperburuk wasir. Kabar baiknya adalah mereka biasanya membaik setelah melahirkan.

Obat: Untuk membantu, minum cairan, makan makanan tinggi serat dan jangan mendorong terlalu keras saat pergi ke kamar mandi. Klik di sini untuk detail lebih lanjut.

7. Kram Kaki

Kram kaki bisa tiba-tiba dan biasanya terjadi di malam hari. Mereka disebabkan oleh perubahan dalam cara tubuh Anda memproses kalsium.

Obat: Untuk membantu ini, tekuk kaki Anda, regangkan otot dengan lembut, dan berolahraga ringan. Klik di sini untuk detail lebih lanjut.

8. Gatal

Sekitar 20% wanita mengalami gatal selama kehamilan. Ini biasanya terjadi pada perut tetapi juga dapat mempengaruhi telapak kaki atau telapak tangan Anda. Ini biasanya disebabkan oleh peregangan hormon kulit dan kehamilan dan akan hilang setelah melahirkan.

Obat: Cara terbaik untuk mencegah hal ini adalah menghindari mandi air panas, mandi atau menggunakan kain gatal dan memilih untuk sabun lembut. Klik di sini untuk detail lebih lanjut.

9. Penyakit Pagi

Morning sickness dapat terjadi sepanjang hari dan biasanya terjadi selama trimester pertama, melambat atau berakhir pada trimester kedua.

Obat: Anda dapat menguranginya dengan makan makanan hambar (seperti roti panggang kering) sebelum bangun dari tempat tidur, makan lebih sedikit, menghindari bau tidak sedap dan tidak berbaring setelah makan. Klik di sini untuk detail lebih lanjut.

10. Bengkak

Adalah umum untuk mengalami pembengkakan ringan selama kehamilan juga, khususnya di pergelangan kaki, tangan, atau wajah.

Obat: Cara terbaik untuk mencegah hal ini adalah dengan minum air yang cukup dan menjaga kaki Anda tetap tinggi.

11. Frekuensi dan Kebocoran Urin

Bayi Anda akan menekan otot dasar panggul, uretra, dan kandung kemih yang dapat meningkatkan kebutuhan untuk buang air kecil dan membuat kebocoran lebih sering.

Obat: Cukup pergi ke kamar mandi lebih sering dan coba latihan Kegel untuk memperkuat otot Anda. Klik di sini untuk detail lebih lanjut.

12. Stretch Marks dan Perubahan Kulit Lainnya

Stretch mark terjadi ketika kulit diregangkan dan berwarna coklat, merah muda, atau merah dalam penampilan, biasanya terjadi pada payudara, perut, pantat, dan paha. Mereka paling sering terjadi selama paruh kedua kehamilan Anda. Beberapa wanita juga memiliki perubahan kulit lainnya seperti penggelapan puting. Beberapa wanita juga akan melihat garis gelap mulai dari pusar ke garis rambut kemaluan atau melisma atau chloasma (bercak lebih gelap). Sebagian besar tanda ini akan memudar setelah Anda melahirkan. Klik di sini untuk detail lebih lanjut untuk mencegah stretch mark.

Perubahan Tubuh Selama Kehamilan: Trimester demi Trimester

Trimester Pertama

Banyak perubahan hormon terjadi selama trimester pertama serta perubahan kecil lainnya di tubuh Anda. Beberapa di antaranya adalah perubahan berat badan, mulas, sakit kepala, sering buang air kecil, sembelit, perubahan suasana hati, mengidam, mual di pagi hari, payudara bengkak dan lunak, dan kelelahan yang ekstrem.

Trimester Kedua

Beberapa gejala seperti kelelahan dan mual akan hilang, tetapi selain perut Anda membesar, Anda akan melihat perubahan lainnya. Ini termasuk:

  • Pembengkakan pada wajah, jari, atau pergelangan kaki
  • Gatal di kaki, telapak tangan, atau perut
  • Sindrom terowongan karpal
  • Bercak kulit lebih gelap
  • Garis dari garis rambut kemaluan Anda ke tombol perut
  • Kulit di sekitar putingnya menjadi gelap
  • Stretch mark pada pantat, paha, payudara, atau perut
  • Nyeri badan (paha, pangkal paha, perut, atau punggung)
Trimester Ketiga

Beberapa gejala sebelumnya akan terus berlanjut walaupun tidak semua. Beberapa perubahan tubuh selama kehamilan yang mungkin Anda perhatikan termasuk kontraksi (menunjukkan persalinan palsu atau nyata), bayi "jatuh" ke posisi yang lebih rendah di dalam perut Anda, pusar mencuat, payudara lembut yang dapat bocor kolostrum, wasir, pembengkakan, mulas, atau sesak napas.

Tonton videonya: Ketika Janin 2 Bulan Berada di Dalam Rahim Ibu, Apa Yang Terjadi Pada Ibu? two months pregnant (Januari 2020).

Загрузка...