Kehamilan

Hemorrhaging After Birth - New Kids Center

Beberapa wanita mengalami pendarahan vagina yang berlebihan setelah lahir. Pendarahan berlebihan setelah lahir secara medis disebut perdarahan postpartum (PPH). Ini adalah kondisi yang cukup langka yang diketahui mempengaruhi 1% -5% wanita yang telah melahirkan. Ini dapat terjadi dalam beberapa jam setelah melahirkan atau kadang-kadang bahkan beberapa hari kemudian. Sementara kehilangan darah adalah normal pada saat melahirkan baik dalam persalinan pervaginam atau operasi caesar bedah, PPH ditandai sebagai lebih besar dari kehilangan darah normal.

Apakah Normal untuk Pendarahan Setelah Lahir?

Pendarahan setelah lahir tidak normal. Biasanya wanita bisa kehilangan sekitar setengah liter darah dalam persalinan pervaginam dan satu liter dalam operasi caesar. PPH didiagnosis ketika kehilangan darah melebihi level normal ini. Profesional medis dapat mengklasifikasikan PPH lebih lanjut tergantung pada kehilangan darah total yang dapat berkisar dari PPH minor hingga PPH mayor yang dapat mengancam jiwa.

Di negara-negara di mana standar layanan kesehatan tinggi dan pendidikan pralahir adalah umum, PPH dapat dicegah dan karenanya jarang terjadi. Beberapa negara dunia ketiga mengalami 60% kejadian PPH di mana wanita dapat meninggal karena syok hipovolemik (tidak cukup darah untuk beredar ke berbagai organ dalam tubuh) atau mengalami anemia berat (tidak cukup sel darah merah yang membawa oksigen ke seluruh tubuh) .

Bagaimana Anda Tahu Jika Anda Mengalami Pendarahan Postpartum?

Bahkan begitu Anda berada di rumah bersama bayi yang baru lahir, Anda harus mewaspadai kemungkinan pendarahan setelah lahir. Ini disebut PPH sekunder. Meskipun cukup langka, biasanya terjadi pada minggu kedua setelah persalinan. Tanda-tanda berikut menunjukkan PPH dan Anda harus segera menghubungi profesional kesehatan Anda:

  • Meskipun perdarahan vagina normal setelah melahirkan, waspadai aliran darah berlebihan yang tidak akan melambat atau berhenti.
  • Kulit tampak pucat dan pucat
  • Nyeri dan bengkak di sekitar area genital
  • Merasa mual
  • Tekanan darah rendah yang ditandai dengan perasaan bingung, denyut nadi cepat, penglihatan kabur, pusing dan lemah

Mengapa Pendarahan Setelah Kelahiran Terjadi?

1. Predisposisi Rasial

Penelitian telah menunjukkan bahwa wanita Asia dan Hispanik lebih mungkin mengembangkan kondisi ini. Penelitian lebih lanjut sedang dilakukan di bidang ini.

2. Uterine Atony

Biasanya setelah melahirkan, otot-otot rahim berkontraksi yang meminimalkan kehilangan darah dari daerah tempat plasenta melekat pada rahim. Ada kemungkinan bahwa hal ini tidak terjadi karena rahim meregang luar biasa karena bayi besar atau kembar. Memiliki terlalu banyak cairan ketuban juga dapat mencegah rahim mengencang.

3. Rahim Terbalik

Ada kemungkinan bahwa rahim berubah menjadi keluar setelah persalinan.

4. Bedah Uterus Sebelumnya

Jaringan parut di dalam rahim dari operasi Cesar sebelumnya atau pembedahan uterus lainnya dapat pecah karena kontraksi yang kuat.

5. Abrupsi Plasenta

Plasenta terpisah dari rahim baik sebagian atau sepenuhnya.

6. Lokasi Implantasi Plasenta

Terkadang plasenta menempel dan tumbuh sangat dalam ke dalam rahim.

7. Obat-obatan

Obat-obatan yang digunakan untuk anestesi umum (misal bedah Caesar darurat) kadang-kadang dapat memicu PPH. Obat-obatan lain yang menghentikan kontraksi pada kasus persalinan prematur juga dapat memicu PPH.

8. Laserasi Selama Kelahiran

Kadang-kadang praktisi medis harus menggunakan alat untuk memungkinkan bayi bergerak dengan mudah melalui jalan lahir, seperti forsep. Ini dapat menyebabkan kerusakan pada jaringan internal rahim atau leher rahim, menyebabkan pendarahan setelah lahir.

Bagaimana memulihkan dari pendarahan postpartum

Dokter Anda akan memulai perawatan berikut setelah PPH didiagnosis:

  • Pijat rahim untuk mendorong rahim berkontraksi
  • Tetes oksitosin intravena untuk membantu otot-otot rahim berkontraksi
  • Kemungkinan transfusi darah untuk menggantikan volume darah yang hilang
  • Dilatasi dan kuretase untuk mengangkat jaringan plasenta dari rahim setelah melahirkan
  • Arteri uterus mungkin harus dikompres untuk mengekang kehilangan darah. Dokter dapat menempatkan jahitan untuk membendung aliran darah.

Ini adalah langkah-langkah yang dapat Anda lakukan sekali di rumah setelah PPH:

  • Ambil suplemen zat besi yang diresepkan dokter Anda.
  • Minum banyak cairan.
  • Makan makanan kaya zat besi seperti daging sapi / domba, bayam, buncis, kacang-kacangan dan biji-bijian.
  • Mengonsumsi makanan yang kaya vitamin C membantu tubuh Anda menyerap zat besi. Stroberi, buah jeruk, dan tomat akan membantu.
  • Ekspresikan perasaan Anda dan minta dukungan. Penting untuk menyadari bahwa pemulihan adalah proses yang panjang dengan banyak wanita melaporkan merasa "rendah" bahkan beberapa bulan setelah PPH.
  • Luangkan waktu untuk beristirahat dan sembuhkan tubuh Anda.

Apakah Anda Berisiko Terjadinya Pendarahan Pascapersalinan?

Biasanya profesional medis Anda akan menilai faktor-faktor risiko Anda sebelum melahirkan. Jika risikonya tinggi, Anda akan disarankan untuk melahirkan bayi di unit kebidanan di rumah sakit Anda.

Faktor risiko yang terkait dengan pengembangan PPH adalah:

  • Lebih tua dari 35 tahun
  • Placenta previa: Plasenta yang letaknya rendah dan menutupi serviks
  • Beberapa kelahiran sebelumnya
  • Kegemukan
  • Tingkat hemoglobin yang lebih rendah dari normal pada awal persalinan
  • Riwayat PPH atau retensi plasenta

Selama persalinan, faktor-faktor berikut dapat meningkatkan risiko PPH Anda:

  • Gunakan obat-obatan untuk menginduksi persalinan seperti Pitocin
  • Persalinan yang sangat lama atau cepat
  • Kelahiran seksio sesarea

Pencegahan Pendarahan Postpartum

Pendarahan setelah kelahiran dicegah dan dikelola oleh profesional medis Anda dengan cara berikut:

  • Skrining dan perawatan anemia sebelum melahirkan
  • Membatasi induksi persalinan, penggunaan alat untuk membantu pengiriman untuk mencegah robeknya
  • Secara aktif mengelola persalinan tahap ketiga saat plasenta dikeluarkan
  • Setelah melahirkan plasenta, area genital akan diperiksa untuk melihat apakah ada air mata. Jaringan plasenta diperiksa kelengkapannya dan uterus diperiksa untuk melihat apakah ia berkontraksi.

Tonton videonya: Goat Birth Baby FULL WARNING GRAPHIC (September 2019).